alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dikira Tawuran, Warga Wonokromo Jelaskan Video Viral Saling Lempar di Jalan

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora Minggu, 09 Mei 2021 | 16:50 WIB

Dikira Tawuran, Warga Wonokromo Jelaskan Video Viral Saling Lempar di Jalan
Sejumlah pemuda berkumpul dan terlihat saling melempar di simpang empat Jejeran, Pleret, Bantul, Minggu (9/5/2021). - (Twitter/@upil_jaran67)

Awalnya netizen menduga terjadi sebuah tawuran antar-pemuda di lokasi tersebut.

SuaraJogja.id - Sebuah video yang menunjukkan kerumunan pemuda saling melempar sebuah bungkusan plastik viral di media sosial, Minggu (9/5/2021). Video yang dibagikan oleh akun Twitter @upil_jaran67 tersebut berlokasi di sebuah simpang empat Jejeran, Kalurahan Wonokromo, Kapanewon Pleret, Bantul.

Awalnya netizen menduga terjadi sebuah tawuran antar-pemuda di lokasi tersebut. Namun setelah ditelusuri, aksi saling lempar tersebut merupakan kegiatan yang biasa dilakukan warga sekitar pada bulan Ramadan.

Salah seorang warga, Jede (23) menyatakan bahwa video viral tersebut bukanlah tawuran, tetapi tradisi pemuda setempat dengan cara melempar plastik berisi air yang sudah dicampur dengan berbagai kotoran.

Lokasi warga dan pemuda menggelar tradisi lempar plastik air di simpang empat Jejeran, Pleret, Bantul, Minggu (9/5/2021). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)
Lokasi warga dan pemuda menggelar tradisi lempar plastik air di simpang empat Jejeran, Pleret, Bantul, Minggu (9/5/2021). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

"Iya kegiatan itu sudah ada sejak lama. Biasanya dilakukan ketika Ramadan, tetapi tidak menentu. Memang semalam sudah direncanakan dan dipilih pada akhir pekan di bulan Ramadan," jelas pria yang juga bekerja di salah satu toko di sekitar simpang empat Jejeran ditemui wartawan, Minggu.

Baca Juga: Dinpar Bantul Targetkan 2022 Semua Objek Wisata Gunakan Pembayaran Digital

Jede menjelaskan aksi saling lempar air bercampur kotoran ini bisa dibilang menjadi tradisi. Pasalnya hampir tiap tahun dilakukan oleh warga sekitar.

"Sebelum ada Covid-19 selalu ada acara ini. Biasanya ada di simpang empat ini, kebetulan tadi malam saya hanya lewat tapi tidak ikut melempar (air kotoran)," jelasnya.

Sementara warga lainnya, O'o (38) mengaku bahwa kegiatan itu diperkirakan sudah ada sejak tahun 2004-2005. Bermula saat anak-anak membangunkan sahur di wilayah Jejeran.

"Awalnya kan hanya anak-anak dan juga pemuda membangunkan sahur tiap bulan Ramadan. Tapi ada yang terganggu, dan disiram air. Besoknya anak-anak ini membangunkan warga ini (yang menyiram air) menggunakan plastik berisi air," terang warga yang bekerja di sebuah jasa pembuatan plat motor.

Ia mengatakan setelah kejadian itu, tiap Ramadan, biasanya menjelang lebaran dilakukan kegiatan lempar air oleh warga sekitar.

Baca Juga: Gaungkan Wisata Level Dunia, Pemkab Bantul Kenalkan QR Quat untuk Transaksi

"Tiap tahun dilakukan, tapi saat Covid-19 2020 lalu, tidak ada. Mungkin karena tahun ini jenuh, mereka melakukan lagi," ujar dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait