alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Larangan Mudik Mulai Berjalan, Warga Nilai Ada Celah untuk Tetap Pulang

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Mutiara Rizka Maulina Minggu, 09 Mei 2021 | 17:15 WIB

Larangan Mudik Mulai Berjalan, Warga Nilai Ada Celah untuk Tetap Pulang
Ilustrasi mudik, perantau, pemudik, pendatang. [Shutterstock]

Larangan mudik tersebut mendatangkan dilema tersendiri bagi masyarakat yang terbiasa memanfaatkan momen Lebaran untuk berkumpul bersama keluarga.

SuaraJogja.id - Pemerintah telah secara resmi menyampaikan larangan mudik pada 6 Mei hingga 17 Mei 2021 mendatang. Kebijakan tersebut dibuat sebagai upaya untuk memutus rantai penyebaran Covid-19 dengan tingkat mobilitas masyarakat yang tinggi. Masyarakat diminta untuk merayakan Idulfitri dari kediaman masing-masing.

Namun, keputusan tersebut menjadi dilema tersendiri bagi masyarakat yang terbiasa memanfaatkan momen Lebaran untuk berkumpul bersama keluarga. Penjagaan juga sudah dilakukan pemerintah di beberapa perbatasan antar-provinsi untuk mencegah pemudik melintas.

Salah satu karyawan perusahaan swasta di Yogyakarta, Memei Lantiva mengatakan bahwa kebijakan larangan mudik masih memiliki banyak celah yang membuatnya tumpul ke bawah, tetapi tajam ke atas. Seperti misalnya acara-acara orang kaya yang dibiarkan terselenggara. Sementara mayoritas warga yang mudik adalah masyarakat menengah ke bawah.

"Masih banyak celah untuk bisa melakukan mudik. Mobilitas yang tinggi, terutama saat ini akibat libur Lebaran yang pendek sehingga tidak terasa mudik," ujarnya.

Baca Juga: Guntur Romli Minta Pria Ajak Mudik yang Sebut Rezim Setan Iblis Ditindak

Wanita 26 tahun asal Klaten ini menilai jika jumlah libur Lebaran tahun ini cukup pendek. Sehingga baginya, kegiatan mudik terasa hanya formalitas saja. Terlebih untuk perantau dari kawasan yang cukup jauh, mungkin akan lebih terasa.

Secara pribadi, ia tetap akan melakukan mudik dari Yogyakarta menuju ke Klaten. Kebetulan, dirinya juga dibekali surat perjalanan kerja dari kantornya untuk melakukan pekerjaan di wilayah perbatasan.

Terkait orang-orang yang nekat melakukan mudik di tengah situasi pandemi, Memei melihat pada seberapa jauh jarak yang ditempuh. Menurutnya, semakin jauh jarak yang ditempuh risiko untuk terpapar virus selama di perjalanan akan menjadi lebih tinggi.

"Buat yang nekat mudik juga sebaiknya tetap menjaga kondisi tubuh sendiri, menjaga penerapan protokol kesehatan dan tetap menjaga jarak serta sosialisasi bersama keluarga di rumah," imbuhnya saat dihubungi Minggu (9/5/2021).

Tahun sebelumnya, Memei juga tetap mudik di tengah situasi pandemi. Meski demikian, ia tetap menjaga jarak salah satunya dengan mengikuti salah Ied dari rumah dan tidak ikut berkeliling ke rumah-rumah tetangga. Sementara untuk menyapa saudaranya dari jauh Memei memanfaatkan teknologi panggilan video.

Baca Juga: Jelang Lebaran, Tiga Pemudik di Sintang Terdeteksi Positif Covid-19

Menurutnya, Lebaran sendiri menjadi momen yang paling ditunggu warga di desanya. Sebab, di luar momen Lebaran, biasanya sulit untuk bertemu dengan keluarga besar. Terutama orang-orang tua yang tidak akrab dengan teknologi seperti panggilan video dan sebagainya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait