alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kirab 4 Pusaka di Malam 1 Suro, Warga Pengkol Lestarikan Akulturasi Jawa dengan Islam

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Selasa, 10 Agustus 2021 | 10:13 WIB

Kirab 4 Pusaka di Malam 1 Suro, Warga Pengkol Lestarikan Akulturasi Jawa dengan Islam
Warga Pedukuhan Pengkol, Kalurahan Pengkol, Kepanewon Nglipar, Kabupaten Gunungkidul melaksanakan ritual malam 1 Suro atau 1 Muharram, Senin (9/8/2021). - (Kontributor SuaraJogja.id/Julianto)

Ki Joko Narendro menambahkan, karena di masa pandemi Covid-19, maka gelaran kali ini diselenggarakan lebih sederhana.

SuaraJogja.id - Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) akibat pandemi Covid-19 tak membuat warga Pedukuhan Pengkol, Kalurahan Pengkol, Kapanewon Nglipar, Kabupaten Gunungkidul meniadakan ritual yang selalu mereka laksanakan secara turun temurun setiap Malam 1 Suro atau 1 Muharram.

Bahkan pada kesempatan kali ini, peringatan Malam 1 Suro mereka manfaatkan untuk memajatkan doa harapan agar pandemi Covid-19 segera berakhir. Mereka berharap agar virus corona segera pergi dari bumi Indonesia, sehingga kehidupan bisa normal kembali.

Senin (9/8/2021) malam, selepas Isya puluhan warga Pengkol mulai berdatangan di Rumah Budaya Kalurahan Pengkol. Mereka bersiap melaksanakan sebuah ritual sebagai penanda memanjatkan syukur dan harapan di malam pergantian tahun dalam kalender Islam dan Jawa ini.

Sekitar pukul 20.30 WIB, rangkaian acara peringatan Malam 1 Muharram dimulai. Diawali dengan zikir bersama dipimpin oleh tokoh agama setempat, puluhan orang memanjatkan doa kepada Yang Maha Kuasa. Pembacaan surat Yasin dilanjutkan tahlil bersama dan diakhiri doa menjadi penanda dimulainya ritual kali ini.

Baca Juga: Sambut Tahun Baru Islam 1 Muharram 1443 H, Jokowi Bicara Semangat Hijrah Saat Pandemi

Usai memanjatkan doa, prosesi kirab dan jamasan empat pusaka kalurahan tersebut dilaksanakan. Didahului membaca doa menggunakan bahasa Jawa, satu per satu tokoh adat di pedukuhan tersebut menerima pusaka dari juru kunci Rumah Budaya Pengkol, Joko Narendro.

Sekitar pukul 22.00 WIB, prosesi serah terima pusaka dari Joko Narendro kepada tokoh adat dilaksanakan. Satu per satu pusaka tersebut diserahkan kepada abdi dalem Keraton Ngayogyakarto Hadiningrat yang juga warga setempat.

Empat pusaka milik kalurahan Pengkol masing-masing adalah Pusaka Tombak Korowelang, Tombak Kyai Umbul Katon, Pusaka Cemethi Pamuk, dan Pusaka Payung Agung. Keempat pusaka tersebut kemudian dibawa keluar di depan rumah, di mana belasan warga yang membawa obor minyak tanah dan terbuat dari bambu sudah menunggu.

Keempat pusaka tersebut diarak menuju pemakaman Ki Ageng Damar Jati, diikuti puluhan warga Pengkol. Di makam Pengikut prabu Browijoyo Majapahit ini keempat pusaka tersebut dijamasi atau dibersihkan menggunakan ramuan jeruk nipis.

Usai dijamas, keempat pusaka tersebut dibawa kembali ke Rumah Budaya, tempatnya bersemayam selama ini. Pusaka-pusaka tersebut kembali disemayamkan di tempat yang sudah disediakan sebelumnya. Di sela upacara jamasan pusaka, warga juga menggelar acara santunan anak yatim

Baca Juga: Selamat Tahun Baru Islam, Berikut Link Twibbon Tahun Baru Islam Lengkap Dengan Cara Pasang

Rangkaian prosesi dilanjutkan dengan menguras gentong Kyai Sobo yang berada di halaman Rumah Budaya Pengkol. Para abdi dalem dari Kasultanan Kraton Ngayogyakarta mendekati Gentong Kyai Sobo. Ki Joko Narendro pun memulai prosesi nguras Gentong Kyai Sobo.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait