alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Capaian Vaksinasi Pelajar di Bantul Masih Rendah, Butuh Relawan dari Mahasiswa Kesehatan

Galih Priatmojo | Rahmat jiwandono Rabu, 18 Agustus 2021 | 13:08 WIB

Capaian Vaksinasi Pelajar di Bantul Masih Rendah, Butuh Relawan dari Mahasiswa Kesehatan
Ilustrasi Vaksin Covid-19 (pixabay)

vaksinasi pelajar di Bantul masih rendah.

SuaraJogja.id - Capaian vaksinasi bagi pelajar di Kabupaten Bantul masih tergolong rendah. Hal ini tidak lepas dari vaksin Covid-19 yang awalnya hanya menyasar warga yang sudah lanjut usia (lansia).

"Dulu kan awalnya vaksin Covid-19 hanya untuk lansia lalu belum lama muncul perubahan kebijakan di mana anak usia 12-17 tahun boleh divaksin. Selain itu juga orang yang bekerja di pelayanan publik didahulukan," ujar Kapolres Bantul AKBP Ihsan saat ditemui SuaraJogja.id di sela-sela pelaksanaan vaksinasi di Kampus Alma Ata, Rabu (18/8/2021).

Dia menyampaikan, belum banyaknya pelajar di Bumi Projotamansari yang tervaksin maka mereka akan jadi target vaksinasi berikutnya. Meski demikian, untuk bisa melakukan vaksinasi terhadap pelajar, pihaknya butuh dukungan relawan tenaga kesehatan (nakes).

"Sehingga kami butuh relawan nakes untuk bisa mempercepat capaian vaksinasi bagi pelajar di Bantul," katanya.

Baca Juga: Kekurangan Nakes, Polres Bantul Ajak Mahasiswa Kedokteran Untuk Jadi Vaksinator

Untuk itu, dia mengajak mahasiswa jurusan kesehata yang sedang menempuh studi diminta untuk jadi relawan. Bagi mahasiswa jurusan kesehatan yang berminat jadi relawan bisa mendaftar ke Polres Bantul.

"Tentunya mereka yang punya kompetensi untuk melakukan vaksin. Tidak ada batas waktu pendaftaran untuk jadi relawan. Silakan mendaftar nanti akan kami buatkan seremoninya dan dilantik jadi relawan," terangnya.

Terkait dengan pelaksanaan vaksinasi yang melibatkan relawan, lanjutnya, nanti akan dibuat jadwal relawan dari kampus mana yang akan membantu.

"Misal vaksinasi di SMAN 2 Bantul yang akan kami lakukan dalam waktu dekat dibantu relawan dari Universitas Alma Ata. Kemudian besoknya UMY," ujarnya.

Menurutnya, menggelar vaksinasi di sekolah lebih cepat dan mudah karena pelajar usianya masih muda. Khususnya saat proses screening tidak ditemui banyak kendala.

Baca Juga: Kini Punya Sekretariat, IDI Bantul Akan Jadikan Tempat Vaksinasi Covid-19

"Melakukan vaksin ke pelajar lebih cepat dan mudah karena banyak yang sehat dan jadwalnya sudah jelas, misal kelas 1 pukul 08.00 WIB kemudian kelas 2. Sedangkan kalau vaksinasi masyarakat umum waktu datangnya tidak terjadwal," katanya.

Diakuinya, nakes yang bekerja di puskesmas sudah tidak bisa lagi dilibatkan untuk melakukan vaksinasi. Pasalnya saat ini mereka bertanggung merawat pasien yang positif virus corona dan memantau kesehatan warga yang sedang isolasi mandiri (isoman).

"Nakes di puskesmas sekarang sudah double job. Jadi kasihan kalau mereka diajak kegiatan vaksinasi karena pasti meninggalkan puskesmas," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait