alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Misteri Gunung Pegat, Pengantin Baru Dilarang Melintas hingga Tempat Hewan Punah?

Eleonora PEW Selasa, 21 September 2021 | 07:25 WIB

Misteri Gunung Pegat, Pengantin Baru Dilarang Melintas hingga Tempat Hewan Punah?
Ilustrasi Gunung Pegat - (Suara.com/Iqbal Asaputro)

Pasangan suami istri (pasutri) yang hubungannya baru disahkan selama 35 hari dilarang melewati jalur Gunung Pegat.

SuaraJogja.id - Kerap dilewati kendaraan pribadi hingga umum, kawasan Gunung Pegat, di Kecamatan Nguntoronadi, Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah, cukup populer bagi masyarakat Wonogiri. Bahkan, dengan posisi yang terbilang tak begitu jauh dari Kabupaten Gunungkidul, DIY, tak sedikit pula warga Jogja yang tahu mengapa Gunung Pegat begitu dikenal orang.

Salah satu yang membuat area Gunung Pegat ramai dilewati kendaraan yakni, jalan tersebut merupakan jalur penghubung Kecamatan Ngadirojo, Nguntoronadi, Tirtomoyo, Baturetno, hingga Batuwarno.

Selain itu, tak sedikit juga pengendara yang melintasi jalur Gunung Pegat untuk menuju Kabupaten Pacitan, Jawa Timur meski tak jarang terjadi kecelakaan di lokasi tersebut.

Ada berbagai faktor di balik potensi rawan kecelakaan di jalur Gunung Pegat, mulai dari kondisi jalan yang masih alami dengan jurang, tegal, dan hutan di tepian hingga alasan berunsur mistis.

Baca Juga: Mitos Legendaris Orang Bantul, Pengantin Lewat Perempatan Palbapang Wajib Lempar Ayam

Beberapa orang percaya, ada kekuatan gaib di Gunung Pegat yang menyebabkan banyak kecelakaan di lokasi tersebut.

Rawan kecelakaan

Dari desas-desus warga setempat, keberadaan mahkluk halus membuat Gunung Pegat angker dan rawan kecelakaan. Salah satu cerita yang beredar di masyarakat sekitar adalah tentang pengendara yang dimintai tumpangan.

Ilustrasi kecelakaan. (Shutterstock)
Ilustrasi kecelakaan. (Shutterstock)

Kala ia melintas di jalur Gunung Pegat, ada orang yang meminta tumpangan, kemudian minta diturunkan di dekat kuburan di tepi jalan. Tak lama setelah permintaannya dituruti, orang itu menghilang.

Urban legend tersebut kini telah menyebar dari mulut ke mulut. Bumbu mistis pun menguat dengan kabar bahwa Gunung Pegat kerap jadi lokasi pembegalan, membuang mayat, hingga bunuh diri.

Baca Juga: Ke Candi Prambanan sama Pacar Bikin Putus Cinta? Berani Buktikan Mitos?

Di sisi lain, kondisi jalan di Gunung Pegat memang cukup berbahaya. Ada sejumlah tikungan tajam, tanjakan, hingga turunan, dengan lebar jalan kurang lebih 6 meter. Penerangan yang minimal pun turut menjadi faktor bahaya, apalagi saat malam hari.

Belum lagi ketika musim hujan, kecelakaan makin sering terjadi. Alasannya, tepi jalan di jalur Gunung Pegat dipenuhi deretan pohon yang sudah tua, sehingga tak jarang terjadi pohon tumbang saat musim hujan.

Bukan sekali saja pengendara tertimpa pohon tumbang di area Gunung Pegat. Ada yang terluka, dan ada juga yang sampai meninggal dunia. Selain itu, dengan kondisi penerangan yang kurang tadi, ketika ada pohon tumbang yang melintang di jalan, beberapa kali pengendara menabraknya hingga terperosok lubang jalan.

Tak hanya pohon ambruk, menurut warga setempat, daerah tersebut juga rawan longsor. Sempat ada batu besar menggelinding dari lereng Gunung Pegat, tetapi untungnya berhenti di tepi jalan.

Pengantin baru dilarang melintas

Jika soal kecelakaan masih bisa dinalar, yang satu ini cukup sulit dikaitkan dengan logika. Menurut mitos, dampak melintasi Gunung Pegat juga sampai urusan rumah tangga orang, khususnya pengantin baru.

Berdasarkan mitos yang berkembang luas di telinga masyarakat, pasangan suami istri (pasutri) yang hubungannya baru disahkan selama 35 hari, alias usia pernikahannya masih semuda itu, dilarang melewati jalur Gunung Pegat.

Ilustrasi pengantin.(Shutterstock)
Ilustrasi pengantin.(Shutterstock)

Jika nekat, menurut yang dipercaya warga setempat, pasangan pengantin baru itu bisa cerai. Seorang warga pun mengakui bahwa dirinya menghindari Gunung Pegat di saat baru menikah. Ia adalah Priyo, yang kala ditemui Solopos.com pada 2016 silam tinggal di Kecamatan Wonogiri dan sebelumnya bertempat tinggal di Baturetno. Priyo mengaku, pada 1998, saat baru menikah, ia menuruti nasihat orang tua untuk tak melewati Gunung Pegat.

Setiap hari pulang-pergi kerja ke kawasan kota Wonogiri, Priyo rela menempuh perjalanan sejauh 70 kilometer melalui jalur Pracimantoro, padahal jika memilih jalur Gunung Pegat, dia hanya perlu menempuh jarak 40 kilometer. Hal ini ia lakukan supaya tidak dituduh salah karena tak menuruti nasihat orang tua jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan dalam rumah tangganya.

Perilaku serupa dianut seorang warga Sukoharjo bernama Herman, yang kala itu saat masih menjadi pengantin baru memilih lewat jalur di Desa Jendi, Nguntoronadi untuk menghindari Gunung Pegat. Latar belakangnya pun sama seperti Priyo--amanat orang tua.

Kendati begitu, hingga kini belum diketahui pasti latar belakang dan sejak kapan mitos soal perceraian itu berkembang. Namun, ada yang percaya, mitos itu berkaitan dengan asal-usul Gunung Pegat. Zaman dahulu, ada dua gunung yang menyatu, tetapi kemudian dipisahkan oleh pembangunan jalan. Pegunungan Ngadiroyo, yang menghubungkan Wonogiri dan Pacitan itu pun terbelah.

"Pegat" sendiri merupakan kata dalam bahasa Jawa yang artinya pisah. Seringkali "pegat" juga dipakai dalam bahasa sehari-hari dengan arti "putus hubungan" atau "cerai".

Di luar legenda, ada yang percaya pula bahwa ada makhluk gaib di Gunung Pegat yang tidak suka melihat pasangan bahagia. Ia dikenal dengan nama "Mbah Glondor". Sejumlah masyarakat percaya, dulu Mbah Glondor meninggal dalam kondisi sakit hati ditinggal pasangan dan hidup menduda hingga di ujung usia, sehingga ia bersumpah akan mengacaukan kebahagian setiap pasangan yang melintas di Gunung Pegat.

Tempat harimau jawa

Mungkin telinga warga Wonogiri, Klaten, Solo, bahkan Jogja, sudah akrab dengan mitos perceraian karena Gunung Pegat ini. Namun ternyata, masih ada satu lagi yang cuku membuat mata terbelaalak.

Warga sekitar meyakini, di Gunung Pegat terdapat hewan yang sebenarnya telah dinyatakan punah pada 1980 oleh International Union of Conservation for Nature (IUCN), yaitu harimau jawa. Juru Kunci Gunung Pegat, Suratno, kala itu pada 2018 silam, mengaku beberapa kali menjumpai harimau jawa.

Foto seekor Harimau Jawa yang kini telah dinyatakan punah. [Instagram@harimau.jawa]
Foto seekor Harimau Jawa yang kini telah dinyatakan punah. [Instagram@harimau.jawa]

Salah satu momen yang ia ingat adalah ketika melihat harimau bermain dengan tiga anaknya di kebun tebu. Menurut dia, macan di Gunung Pegat tinggal di tempat yang tinggi dan sulit dijangkau. Dulu, kata Suratno, sebelum ada jalan raya, harimau jawa sering lewat setiap malam.

Bahkan, katanya, ada puluhan ekor harimau jawa di Gunung Pegat, tetapi mereka tak pernah menyerang ternak warga dan hanya berburu hewan-hewan di hutan, contohnya kijang, kera, juga ikan di sungai. Ia menambahkan, harimau tak akan mengganggu jika manusia tak mulai mengganggu terlebih dahulu.

Dengan yakin, kepada Solopos.com, Suratno menyatakan bahwa harimau jawa belum punah dan kerap terlihat di area yang dinamakan Song Gogor, yang artinya "gua anak macan" atau "sarang macan".

Namun, pernyataan Suratno itu telah ditampik Suharman, Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam Provinsi Jawa Tengah saat itu. Menurutnya, hewan yang disaksikan Surtano dan warga sekitar Gunung Pegat bukan harimau jawa, melainkan macan tutul jawa. Ia menegaskan bahwa harimau jawa sudah lama punah, seperti yang dinyatakan IUCN.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait