alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pencarian Orang Hilang di Lereng Merapi Dilanjutkan, Libatkan Tim SAR Gabungan

Eleonora PEW | Hiskia Andika Weadcaksana Kamis, 23 September 2021 | 15:19 WIB

Pencarian Orang Hilang di Lereng Merapi Dilanjutkan, Libatkan Tim SAR Gabungan
Proses pencarian orang hilang di lereng Merapi, tepatnya di Bukit Klangon, Kamis (23/9/2021). - (SuaraJogja.id/HO-SAR Yogyakarta)

Kepala Kantor SAR Yogyakarta L Wahyu Efendi mengatakan, pencarian hari kedua ini dilaksanakan sejak pukul 06.00 WIB pagi tadi.

SuaraJogja.id - Pencarian terhadap satu orang hilang di lereng Gunung Merapi kembali dilanjutkan. Pencarian hari kedua terhadap seorang warga Padukuhan Kalitengah Lor, Glagaharjo, Cangkringan, Sleman itu melibatkan tim dan relawan gabungan.

Kepala Kantor SAR Yogyakarta L Wahyu Efendi mengatakan, pencarian hari kedua ini dilaksanakan sejak pukul 06.00 WIB pagi tadi. Setidaknya ada empat tim Search and Rescue Unit (SRU) yang diturunkan saat ini.

"Untuk SRU 1 sebanyak 15 personil melakukan penyisiran dari Posko Klangon ke Kali Gendol dengan jarak kurang lebih 1,18 km," kata Wahyu dalam keterangannya kepada awak media, Kamis (23/9/2021).

Selanjutnya untuk SRU 2 yang berjumlah 15 personil melakukan penyisiran dari Posko Klangon ke Bukit Kendil dengan jarak kurang lebih 1,38 km. Ada pula SRU 3 dengan 10 personil melakukan penyisiran dari posko Klangon ke Kali Woro 2 dengan jarak kurang lebih 1,46 km

Baca Juga: Minahasa Utara Diterjang Banjir Bandang Satu Warga Hilang, Puluhan Rumah Rusak

Lalu untuk SRU 4 sebanyak 15 personil melakukan penyisiran dari posko Klangon ke Kali Woro 1 sengan jarak kurang lebih 0,78 km.

"Tim SAR Gabungan yang terlibat dalam pencarian Hari ke 2 ini melibatkan kurang lebih 60 personil gabungan dari berbagai unsur," tuturnya.

Ia berharap cuaca di lokasi pada hari ini mendukung pencarian, sehingga pencarian korban dapat berlangsung lebih maksimal.

"Harapan kami cuaca di lokasi kejadian pada hari ini cerah, sehingga tim SAR gabungan yang melakukan pencarian dapat maksimal sehingga korban dapat ditemukan," ucapnya.

OSG (On Skin Commander) Operasi SAR Dhedi Prasetya mengatakan bahwa laporan terkait kejadian ini masuk sekitar pukul 15.30 WIB kemarin. Diketahui bahwa korban yang bersangkutan tidak membawa perlengkapan apapun saat meninggalkan rumah.

Baca Juga: Kawasan Lereng Merapi Rusak Akibat Tambang, WALHI: Kemana Dana Reklamasinya?

"Untuk yang bersangkutan atau survivor, dia naik hanya menggunakan baju kaos terus dirangkepi baju pakai celana warna hitam. Perbekalan tidak bawa," ujar Dhedi.

Sebelumnya diberitakan, seorang warga Pedukuhan Kalitengah Lor, Glagaharjo, Cangkringan, Sleman hingga saat ini belum kembali ke rumah sejak pergi pada Selasa (21/9/2021) pagi kemarin. Sebelum pergi yang bersangkutan sempat pamit kepada keluarga untuk mendaki Merapi.

Kabar ini dibenarkan oleh Koordinator Sarlinmas Kaliurang, Kiswanto saat dihubungi awak media, Rabu (22/9/2021). Warga bernama Selamiyo (35) tahun itu diketahui sempat melewati jalur Bukit Klangon.

"Kemarin itu sekitar jam 9 pagi yang bersangkutan pamit ke keluarganya kalau mau naik Merapi, tapi sama keluarga dan warga masyarakat diikuti masuk ke hutan," kata Kiswanto.

Lebih lanjut, Kiswanto menuturkan saat hendak pergi tersebut keluarga dan warga sekitar sebenarnya sudah mengikuti korban. Saat itu korban sempat terlihat menuju ke arah Bukit Kendil.

Namun tidak lama setelah itu warga dan keluarga yang mengikuti kehilangan jejak yang bersangkutan.

Pencarian warga saat itu kemudian terhenti akibat hari mulai sore dan cuaca buruk yang terjadi. Akhirnya warga memutuskan untuk menghentikan pencarian karena cuaca semakin tidak memungkinkan dan terhalang kabut.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait