alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

4 Siswa SD N 1 Panggang Akhirnya Dinyatakan Positif Covid-19 Usai Terpapar Saat PTM

Galih Priatmojo Jum'at, 24 September 2021 | 10:45 WIB

4 Siswa SD N 1 Panggang Akhirnya Dinyatakan Positif Covid-19 Usai Terpapar Saat PTM
Ilustrasi virus covid 19.

sebelumnya aktivitas PTM di SD N 1 Panggang dihentikan setelah ada indikasi salah satu siswa positif covid-19

SuaraJogja.id - Sebanyak 4 siswa SD Negeri 1 Panggang akhirnya dinyatakan positif covid-19 usai mengikuti kegiatan ujicoba pembelajaran tatap muka (PTM) di sekolahnya. Pasca temuan kasus tersebut, Satuan Tugas (Satgas) COVID-19 Kapanewon Panggang langsung menutup sementara aktivitas PTM di SD tersebut. 

Kepala Sekolah SD N 1 Panggang, Maryata mengaku dirinya telah mendapatkan hasil tes PCR dari para siswa dan guru di sekolah tersebut, Kamis (23/9/2021) siang sekitar pukul 14.00 WIB. Dari hasil tes PCR tersebut diketahui ada 4 siswa yang dinyatakan positif covid19. Sementara untuk semua guru dinyatakan negatif.

"Para siswa yang positif semuanya isolasi mandiri (isoman) di rumahnya,"tutur Maryata, Jumat (24/9/2021) ketika dikonfirmasi.

Oleh karena itu, aktivitas Pembelajaran Tatap Muka (PTM) Terbatas di SD Negeri 1 Panggang, Gunungkidul, dihentikan sementara. Sampai kapan ujicoba PTM dihentikan, Maryata mengaku belum bisa memastikan.

Baca Juga: Harga Pakan Melambung, Peternak Gunungkidul Dapat Bantuan 85 Ton Jagung dari Jokowi

Maryata mengaku belum mengetahui kapan ujicoba PTM akan dimulai lagi. Karena rencananya minggu depan ini baru akan mengadakan evaluasi dan koordinasi dengan komite, Perwakilan Orangtua  dan satgas covid yaitu pihak puskesmas.

"Rencananya kami akan koordinasi hari Selasa 28 september besok,"ujarnya.

Terpisah, Panewu Panggang, Winarno menambahkan, memastikan para pelajar isoman kini di bawah pengasan penuh oleh petugas Puskesmas. Pengawasan dilakukan sampai mereka dinyatakan benar-benar sembuh.

Winarno mengungkapkan kasus Covid19 di SD N 1 Panggang saat ujicoba PTM tersebut diduga berawal dari satu guru TK. Guru TK tersebut tinggal di Padukuhan Panggang 2 Kalurahan Giriharjo Kapanewon Panggang yang letaknya hanya berseberangan dengan SD tersebut.

"Guru TK itu mengajar di Kalurahan Girisekar dinyatakan positif setelah Swab Antigen,"ujarnya.

Baca Juga: 5 Wisata Baru di Gunungkidul 2021, Suguhkan View Menyegarkan untuk Liburan Akhir Pekan

Pihak Puskesmas setempat lantas melakukan tracing kontak terhadap keluarganya yang tinggal di Padukuhan Panggang 2 serta beberapa tetangga guru TK tersebut. Hasilnya 1 anak dari guru TK tersebut positif covid-19.

Selain itu, 1 anak dari tetangga Guru TK tersebut juga positif. Di mana anak tersebut merupakan pelajar kelas 5 di SD N 1 Panggang. Dan ternyata dia sudah mengikuti ujicoba PTM yang diselenggarakan pihak sekolah sejak tanggal 13 September 2021 lalum

"Ya karena sudah ada pembelajaran di sekolah otomatis teman sekelasnya sekitar 25 pelajar dan 1 guru ikut ditracing,"ungkapnya.

Winarno mengatakan tes juga dilakukan pada 25 pelajar dan 1 guru kelas 6 karena pelaksanaan PTM-nya dilakukan bersamaan. Hasilnya, sejauh ini sudah 4 pelajar yang dinyatakan positif COVID-19. Ia berharap jumlah tersebut tidak bertambah mengingat saat ini pihaknya masih menunggu hasil PCR dari pelajar kelas 6 yang baru diambil Selasa (21/9/2021) kemarin.

Sementara itu, pelacakan (tracing) kontak kasus terus dilakukan oleh petugas Puskesmas setempat. Adapun kasus ini sudah dilaporkan ke Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Gunungkidul.

"PTM baru akan kembali kami buka setelah tidak ada lagi yang positif," kata Winarno.

Mengetahui hal tersebut, Kepala Badan Intelejen Negara (BIN) Daerah DIY, Brigjend Pol. Dr. Andry Wibowo meminta jika hal tersebut terjadi di sekolah maka proses 3 T (Tracing, harus dilakukan. Selain itu secara temporary pihak sekolah bisa mengembalikan terlebih dahulu pembelajaran secara daring.

"Sementara kembali ke pembelajaran daring dulu,"tuturnya.

Kemudian harus ada mitigasi seberapa jauh penularan yang terjadi. Dan ketika semua itu sudah selesai, di sekolah tersebut harus dilakukan dekontaminasi dan sterilisasi semua ruangan baru nanti para siswa bisa diperkenankan masuk lagi jika kasus sudah selesai.

Kontributor : Julianto

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait