alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Siswa dan Guru Positif Covid-19, 6 Sekolah di Gunungkidul Ditutup

Galih Priatmojo Selasa, 30 November 2021 | 14:05 WIB

Siswa dan Guru Positif Covid-19, 6 Sekolah di Gunungkidul Ditutup
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

Ali juga meminta agar Dikmen menutup sekolah yang guru dan siswanya positif covid-19

SuaraJogja.id - Sebanyak 44 siswa dan guru setingkat SMA di wilayah Gunungkidul dinyatakan positif covid-19 dalam tracing acak yang dilakukan Dinas Kesehatan setempat. Mereka berasal dari 6 sekolah yang berbeda masing-masing 2 sekolah Negeri dan 4 sekolah swasta.

Plt Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Dikdipora) Gunungkidul, Ali Ridhlo mengakui jika ada siswa di Gunungkidul yang terpapar covid-19 belakangan ini. Mereka berada di SMA N 1 Karangmojo, SMA N 1 Tanjungsari, SMA Muhammadiyah Al Mujahidin Wonosari, SMK Ma’arif Wonosari, SMK Muhammadiyah Karangmojo dan SMK Muhammadiyah 1 Playen.

"Sebenarnya mereka di bawah kewenangan Balai Dikmen (Pendidikan Menengah). Namun karena berada di Gunungkidul sehingga kami berharap dilakukan koordinasi sehingga covid tidak menyebar,"ujar Ali di kantornya, Selasa (30/11/2021).

Ia tidak mengetahui secara pasti berapa jumlah siswa dan guru yang terpapar covid-19. Namun ia meminta siswa dan guru yang positif covid-19 segera isolasi mandiri dan dilakukan tracing ke keluarga dan siapa saja yang kontak langsung dengan mereka.

Baca Juga: 46 Kasus Aktif, BOR RS Rujukan Covid-19 di Gunungkidul Capai 6,25 Persen

Ali juga meminta agar Dikmen menutup sekolah yang guru dan siswanya positif covid-19 dan menggantinya dengan pembelajaran secara daring. Penutupan tersebut dilakukan sampai batas waktu yang disepakati. Dalam kooordinasi Dinkes dengan Dikpora terakhir, penutupan memang sebaiknya dilakukan selama 2 minggu

Atas kejadian tersebut, pihaknya meminta penerapan prokes secara lebih ketat. Dan pihak sekolah diharapkan kerjasama dengan tim Gugus Tugas (Gugas) melakukan pemantauan. Dan paling tidak 10 persen dari siswa harus menjadi sasaran tracing acak.

"Yang penting juga adalah vaksinasi,"tegas dia.

Kepala Dikmen Gunungkidul Agus Muhdilarso mengatakan sehubungan dengan hasil surveylans, di mana Guru/Siswa di sekolah  ada yang di nyatakan positif. Untuk itu Balai Dikmen Kabupaten Gunungkidul melakukan  koordinasi dengan Kepala Dinas Pendidikan Pemuda  dan Olahraga DIY dan Gugus Tugas Covid Dinas Dikpora DIY

Dari hasil koordinasti tersebut maka pihaknya meminta sekolah untuk segera melakukan Koordinasi dengan Guru/Karyawan, Perwakilan Orang tua wali murid, Komite Sekolah, Gugus Tugas Covid Kapanewon setempat. Setelah ada kesepakatan mohon di tuangkan dalam surat dan di laporkan ke Dinas Dikpora DIY melalui Balai Dikmen Kabupaten Gunungkidul

Baca Juga: 45 Siswa di Gunungkidul Positif Covid-19, Semuanya Sudah Divaksin

"Guru / siswa positif segera isolasi mandiri dan dilakukan tracing  kepada keluarga dan yang melakukan kontak erat,"tegasnya.

Pihaknya juga meminta kepada sekolah untuk mensterilkan ruang Kelas / Guru. Pihaknya juga menutup sekolah sesuai dengan hasil kesepakatan dan mengganti Pembelajaran Tatap Muka dengan Pembelajaran Jarak Jauh (termasuk pelaksanaan PAS)

"Penutupan sekolah di mulai setelah adanya hasil dari Dinas Kesehatan Kabupaten Gunungkidul sampai dengan batas waktu yang di sepakati dalam kordinasi,"terangnya.

Kontributor : Julianto

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait