alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Update Kasus Positif Covid-19 di SMA/K, Jumlah Terkonfirmasi Bertambah

Galih Priatmojo Selasa, 30 November 2021 | 17:35 WIB

Update Kasus Positif Covid-19 di SMA/K, Jumlah Terkonfirmasi Bertambah
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

kasus positif Covid-19 dari hasil tracing telah ditangani dan pasien diarahkan untuk menjalani isolasi

SuaraJogja.id - Jumlah pasien positif Covid-19 yang terjadi di lingkungan SMA/K bertambah. Saat ini, total jumlah kasus positif sebanyak 23 orang.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan Sleman Novita Krisnaeni mengatakan, awalnya Dinas Kesehatan Sleman menemukan 19 siswa dan satu guru positif Covid-19. 

Ia mengatakan, dari dua kasus positif Covid-19 yang awalnya ditemukan di SMA N 1 Cangkringan, didapati tiga kasus baru lewat tracing kepada keluarga siswa.

"Untuk sementara kami merekomendasikan pembelajaran tatap muka (PTM) [di sekolah bersangkutan] dihentikan dua pekan. Kenapa dua pekan? supaya lebih aman, dua kali masa inkubasi," kata dia, Selasa (30/11/2021). 

Baca Juga: UMK Sleman Ditetapkan, Apindo: Walau Berat, Tetapi Kami Siap Laksanakan

"Jadi yang kontak eratnya barangkali tidak terdeteksi, ketika dia ketemu sudah kami lakukan antisipasi. Sehingga ketika terkena dan OTG, maka sudah selesai masa isolasi selama dua pekan," ungkap Novita. 

Hingga saat ini, hasil pemeriksaan sampel tes acak SMK Insan Cendikia, Kapanewon Turi masih belum dapat diketahui. Namun demikian, kasus positif Covid-19 dari hasil tracing telah ditangani dan pasien diarahkan untuk menjalani isolasi; dua orang ke isoter dan satu lainnya isolasi mandiri. Dipastikan tiga kasus baru yang diketahui lewat tracing ini, merupakan anggota keluarga siswa SMA N 1 Cangkringan. 

"Tracing sudah close," lanjutnya.

Kepala Balai Pendidikan Sleman Priyo Santoso menyebutkan, temuan kasus positif Covid-19 lewat tes acak PCR yang dilakukan, awalnya terdiri dari dua kasus di SMA N 1 Cangkringan, dua di SMA N 1 Pakem, 14 kasus di SMK N 1 Tempel dan dua kasus di SMA N 1 Seyegan.

Priyo menyebut, pihaknya masih terus menggelar tes acak di tengah berlangsungnya PTM jenjang SMA/K saat ini. Jumlah sampel yang diambil dalam tes acak di SMA/K di Sleman, lebih banyak ketimbang sampel yang diminta oleh Disdikpora DIY.

Baca Juga: Naik 5,12 Persen, Kini UMK Sleman Rp2 Juta

Dari yang sebelumnya diminta lima SMA dan lima SMK, Balai Dikmen Sleman memutuskan untuk mengambil sampel sebanyak 43 sekolah. Menurut dia, ada sisi positif yang bisa diambil dengan jumlah sampel yang banyak tersebut.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait