facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Target 100 Persen Vaksinasi Akhir November Tak Tercapai, Dinkes Sleman Lakukan Ini

Galih Priatmojo Rabu, 01 Desember 2021 | 23:36 WIB

Target 100 Persen Vaksinasi Akhir November Tak Tercapai, Dinkes Sleman Lakukan Ini
Vaksinasi dosis kedua di Pondok Pesantren Modern Baitussalam Prambanan, Sleman, Senin (11/10/2021). [Suarajogja/Baktora]

Novita mengungkap, masih ada sekitar 9,4% atau 90.000 warga yang belum tervaksin.

SuaraJogja.id - Dinas Kesehatan Sleman mengakui bahwa target 100 persen vaksinasi warga Kabupaten Sleman minimal dosis satu pada November 2021, tak tercapai.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular, Dinas Kesehatan Sleman Novita Krisnaeni mengatakan, hingga akhir November, ketercapaian imunisasi menggunakan vaksin Covid-19 baru sebanyak 90,6% untuk dosis 1. Sedangkan dosis 2 mencapai 80%.

"Mulai 1 Desember ini strategi penyuntikan vaksinasi kami lakukan secara vaksinasi door to door," ungkap Novita, Rabu (1/12/2021).

Teknis pelaksanaan vaksinasi pintu ke pintu, akan bekerja sama dengan Puskesmas di tiap wilayah serta RT dan kader kesehatan di tempat tinggal warga. Bahkan kapanewon dan kalurahan. Karena mereka inilah yang dinilai sangat mengetahui kondisi warga di wilayah masing-masing.

Baca Juga: Ramai di Medsos Soal Keributan di UIN Sunan Kalijaga Sleman, 2 Orang Diamankan

"Mereka sudah ada datanya siapa-siapa yang tidak bisa jalan dan mendatangi sentra vaksin, sehingga harus didatangi petugas," ujarnya.

Novita mengatakan, pihaknya sudah mengirim surat yang isinya memerintahkan Puskemas untuk mulai melaksanakan vaksinasi pintu ke pintu ke masyarakat.

"Beberapa Puskemas sudah memulainya," sebut dia.

Puskemas membentuk tim dengan satu ambulan yang terdiri dari pengemudi, perawat, bidan dan dokter. Mereka datang menyambangi padukuhan, mencari warga yang belum divaksin berdasarkan data yang sudah dimiliki, lanjut Novita.

Novita mengungkap, masih ada sekitar 9,4% atau 90.000 warga yang belum tervaksin. Mereka belum divaksin dikarenakan memiliki penyakit penyerta, memang menolak divaksin, ada juga warga yang tidak bisa datang ke sentra vaksinasi.

Baca Juga: Pembakar Omah PSS Sleman Serahkan Diri, Polisi Bakal Mediasi Pelaku dengan Manajemen

"Kami menargetkan 100% warga mendapatkan vaksinasi dosis pertama  selesai akhir Desember," tuturnya.

Sementara itu, mengenai perkembangan jumlah kasus terbaru Covid-19, Novita menjelaskan dalam data yang diperbarui hingga 29 November 2021, kasus konfirmasi Covid-19 di Kabupaten Sleman ada 54.778 kasus.

Sebanyak 52.141 sembuh dan 2.406 meninggal dunia. Angka kesembuhan 95 persen. Sementara case fatality rate (CFR) menurun, yakni 4,3%. Diketahui sebelumnya CFR di Kabupaten Sleman sebesar 4,4%.

Total kasus konfirmasi aktif saat ini berjumlah 231 kasus, di antara kasus itu sebanyak 23 pasien menjalani isolasi di rumah sakit dan 12 orang isolasi mandiri. 

Kontributor : Uli Febriarni

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait