facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jalur Evakuasi Merapi Sempat Diperbaiki, Pemkab Sleman Pastikan Semua Layak Dilalui

Eleonora PEW | Hiskia Andika Weadcaksana Selasa, 14 Desember 2021 | 16:09 WIB

Jalur Evakuasi Merapi Sempat Diperbaiki, Pemkab Sleman Pastikan Semua Layak Dilalui
[ILUSTRASI] Seorang warga melintasi jalur evakuasi Merapi di Dusun Singlar, Desa Glagaharjo, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman, Senin (13/7/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

DPUPKP dan BPBD Sleman siap untuk menindaklanjuti jika memang ada laporan mengenai kerusakan yang cukup parah pada jalur evakuasi.

SuaraJogja.id - Dinas Pekerjaan Umum, Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPKP) Sleman menyatakan semua jalur evakuasi di kawasan lereng Gunung Merapi masih dalam kondisi layak. Dalam artian jalur-jalur itu siap untuk digunakan sewaktu-waktu jika memang aktivitas Merapi kembali meningkat.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum, Perumahan, dan Kawasan Permukiman (DPUPKP) Sleman Taufiq Wahyudi menuturkan, kondisi baik jalur-jalur evakuasi itu karena memang sudah ada perbaikan dari beberapa waktu lalu.

"Pascaerupsi lalu beberapa bulan sejak statusnya masih Waspada itu sudah ada perbaikan jalur evakuasi di sekitar Glagaharjo itu. Jadi memang masih layak untuk saat ini," kata Taufiq saat dihubungi awak media, Selasa (14/12/2021).

Taufiq menjelaskan, pihaknya juga bekerja sama dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sleman terkait dengan perbaikan-perbaikan tersebut, mengingat saat itu status gunung api yang berada di perbatasan DIY dan Jawa Tengah itu terus meningkat.

Baca Juga: Aktivitas Gunung Merapi Tak Berkaitan dengan Erupsi Semeru

Hingga sekarang pun, kata Taufiq, pemantauan terhadap jalur-jalur evakuasi itu juga terus dilakukan. DPUPKP dan BPBD Sleman siap untuk menindaklanjuti jika memang ada laporan mengenai kerusakan yang cukup parah pada jalur evakuasi.

Namun hingga saat ini, diakui Taufiq belum ada laporan yang masuk mengenai kerusakan pada jalur evakuasi di wilayah lereng Merapi.

"Saat ini (jalur evakuasi) masih bisa layak untuk evakuasi kalau ada rusak berat pasti kita perbaiki. Kalau ada sudah terekam ke BPBD Sleman lalu akan kontak ke kami," tuturnya.

Disinggung mengenai jalur penambangan pasir, Taufiq menyebut sebenarnya sudah menyediakan jalur tersendiri. Namun jalur itu pada justru jarang dimanfaatkan oleh para truk-truk penambang.

"Tambang pasir itu berada di bawah kendali PUP-ESDM Provinsi. Kita sebenarnya sudah buatkan jalur penambangan di sebelah timurnya tapi kelihatanya penambang tetap pilih yang mulus," ujarnya.

Baca Juga: Volume Kubah Lava Merapi Bertumbuh, BPPTKG Ungkap Jarak Luncur Material jika Runtuh Masif

Hal itu membuat pihaknya tidak bisa berbuat banyak terhadap kondisi tersebut. Ia hanya berharap kepada pemerintah desa agar bisa terus mengingatkan para penambang.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait