facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Begini Penjelasan BPOM Terkait Vaksin Booster untuk Anak-anak

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Sabtu, 15 Januari 2022 | 19:23 WIB

Begini Penjelasan BPOM Terkait Vaksin Booster untuk Anak-anak
Vaksin Anak

vaksin booster sudah mulai dilakukan di kawasan DIY

SuaraJogja.id - Pemerintah sudah memulai pemberian suntikan vaksin booster Covid-19 kepada sejumlah sasaran prioritas di berbagai daerah. Kelompok lansia dan penderita autoimun serta sejumlah kelompok masyarakat lain menjadi sasaran prioritas terlebih dulu kali ini.

Lantas apakah kemudian nanti anak-anak juga akan mendapatkan vaksin booster seperti sasaran orang dewasa saat ini? 

Kepala Badan Pengawasan Obat dan Makanan (Badan POM), Penny K. Lukito menuturkan bahwa tidak menutup kemungkinan anak-anak juga akan mendapatkan vaksinasi booster Covid-19 di waktu mendatang.

"Tentu sama dengan seperti vaksin booster untuk orang dewasa. Dibutuhkan data hasil uji klinik untuk juga nanti memberikan persetujuan untuk vaksin booster untuk anak-anak dan itu sedang berlangsung," kata Penny di Jogja Expo Center (JEC), Sabtu (15/1/2022).

Baca Juga: Vaksinasi Covid-19 untuk Anak Usia 6-11 Tahun, BPOM: Sinopharm Sedang dalam Kajian

Penny menyebut pihaknya masih akan merencanakan lebih jauh terkait hal tersebut. Mengingat program vaksinasi Covid-19 dengan sasaran anak-anak usia 6-11 tahun baru saja dimulai. 

Diketahui pemerintah sendiri secara resmi melaksanakan kick off vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 6-11 tahun pada Selasa, 14 Desember 2021 lalu. Hingga saat ini pemberian vaksinasi juga masih terus berjalan dengan sejumlah daerah sudah akan memasuki dosis kedua.

"(Vaksin) untuk anak-anak apalagi baru mulai untuk program yang anak-anak 6-11 tahun jadi kita hitung nih, umumnya setelah 6 bulan kan. Jadi masih ada waktu untuk booster anak-anak itu ke depan," ungkapnya. 

Saat ini, kata Penny, pemberian vaksin booster Covid-19 akan difokuskan dulu untuk penyelesaian sasaran prioritas yang telah ditentukan. Mulai dari lansia, tenaga kesehatan serta beberapa kelompok masyarakat lainnya.

"Sementara ini kita menyelesaikan untuk booster yang prioritas yaitu lansia, tenaga kesehatan yang berisiko tinggi, kemudian orang dewasa secara umum juga saya kira sudah dalam paralel sudah bisa diberikan," tuturnya. 

Baca Juga: Antisipasi Gelombang Omicron, BPOM Beri Izin Penggunaan Molnupiravir

Ia memastikan vaksinasi booster Covid-19 untuk anak-anak tetap akan diberikan sesuai dengan ketentuan yang sudah ada. 

"Dan nanti akan menyusul vaksin booster untuk anak-anak, pasti akan diberikan setelah 6 bulan pemberian (vaksin dosis kedua)," ujarnya.

Diharapkan Penny, target capaian vaksinasi anak-anak di semua wilayah dapat segera terpenuhi dalam waktu dekat. 

"Mudah-mudahan target capaian vaksinasi anak bisa segera diselesaikan dalam dua-tiga bulan ke depan ini. Vaksinasi anak itu prioritas pertama tentunya sama juga dengan menyelesaikan pencapaian target vaksinasi primer untuk orang dewasa," tandasnya.

Sejauh ini, Penny menambahkan untuk jenis vaksin untuk anak-anak yang telah diberikan izin penggunaan atau emergency use authorisation (EUA) adalah Pfizer dan Sinovac. Masih akan ditambah satu jenis vaksin lagi yang akan mendapat izin penggunaan yakni vaksin Sinopharm.

"Jadi yang sudah diberikan izin yang digunakan vaksin anak adalah vaksin Pfizer dan Sinovac dan akan menyusul sedang dalam proses adalah vaksin Sinopharm. Saya kira itu tiga vaksin yang ada di dunia yang bisa digunakan untuk anak, sudah ada dua mendapat persetujuan, Sinopharm menyusul," pungkasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait