facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Harga Sejumlah Bahan Pokok Merangkak Naik, Pemkab Sleman Akui Kesulitan Penuhi Dua Komoditas Ini

Galih Priatmojo Selasa, 28 Juni 2022 | 11:12 WIB

Harga Sejumlah Bahan Pokok Merangkak Naik, Pemkab Sleman Akui Kesulitan Penuhi Dua Komoditas Ini
Sejumlah daftar harga kebutuhan bahan pokok di Kabupaten Sleman menjelang Iduladha 2022, ditampilkan dalam layar, saat rapat koordinasi TPID Sleman, Senin (27/6/2022). (kontributor/uli febriarni)

Dari total 13 komoditas pangan utama, sejak22 Juni 2022terpantau mengalami kenaikan.

SuaraJogja.id - Pemerintah Kabupaten Sleman akui ada sedikitnya dua komoditas pangan, yang cukup sulit dipenuhi bagi masyarakat di wilayah setempat.

Asisten Sekretaris Daerah Bidang Perekonomian dan Pembangunan Sleman Budiharjo mengatakan, dua komoditas tersebut yakni daging sapi dan bawang merah.

Sementara itu beras, jagung, telur ayam ras, daging ayam ras, cabe merah keriting, cabe rawit merah, bawang putih, gula pasir, kedelai dan komoditas lain bisa tercukupkan.

"Kebutuhan daging sapi normal belum bisa mencukupi, apalagi di masa menjangkitnya penyakit mulut dan kuku (PMK) di beberapa wilayah Kabupaten Sleman," kata dia, di sela koordinasi tim pengendali inflasi daerah (TPID) Kabupaten Sleman, Senin (27/6/2022).

Baca Juga: Galeri Foto PSS Sleman Kalahkan Dewa United dan Lolos Babak 8 Besar Piala Presiden 2022

Kebutuhan bawang merah sukar tercukupi karena jumlah pasokan. Namun demikian untuk saat ini, pasokan tercukupi, dengan kebutuhan sekitar 255.000 Kg Pemkab Sleman mendapat pasokan 293.699 Kg.

Dari total 13 komoditas pangan utama, sejak 22 Juni 2022 terpantau mengalami kenaikan. Komoditas yang tidak naik meliputi bawang putih, gula pasir yang mengalami penurunan.

Hadir di kesempatan yang sama, Bupati Sleman Kustini memastikan sediaan bahan pokok penuh dan tidak ada kekurangan. Sehingga ia mengimbau masyarakat tidak panic buying , berbelanja secukupnya.

"Kalau naik itu mekanisme pasar, kebutuhan banyak harga pasti naik," kata dia.

"Kalau lombok, brambang (cabai, bawang merah) naik itu memang karena cuaca dan memang tidak gampang nanam lombok itu. Banyak yang patek sekarang ini. Lombok saya juga patek-an jadi tidak bisa panen," tutur Kustini ikut mengeluh tipis.

Baca Juga: PSS Sleman Runner Up Grup A Piala Presiden 2022, Temani PSIS Semarang di Babak Perempat Final

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sleman Raden Rara Mae Rusmi Suryaningsih menyebut, kenaikan harga komoditas bahan pokok di pasar tergolong kondisi yang wajar.

"Karena berbarengan dengan permintaan tinggi pula dari pasar. Hanya memang ada yang naik drastis itu cabai dan bawang merah. Karena cuaca dan penyakit," ucapnya.

Dengan berlalunya Idul adha dan kembalinya produk pertanian, maka menurutnya harga akan kembali stabil.

Senada dengan Kustini, Mae juga meminta masyarakat tidak perlu berbelanja berlebihan.

"Kalau belanja berlebihan maka persediaan berkurang kemudian harga otomatis naik," tambahnya. 

Kontributor : Uli Febriarni

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait