Jelang Imlek, Ini Pesan Menyentuh Pengrajin Topeng Barongsai pada Milenial

Silfa Humairah Utami | Muhammad Ilham Baktora
Jelang Imlek, Ini Pesan Menyentuh Pengrajin Topeng Barongsai pada Milenial
Pengrajin liong mini dan topeng barongsai, Doel Wahab Hadi Prayitno saat diwawancarai di kediamannya di Kemetiran Kidul, Pringgokusuman, Gedongtengen, Kota Yogyakarta, Minggu (19/1/2020). (Suara.com/Muhammad Ilham Baktora)

I tak lagi memproduksi liong maupun kerajinan topeng barongsai karena hal ini

SuaraJogja.id -  Jelang Imlek, Ini Pesan Menyentuh Pengrajin Topeng Barongsai untuk Milenial

Doel Wahab Hadi Prayitno, pengrajin liong mini serta topeng barongsai untuk Imlek punya pesan untuk anak muda, saat ditemui SuaraJogja.id di rumahnya di kawasan Kemetiran Kidul, Pringgokusuman, Gedongtengen, Kota Yogyakarta.

Mbak Doel akrab ia disapa juga pernah membawa harum nama Indonesia dengan pencak silatnya pada 1957 yang dikirim pemerintah ke 5 negara Eropa Timur, berkata kesulitan mencari penerusnya sebagai pengrajin liong mini serta topeng barongsai.

Suasana rumah berukuran 9x5 meter terlihat sepi dan sunyi. Meski pintu rumah terbuka, tak ada aktivitas yang terlihat pada sore itu. Ketika SuaraJogja.id bertemu dengan pensiunan ASN Dinas Kebudayaan Kota Yogyakarta ini tak lagi bergelut dengan kain dan cetakan topeng berbentuk naga dan liong.

"Saya sudah tidak lagi memproduksi liong maupun kerajinan topeng barongsai dan topeng lainnya. Semenjak memasuki usia 88 tahun saya rasa sudah cukup. Saat ini waktunya untuk beristirahat," jelas Mbah Doel sambil terbata-bata Minggu (19/1/2020).

Raut muka sayu, kulit keriput hingga cara jalan yang tertatih-tatih menunjukkan ayah enam anak ini masuk ke usia uzur. Bahkan saat SuaraJogja.id melempar pertanyaan, Mbah Doel berusaha mendekatkan kuping kanannya, sehingga harus mengulang pertanyaan yang sama.

Meski komunikasi sedikit terhambat, perbincangan cukup mengalir sore menjelang petang tersebut. Mbah Doel, meski sudah memilih pensiun sebagai pengrajin barang-barang dalam menyambut Imlek, pihaknya kerap didatangi tetangga hingga orang dari luar kota untuk membuatkan liong mini.

"Tidak hanya sekali yang datang, tapi banyak orang yang datang dan meminta saya untuk membuatkan liong terakhir. Jika tidak salah, awal Januari lalu ada yang mendatangi saya dan meminta dibuatkan liong untuk anaknya sepanjang tiga meter. Tapi saya menolak karena memang sudah tidak kuat lagi," terang dia.

Mbah doel mengaku dalam membuat liong ataupun topeng barongsai lebih mengunggulkan kualitas bukan kuantitas. Sehingga setahun sekali saat perayaan Imlek, dirinya hanya menerima pesanan empat hingga lima pesanan.

"Saat Imlek tahun-tahun sebelumnya, pesanan yang banyak diminta berupa liong. Ada yang dua meter, tiga meter dan lima meter. Saya tak pernah menerima pesanan banyak karena memang kualitas yang saya unggulkan," ungkap dia.

Mbah Doel, meski lama merespon pertanyaan wartawan, dia menjelaskan pembuatan liong menggunakan kain yang cukup tebal. Ditanyai jenis kain yang dipakai, dirinya sulit mengingat dan hanya menyebut memang kualitas kain yang utama saat membuat hewan berbentuk ular tersebut.

Menjadi pengrajin liong dan topeng Barongsai, pendiri kelompok Isakuiki ini tak terlihat memajang hasil karyanya. Hanya potongan berita hingga piagam penghargaan yang dia pajang di ruang tamu yang juga ruang Mbah Doel dan istrinya beristirahat.

"Saya dulu itu menyimpan hasil liong buatan saya yang dianggap paling bagus. Sebenarnya saya simpan di ruang sebelah (kamar lain). Jadi liong sendiri berukuran panjang enam meter dengan warna merah corak kuning yang mengkilap. Tapi karena ada seorang anak yang main ke rumah dan melihat liong tersebut, orang tua meminta untuk membeli. Namun saya beritahu bahwa liong itu tak dijual dan menjadi sebuah penghargaan sekaligus hasil terbaik yang pernah saya buat untuk pajangan," katanya.

Mbah Doel melanjutkan, karena tak dijual dan anak tersebut merengek harus mendapatkan liong buatannya, orang tua anak mengaku bahwa sang anak malah jatuh sakit setelah kepulangan dari rumah Mbah Doel. Tak ada yang memastikan apa penyebab sakitnya, namun sang anak kerap mengigau soal liong yang pernah dia lihat di rumah kakek dengan delapan cucu ini.

"Saya cukup kaget dengan cerita orang tua anak ini. Karena liong, anak ini sampai jatuh sakit, jadi dia mengalami tubuh panas dan tak kunjung sembuh. Karena saya kasihan dan ingin menyembuhkan anak itu, akhirnya saya ikhlaskan. Memang sedikit berat, namun itu untuk kebaikan anak tersebut," kenangnya.

Hal itulah mengapa pria kelahiran 12 November 1931 ini tak memiliki hasil buatan tangannya untuk dipajang di rumah dia.

"Jadi itu hasil karya terakhir saya yang harus rela saya lepas. Mungkin sekitar 2017 lalu kejadian itu," tambah Mbah Doel.

Tak berhenti di situ, Mbah Doel yang piawai dalam membuat kerajinan liong juga kesulitan meneruskan ilmunya. Meski telah mengajarkan kepada anaknya, hal itu tak sesuai harapan.

"Ilmu itu sudah saya turunkan kepada anak saya. Bagaimana memilih kain, membuat mata liong bisa berkedip-kedip hingga pemilihan warna yang sesuai. Tapi anak saya tak menguasai dengan baik. Malah saat ini dia memilih menjadi penari barongsai," kata dia.

Mbah Doel cukup menyayangkan jika ilmu ini tak sampai kepada generasi di bawahnya. Namun begitu pihaknya hanya bisa berharap agar pelestrian budaya tetap dijaga oleh generasi muda.

"Saya memang sudah hobi sejak kecil membuat liong. Hal-hal yang bersingunggungan dengan budaya sangat saya sukai. Artinya Indonesia memiliki keberagaman budaya, maka dari itu saya berharap generasi muda yang menyukai dengan hobi apapun itu tetap dijalankan. Termasuk budaya yang banyak dimiliki orang Indonesia ini harus dilestarikan," mintanya.

Menjelang Imlek 2020 kali ini ia berpesan bahwa tahun baru harus dirayakan dengan cara yang bahagia. Dengan demikian pengrajin yang lihai dalam ilmu bela diri ini berharap kebahagiaan ini dirasakan masing-masing orang. Tak hanya umat Konghucu namun juga orang dengan kepercayaan yang berbeda

"Imlek tahun ini harapannya menjadi momentum untuk orang-orang kembali menyatu. Selain itu bagi generasi muda bisa memanfaatkan keahliannya untuk tetap menjada kelestarian budaya di Indonesia," ungkap Mbah Doel.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS