Serangan Kera Ekor Panjang Landa Tanaman Pangan di Saptosari Gunungkidul

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana
Serangan Kera Ekor Panjang Landa Tanaman Pangan di Saptosari Gunungkidul
Kondisi tanaman di wilayah Saptosari, Gunungkidul yang diserang hama kera ekor panjang, Rabu (22/1/2020). - (Suara.com/Julianto)

"Bagaimana mau panen, wong sudah keduluan monyet," ujar Putro, Rabu (22/1/2020).

SuaraJogja.id - Masyarakat Kecamatan Saptosari, Kabupaten Gunungkidul jengah dengan serangan kera ekor panjang yang masih terus berlangsung hingga saat ini. Ratusan hektar tanaman yang dibudidayakan oleh para petani mengalami kerusakan setelah diserang kera ekor panjang tersebut.

Warga Padukuhan Kepek, Desa Kepek, Saptosari, Putro, menuturkan bahwa hama kera ekor panjang memang sangat meresahkan warga Saptosari.

Tanaman palawija, mulai dari kacang tanah, jagung, hingga kedelai, banyak yang mengalami kerusakan akibat dimakan kera ekor panjang. Tanaman yang seharusnya sebentar lagi bisa dipanen pun tak bisa lagi diharapkan hasilnya. Sebab, sebagian besar sudah dicuri kera-kera ekor panjang yang terus menyerang lahan pertanian milik warga.

"Bagaimana mau panen, wong sudah keduluan monyet," ujar Putro, Rabu (22/1/2020).

Di lahan miliknya saat ini, ada tanaman jagung yang usianya sekitar dua bulan, sehingga seharusnya sebentar lagi buahnya bisa dipetik. Namun, sebagian besar pohon jagung yang ia tanam sejak sebelum musim penghujan tersebut kini sudah rusak dan tak bisa dipanen lagi.

Para petani pun terpaksa harus sepanjang hari menunggui tanaman-tanaman mereka jika masih mengharapkan panen.

"Dua bulan lalu kami sudah lapor ke BKSDA [Balai Konservasi Sumber Daya Alam]. Jawabannya akan kita tangani, tapi sampai sekarang belum ada tindakan," keluhnya.

Putro menjelaskan bahwa serangan hama kera ekor panjang tersebut sudah berlangsung selama tiga tahun terakhir, dan tahun ini merupakan yang terparah dampaknya karena serangan makin masif dan luasannya pun makin bertambah.

Di musim kemarau lalu, sebagian besar rumput-rumput yang dibudidayakan petani untuk pakan ternak juga dirusak kera-kera ekor panjang tersebut. Kini, memasuki musim penghujan, ternyata serangan kera ekor panjang tersebut beralih ke tanaman palawija yang dibudidayakan para petani.

"Pemerintah ini bagaimana. Petani mau makan apa?" katanya.

Kepala Desa Kepek Suhut membenarkan adanya serangan kera ekor panjang tersebut. Menurutnya, serangan ini sudah terjadi menyeluruh di Saptosari, tidak hanya di Kepek semata dan tentunya berpengaruh terhadap produktivitas lahan pertanian mereka.

"Dia Saptosari ada tujuh desa dan 60 padukuan, hampir semuanya diserang oleh kera ekor panjang," ujarnya.

Meskipun sebagian besar lahan pertanian di Saptosari sudah diserang kera ekor panjang, tetapi, kata Suhut, belum sampai taraf gagal panen. Kendati demikian, serangan itu dipastikan tetap mengurangi produktivitas lahan pertanian yang cukup besar di wilayah Saptosari.

"Belum sampai kategori gagal panen, tetapi sangat mengurangi hasil panen," ungkapnya.

Kontributor : Julianto

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS