Radio Komunitas Suara Ramadan Kala Pandemi: Tetap Mengudara Hingga Papua

M Nurhadi | Hiskia Andika Weadcaksana
Radio Komunitas Suara Ramadan Kala Pandemi: Tetap Mengudara Hingga Papua
Beberapa penyiar Radio Komunitas Suara Ramadan, Kulon Progo yang melakukan siaran radio, Jumat, (8/5/2020). [Suarajogja.id / Hiskia andika]

"Siaran radio ini sangat bermanfaat bagi saya. Saya jadi bisa tahu kabar beritanya terbaru yang terjadi di sana. Semoga radio ini tetap terus mengudara," ujar Kusuma.

SuaraJogja.id - Aktivitas terilang unik dilakukan para remaja di sekitar Masjid Al Hikmah Toyan selama bulan ramadan berlangsung. Sudah sejak 17 tahun lalu mereka mengisi waktunya dengan mengudara melalui Radio Komunitas Suara Ramadan.

Pembina Radio Komunitas Radio Suara Ramadhan, Sri Agung Pangarso mengatakan, sejak didirikan 1425 Hijriyah silam, Radio Komunitas Suara Ramadhan (RKSR) dipandang sebagai media silaturahim dan sharing tentang kegiatan yang ada di masing-masing masjid khususnya Wates Selatan. Hal itu tetap dijaga meski saat ini pandemi COVID-19 kian mewabah.

"Selain menjalin silaturahim di antara remaja masjid di wilayah jangkauan siar, tujuan lainnya adalah untuk melatih kemampuan berbicara serta penyampaian Informasi kegiatan selama ramadhan dan bisa juga sebagai teman remaja islam yang jaga malam di masjid," jelas Agung, Jumat, (8/5/2020).

Melalui gelombang 88 MHz, masyarakat dapat mendengarkan sejumlah acara dan informasi yang disiarkan secara langsung oleh para remaja masjid.

Radio yang berada di Lantai II kompleks Masjid Al Hikmah Toyan, jalan Raya Wahid Hasyim Km 0,3 Triharjo Wates ini,tetap mengudara meski ramadan kali ini terasa berbeda dengan ramadan tahun sebelumnya.

Menghadapi wabah corona, jangkauan siaran pada ramadhan 1441 Hijriah ini diperpendek menjadi 3 Km dari sebelumnya sejauh 7 Km. Jam siar-pun ikut disesuaikan.

Sebelumnya, siaran dilakukan sejak sore dan menjelang sahur. Namun, kini jam siaran dibatasi mulai pukul 21.00 - 01.00 WIB dengan dua sesi siaran. Sesi pertama pukul 21.00 -23.00 WIB dengan program Kolaq (Koleksi Lagu Request) dan sesi kedua pukul 23.00 - 01.00 WIB dengan program Saum (Syair Untuk Malam).

"Kemarin sempat kita cek modulasi, hanya sampai di wilayah Stadion Cangkring. Jadi memang jangkauannya diperpendek," ujarnya

Dalam siarannya mereka selalu menyelipkan tips-tips kesehatan, physical distancing hingga belajar di rumah. Sejauh ini tema yang diangkat masih seputar pandemi covid-19.

Agung menuturkan, para remaja yang bertugas menjadi penyiar di radio tersebut biasanya akan mengambil buku yang ada di perpustakaan untuk memilih dan menambah materi yang ingin dibagikan.  

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS