Kisah Tukang Gali Kubur Sembuh dari Covid-19 Hingga Disambut Haru Tetangga

Galih Priatmojo
Kisah Tukang Gali Kubur Sembuh dari Covid-19 Hingga Disambut Haru Tetangga
(Instagram/ndorobeii)

Sunardi terpapar setelah sebelumnya sempat menguburkan salah satu PDP.

SuaraJogja.id - Video isak tangis warga menyambut kepulangan pasien positif Covid-19 viral di media sosial. Setelah ditelusuri, suasana haru penyambutan kepulangan pasien positif Covid-19 yang telah dinyatakan sembuh tersebut berasal dari Padukuhan Tawarsari, Desa Wonosari, Kecamatan Wonosari. Pria yang mendapat sambutan tersebut yakni Sunardi.

Selasa (12/05/2020) pagi kemarin, Sunardi diperbolehkan pulang oleh medis karena dua kali hasil swabnya menyatakan negatif. Dari RSUD Wonosari, ia diantar menuju balai Desa Wonosari yang kebetulan jaraknya hanya sekitar 1 kilometer (km). Suasana haru pun tampak ketika Sunardi disambut tangisan oleh sebagian warga dan perangkat desa setempat.

"Alhamdulillah, saya berterimakasih kepada semua warga di Tawarsari yang telah mendukung saya dan keluarga melewati ujian ini. Saya mohon maaf karena telah tertular penyakit ini," tutur Nardi, Rabu (13/5/2020) ketika dihubungi nomor pribadinya.

Sunardi dinyatakan terpapar setelah kontak dengan pasien positif Covid-19 di Padukuhan Gadungsari Desa Wonosari. Saat itu ia ikut memakamkan pasien PDP di Gadungsari tersebut. Dan dari empat orang yang membantu memasukkan jenazah PDP ke liang kubur, Sunardi adalah warga Tawarsari yang dinyatakan reaktif dalam rapid test hingga akhirnya benar-benar positif karena hasil swabnya juga positif.

"Satu setengah bulan yang lalu, saya bersama lima orang kawan lainnya diminta tolong untuk menguburkan jenazah warga Gadungsari. Karena sudah tugas saya, ya berangkat," kisahnya.

Awalnya ia tidak mengetahui jika jenazah tersebut berstatus PDP dalam kasus Covid-19. Ia baru mengetahui jika jenazah tersebut merupakan pasien dalam pengawasan (PDP) setelah dirinya dinyatakan positif. Saat itu, ia bersama kawan-kawannya seperti biasa memakamkan jenazah tanpa pelindung apapun.

Pasalnya dari pihak rumah sakit tidak memberikan keterangan apapun kecuali sakit biasa. Terlebih, sebelum dimakamkan oleh Sunardi dan kawan-kawannya, jenazah tersebut telah dimandikan dan dikafani sendiri oleh pihak keluarga, bukan dari rumah sakit yang sebelumnya menangani.

"Lha itu jenazah yang memandikan juga keluarganya. Kalau tahu seperti itu (PDP Covid-19) tentu kami tidak berani menguburkan jenazah tanpa Alat Pelindung Diri (APD) yang memadai. Harusnya dari rumah sakit sudah ada petunjuk jadi kami juga dilindungi," ujar Nardi.

Usai menguburkan jenazah, perasaannya hanya biasa-biasa saja. tak ada kekhawatiran apapun karena ia juga merasa sehat dan tidak mengeluhkan sakit. Ia kaget karena sebulan sejak penguburan jenazah tersebut, ia mendapat panggilan untuk datang ke Kantor Kelurahan Wonosari untuk menjalani rapid test bersama kedua anak dan istrinya.

"Saya sama anak sulung yang masih kelas 6 SD dinyatakan reaktif dalam rapid test. Waktu itu ada 6 orang ketika penguburan, dan yang reaktif hanya saya. Setelah itu kami dijemput ke RSUD Saptosari untuk isolasi. 5 hari saya di sana bersama anak saya," ceritanya.

Hasil swab atas dirinya dan sang anak akhirnya keluar di hari kelima. Di mana  dirinya dinyatakan positif Covid-19 dan anaknya negatif. Nardi lantas dirujuk ke RSUD Wonosari dan anaknya diperkenankan untuk pulang ke rumahnya.Selama 10 hari, ia menjalani isolasi bersama dengan 4 orang lainnya dalam satu kawasan di RSUD Wonosari. Tidak ada terapi khusus yang ia jalani karena selama diisolasi di rumah sakit tersebut Nardi merasa sehat dan tidak mengeluh apapun.

"Setiap hari, diberi obat 6 jenis dan dikonsumsi dua kali sehari yaitu pagi serta sore," ungkapnya.

Selama di rumah sakit itu pula, ia menjalani dua kali pengambilan uji swab dan semuanya negatif sehingga hari Selasa (12/5/2020) kemarin dinyatakan sembuh serta diperkenankan pulang. Sebanyak 4 orang termasuk dirinya diperbolehkan pulang karena sembuh.

Sejumlah warga pun mengutarakan dukungan mereka terhadap kesembuhan Sunardi. Mereka tidak ada niatan untuk mengucilkan, atau mengecilkan hati pria rersebut. Justru mereka memberi dukungan semangat yang luar biasa dan menerima kembalinya dengan senang hati.

Warga mengaku trenyuh karena Sunardi sempat mengutarakan permintaan maafnya kepada warga setempat atas kondisinya kala itu. Namun warga justru semakin menguatkan dirinya untuk tetap bangkit memberikan edukasi kepasa masyarakat, pasalnya virus itu bukanlah sebuah hal yang dianggap aib, dan penularannya pun tidak disengaja.

"Masyarakat sini berusaha semaksimal mungkin untuk tidak panik dan memberikan kekuatan semangat bagi pasien positif. Kita bahu membahu membantu warga yang terkena kasus Covid-19" jelas warga Padukuhan Tawarsari, Roka.

Kontributor : Julianto

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS