McD Sarinah Lewat, Anak Kos Jogja Curhat Susahnya Ditinggal Mudik Aa Burjo

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana
McD Sarinah Lewat, Anak Kos Jogja Curhat Susahnya Ditinggal Mudik Aa Burjo
Suasana warung makan 24 jam atau warung burjo di Jalan Gayam, Baciro, Umbulharjo, Yogyakarta saat di siang hari, Rabu (18/3/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

Viral sebuah cuitan yang menggambarkan nelangsanya anak kos Jogja ditinggal mudik aa burjo mudik dibanding orang Jakarta yang merelakan ditutupnya McD Sarinah.

SuaraJogja.id - Bagi sebagian penduduk Jakarta, McD Sarinah menyimpan banyak kenangan tersendiri, sehingga penutupannya pada Minggu (10/5/2020) lalu terasa cukup berat bagi mereka. Namun, gara-gara lebih mengutamakan romantisasi ketimbang kepentingan bersama memutus rantai Covid-19, orang-orang yang malam itu berkerumun di gerai McDonald's tertua se-Indonesia tersebut memicu kekesalan masyarakat yang selama ini taat pada protokol kesehatan di masa pandemi corona.

Ekspresi orang-orang Jakarta yang harus rela melepas McD Sarinah itu dianggap berlebihan oleh banyak warganet. Padahal, menurut beberapa dari mereka, derita orang Jakarta dan McD Sarinah itu tak sebanding dengan yang dirasakan anak kos di Jogja ketika ditinggal mudik aa burjo.

Dikenal sebagai kota pelajar, Jogja dan sekitarnya dihuni oleh banyak perantau, baik sebagai pekerja, apalagi mahasiswa. Menjamurnya warung burjo di Jogja -- umumnya milik orang Sunda -- lantas dinilai sangat membantu mahasiswa perantauan yang biasanya tinggal di indekos karena makanan di burjo biasanya murah, tapi mengenyangkan.

Namun saat ini, di tengah pandemi corona, yang masih belum selesai hingga Ramadan hampir berakhir dan Lebaran sebentar lagi tiba, anak kos Jogja merasa cukup sulit untuk mencari makan. Sebuah cuitan yang menggambarkan nelangsanya anak kos Jogja ditinggal aa burjo mudik dibanding orang Jakarta yang merelakan ditutupnya McD Sarinah pun viral.

Tangkapan layar cuitan @yenyyeah itu dibagikan oleh akun @txtdarijogja pada Kamis (14/5/2020). Ratusan retweet dan lebih dari seribu likes pun didapat twit tersebut.

"Derita anak Jakarta soal Mekdi Sarinah tutup belum [ada] apa-apanya dibanding dengan derita anak Jogja ketika ditinggal aa burjoan Jogja mudik, semua pulang kampung ke Kuningan ramai-ramai disponsori oleh bus Indomie. AUTO HAMPA PERNASITELORAN Jogja," bunyi kicauan @yenyyeah.

Lebih dari 100 opini yang sama pun disampaikan warganet merespons twit tersebut. Banyak dari mereka yang mengaku merindukan kehadiran burjo di masa yang sulit seperti saat ini.

Curhat anak kos Jogja ditinggal mudik aa burjo - (Twitter/@txtdarijogja)
Curhat anak kos Jogja ditinggal mudik aa burjo - (Twitter/@txtdarijogja)

@sarimurnii_: Ya Allah bener banget, sekarang aa burjo pulang semua, jadi susah mau makan.

@miharja_tatok: Patah hatinya anak perantauan.

@yessyarsh: Biasanya tinggal nyebrang dari kosan ke burjoan, kangen magelangan sama nasi orak arik :(

@jagabicaramu: Demi Allah gue sampai nangis karena burjo sebelah kos tutup alias dampaknya besar banget bagi kehidupanku trims.

@rafyourbae: Hidup selama satu bulan tanpa burjo adalah sebuah kehampaan yang nyata :(

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS