Lebaran di Tengah Pandemi, Jasa Penukaran Uang di Jogja Sepi Peminat

M Nurhadi | Muhammad Ilham Baktora
Lebaran di Tengah Pandemi, Jasa Penukaran Uang di Jogja Sepi Peminat
Sejumlah jasa penukar uang baru bertransaksi terhadap pembeli di Jalan Panembahan Senopati, Kota Yogyakarta, Kamis (21/5/2020). [Suarajogja.id / Ilham Baktora]

"Tahun lalu (2019), sehari bisa mencapai 10-15 pembeli yang menukar uang baru. Tapi sekarang paling maksimal tiga orang dalam sehari," keluh Alfan.

SuaraJogja.id - Menjelang Hari Raya Idul Fitri, tidak sedikit orang yang mulai menukarkan uang mereka dengan pecahan kecil. Sudah menjadi budaya di Indonesia, saat lebaran diramaikan dengan kebiasaan memberikan uang kepada sanak saudara, terutama yang masih berusia anak-anak.

Namun, di situasi pandemi seperti sekarang, jasa penukaran uang yang biasanya turut mendapatkan keuntungan menjelang lebaran menjadi sepi pendapatan.

"Biasanya satu pekan sebelum lebaran itu banyak orang yang mencari uang baru. Hanya saja tahun ini tidak banyak warga yang mudik dan berimbas terhadap pendapatan saya," terang Husna (52), salah satu pemilik jasa penukaran uang di Jogja saat ditemui wartawan, Kamis (21/5/2020).

Wanita yang juga membuka lapak batu akik serta cinderamata di Jalan Panembahan Senopati, Yogyakarta itu mengaku dalam sehari dirinya membawa uang sebesar Rp 30 juta untuk ditukarkan.

"Biasanya uang itu bisa habis dalam sehari saat mendekati lebaran. Hanya saja kemarin-kemarin masih tersisa karena pembelinya sedikit," ungkap dia.

Husna yang telah berjualan batu akik dan menawarkan uang baru sejak 1980 itu menyebut, setiap uang yang ditukar dikenakan jasa sebesar Rp 10 ribu dengan batas minimal penukaran uang adalah Rp 100 ribu.

"Minimal Rp 100 ribu untuk penukarannya. Saya juga tidak mencampurkan pecahan uang lima ribu atau dua puluh ribu, karena itu strategi penjualannya. Jadi Rp 100 ribu bisa ditukar dengan pecahan dua ribu saja, atau lima ribu terserah pembeli," katanya.

Ia melanjutkan, jika biasanya dalam sehari menjelang lebaran ia bisa mengantongi Rp 2 juta, saat ini hanya bisa mendapatkan setengahnya saja.

Meski wabah Corona belum menurun di Yogyakarta, jasa penukaran uang baru tetap bisa ditemukan di sejumlah ruas jalan di Yogyakarta.

"Ada pengaruh besar dari wabah ini. Tahun lalu (2019), sehari bisa mencapai 10-15 pembeli yang menukar uang baru. Tapi sekarang paling maksimal tiga orang dalam sehari," keluh jasa penukar uang lainnya, Alfan (45).

Wanita yang telah menawarkan jasa tukar uang selama tiga tahun ini hanya bisa pasrah. Pasalnya, dari keuntungan penjualan jasa tukar uang baru tersebut ia berharap bisa membelikan pakaian baru untuk cucunya.

"Saat ini ya bersyukur saja dengan apa yang saya dapat. Sebelumnya bisa membelikan hadiah untuk cucu, sekarang ditahan dulu. Karena keadaannya seperti ini," kata wanita yang tinggal di Banguntapan, Bantul itu.

Pantauan SuaraJogja, ada sekitar 20 jasa penukaran uang baru di Jalan Panembahan Senopati. Sejak pukul 09.30 WIB, ada 2 orang yang mendatangi lapak para penawar jasa penukaran uang.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS