Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hindari Suntuk Usai Sekolah Daring, Ardian Ajak Siswanya Bercocok Tanam

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Senin, 03 Agustus 2020 | 12:58 WIB

Hindari Suntuk Usai Sekolah Daring, Ardian Ajak Siswanya Bercocok Tanam
Proses pembelajaran bercocok tanam yang dipraktikan langsung oleh siswa kelas V SDN 3 Panggang, di lahan pertanian Surya Tani milik Suryanto yang berada di Jalan Samas, Dusun Palihan, Desa Sidomulyo, Bambanglipuro, Bantul, Senin (3/8/2020). [Hiskia Andika Weadcaksana / SuaraJogja.id]

Jadi orientasi saya, para siswa bisa belajar di lingkungan masing-masing secara praktikum.

SuaraJogja.id - Adanya kondisi pandemi Covid-19, memaksa para pelajar untuk melaksanakan sekolah daring. Tidak jarang siswa merasa jenuh karena tidak ada kesempatan untuk bertatap muka dengan teman sebaya atau bahkan dengan guru di ruang kelas.

Durasi belajar daring pun juga dipangkas tidak seperti pada umumnya saat masih melakukan tatap muka. Hal itu menyebabkan banyak siswa yang menggunakan waktu luangnya justru untuk bermain gawai.

Merespon kenyataan tersebut, cara unik dilakukan Wali Kelas V SDN 3 Panggang, Bambanglipuro, Bantul, Ardian Herda Permana (27), yang mengajak 25 siswanya untuk mengikuti kegiatan di luar rumah. Bukan sekadar untuk bermain tapi juga untuk mengajarkan mereka bercocok tanam berbasis polybag.

Kegiatan bercocok tanam di polybag itu dilakukan di lahan pertanian Surya Tani milik Suryanto (40) yang berada di Jalan Samas, Dusun Palihan, Desa Sidomulyo, Bambanglipuro, Bantul, Senin (3/8/2020). Inisiatif Ardian mengajak siswanya untuk belajar bercocok tanam ini muncul setelah melakukan kunjungan ke rumah seluruh siswanya.

"Saya baru tahu juga kalau sehabis belajar online itu siswa banyak menggunakan waktunya untuk bermain apalagi dengan gawainya. Dari situ saya berpikir untuk memberikan kegiatan lain kepada anak-anak sekaligus juga sebagai bahan pelajaran," ujar Ardian kepada awak media.

Ardian menjelaskan ia sudah membuat kelompok berisikan lima siswa yang dibagi dari total 25 siswa tersebut. Nantinya setiap kelompok mendapat giliran untuk melakukan praktik menanam di polybag.

Siswa yang kelompoknya mendapat giliran akan diberi pengarahan oleh Suryanto mulai dari mengisi tanah di polybag, mengukur tingkat kesuburan tanah, menyiram menggunakan air, hingga akhirnya menanam benih. Nantinya siswa akan diberi lima jenis bibit tanaman untuk dibawa pulang untuk ditanam dan dirawat.

"Mereka akan diberikan semacam penugasan untuk harus membuat laporan setiap hari. Fungsinya agar siswa bertanggungjawab atas tanaman yang telah mereka tanam tersebut," jelasnya.

Disampaikan Ardian, kegiatan ini juga sebagai pembelajaran kontekstual kepada siswa. Artinya anak-anak tidak hanya diberikan materi secara teoritis tapi akan lebih terlibat langsung dalam pelaksanaan pembelajaran.

Menurutnya pembelajaran dengan cara seperti ini akan lebih efektif untuk diterapkan kepada siswa SD. Pasalnya dengan melakukan siswa akan lebih mudah mengingat daripada hanya mempelajari teori saja.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait