Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dipenjara, Status ASN Terpidana Susur Sungai Sempor Bisa Dipulihkan

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Selasa, 01 September 2020 | 16:13 WIB

Dipenjara, Status ASN Terpidana Susur Sungai Sempor Bisa Dipulihkan
Terdakwa IYA dihadirkan sebagai saksi mahkota saat lanjutan sidang kasus Susur Sungai Sempor di Pengadilan Negeri Sleman, Kamis (16/7/2020). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

Begitu mereka berurusan dengan hukum, maka mereka diberhentikan sementara sebagai ASN lewat surat resmi dari Pemkab Sleman.

SuaraJogja.id - Status Aparatur Sipil Negara (ASN) dua dari tiga guru terpidana kasus laka susur Sungai Sempor akan dipulihkan terlebih dahulu sebelum mereka kembali bekerja atau mengajar.

Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Sleman Ery Widaryana menuturkan, dua orang terpidana berstatus ASN tersebut adalah Isfan Yoppi Andrian (IYA) dan Riyanto (R).

Begitu mereka berurusan dengan hukum, maka mereka diberhentikan sementara sebagai ASN lewat surat resmi dari Pemkab Sleman.

Kendati demikian, putusan hukuman penjara selama 1 tahun 6 bulan yang diterima keduanya masih memungkinkan mereka untuk kembali mengajar.

"Lama hukuman belum melebihi batas aturan pemberhentian ASN yang telah ditetapkan, yakni maksimal 2 tahun, tapi tetap akan kami kawal bersama Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Sleman," ungkapnya kala dihubungi pada Selasa (1/9/2020).

Meskipun dapat bekerja kembali sebagai ASN, status keduanya masih perlu dipulihkan terlebih dahulu.

"Tapi kami masih belum membahas lebih jauh, setelah menyelesaikan masa tahanan mereka akan ditempatkan di mana," ujarnya.

Kuasa Hukum IYA, salah satu terdakwa, menyatakan tidak mengambil langkah hukum banding atas putusan yang diberikan majelis hakim.

"Itu keputusan dari terdakwa sendiri [tidak ajukan banding]," ungkapnya.

Kontributor : Uli Febriarni

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait