Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Geger Ancaman Tsunami Setinggi 20 Meter, Begini Analisis Staf Ahli UGM

Galih Priatmojo | Mutiara Rizka Maulina Sabtu, 26 September 2020 | 19:20 WIB

Geger Ancaman Tsunami Setinggi 20 Meter, Begini Analisis Staf Ahli UGM
Staf ahli PSBA UGM, Djati Mardianto. [ist]

Dengan gelombang tsunami sampai dengan maksimal 20 meter, jangkauan gelombang tsunami ke daratan dimungkinkan mencapai sekitar 2 km.

SuaraJogja.id - Institut Teknologi Bandung (ITB) baru saja mengeluarkan hasil riset yang menyampaikan adanya potensi tsunami setinggi 20 meter di bagian selatan Pulau Jawa. Menanggapi hal tersebut staf ahli Pusat Studi Bencana Alam (PSBA) UGM menyampaikan hasil penelitian itu membuktikan hipotesis lama yang sudah berkembang di kalangan para ahli. 

Staf ahli PSBA UGM, Djati Mardianto menyampaikan bahwa wajar jika ITB memiliki hasil riset demikian. Dari apa yang dilakukan ITB, Djati melihatnya sebagai sesuatu yang memperkuat dugaan atau hipotesis yang sudah dibangun selama ini. Hanya saja, untuk melakukan pembuktian secara kuantitatif dengan kajian yang sistematis dan rinci memang belum lama. 

"Apa yang dilakukan ITB sebenarnya memperkuat apa yang sudah dilakukan sebelumnya," ujar Djati saat dihubungi SuaraJogja.id melalui sambungan telepon Sabtu (26/9/2020). 

Bagi dirinya, hasil riset demikian bukanlah sebuah hal yang baru. Dalam risetnya, disebutkan jika tsunami dengan potensi ketinggian gelombang mencapai 20 meter disebabkan oleh gempa Megathrust. Djati menjelaskan, bahwa gempa tersebut kurang lebih mirip seperti yang terjadi di Aceh pada tahun 2004 lalu. 

Teori yang berkembang sebelum kejadian tsunami di Aceh, para pakar belum sepakat bahwa gempa-gempa Megathrust memiliki kekuatan mencapai sekitar 9 Magnitudo. Dalam sejarahnya sendiri, zona selatan pulau Jawa belum ada catatan mengenai kejadian gempa bumi yang mencapai kekuatan diatas 8 Magnitudo. 

Namun, Djati menjelaskan ada dua hal yang menjadi penyebabnya. Pertama, adalah karena tidak memiliki potensi gempa Megathrust. Karena tipe sodaksi antara dua lempeng di selatan Jawa itu berbeda. Sementara untuk lempeng di kawasan Sumatera sendiri dinilai lebih landai. Berbeda dengan bagian selatan pulau Jawa yang dinilai lebih dalam. 

"Sehingga memang jarang bisa dirasakan. Tetapi, ilmu itu berkembang terus," terang Djati. 

Sebelumnya, ilmuwan di beberapa bidang termasuk seismolog sudah mewaspadai kemungkinan terjadinya gempa yang berpotensi pada tsunami dengan ketinggian gelombang mencapai 20 meter. Zona sodaksi yang ada di selatan Pulau Jawa dinilai cukup dalam sehingga berpotensi menimbulkan gempa berkekuatan lebih dari 8,5 Magnitudo. 

Djati mengakui memang belum ada catatan sejarah yang menyatakan adanya gempa dengan kekuatan di atas 8 Magnitudo yang terjadi di selatan pulau Jawa. Namun, ia khawatir jika momentum pengulangan gempa terjadi dalam jangka waktu yang lama dengan jarak ratusan tahun lamanya. 

Sementara seismograf atau alat pencatatan gempa bumi modern sendiri baru ditemukan pada abad ke-19. Sehingga menurutnya, perlu dilihat apakah sebelum abad ke-19 ada catatan sejarah yang menyatakan terjadinya gempa bumi dan tsunami dengan kekuatan cukup besar di selatan Pulau Jawa.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait