Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kritik Dosen di Grup WA, Chat Mahasiswa Ini Tuai Pro dan Kontra Warganet

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Sabtu, 17 Oktober 2020 | 16:10 WIB

Kritik Dosen di Grup WA, Chat Mahasiswa Ini Tuai Pro dan Kontra Warganet
Ilustrasi mahasiswa stres. (unsplash)

Tidak lama setelah dosen tersebut mengungkapkan rasa kecewanya pada mahasiswanya di grup kuliah, ada satu mahasiswa yang namanya disamarkan menjawab pesan dari dosen tersebut.

SuaraJogja.id - Sebuah akun auto-menfess Twitter @AREAJULID membagikan tangkapan layar percakapan antara dosen dan mahasiswa. Mahasiswa tersebut terlihat memberikan masukan kepada dosen terkait hal yang menyebabkan mereka gagal dalam UTS-nya. Unggahan ini pun menuai pro kontra dari netizen.

Seorang anonim mengirimkan tangkapan layar ini pada Jumat (16/10/2020). Saat ini, unggahan tersebut telah memperoleh lebih dari tiga ribu suka, 200-an retweet dan twit kutipan dari warganet.

Dalam unggahannya, ia menanyakan pendapat dari warganet terkait perilaku mahasiswa yang berani mengeluarkan pendapatnya tersebut. Ia menuliskan, "Wdyt? kok berani bgt."

Dari tangkapan layar itu, terlihat sang dosen yang disensor namanya mengirim pesan ke grup kuliah. Ia mengungkapkan bahwa dirinya kecewa dengan nilai Ujian Tengah Semester (UTS) mahasiswanya. Hanya ada dua mahasiswa yang lulus dari ujian tersebut.

"Saya sgt kecewa dgn hasil uts kalian, hanya 2 org saja yg lulus & itupun nilainya B- selain itu tdk ada yg lulus!," isi chat dosen tersebut yang dikirimkan pada pukul 21.54 WIB.

Tidak lama setelah dosen tersebut mengungkapkan rasa kecewanya pada mahasiswanya di grup kuliah, ada satu mahasiswa yang namanya disamarkan menjawab pesan dari dosen tersebut.

Mahasiswa ini mengungkapkan pendapatnya bahwa yang menyebabkan teman-teman satu kelasnya gagal dalam ujian karena cara dosen tersebut mengajar salah, sehingga mengakibatkan mayoritas teman-teman kelasnya tidak lulus.

"Mohon maaf pak saya ingin mengeluarkan pendapat sedikit, dari 36 orang dalam satu kelas dan hanya 2 orang yang lulus mata kuliah Bapak, bukankah Bapak yang gagal dalam mendidik kami? Bapak yang tidak bisa menyampaikan materi kepada kami?" ujar si mahasiswa.

Tak hanya itu, ia menuliskan juga, "Jika dalam satu kelas dengan 36 mahasiswa yang gagal 2 orang, maka yang salah adalah mahasiswanya, namun jika yang lulus hanya 2 orang, bukankah ada yang salah pada dosennya?

Pada akhir chat tersebut, kembali lagi mahasiswa ini meminta maaf jika pendapatnya dirasa terlalu berani. Ia mengatakan bahwa ia dan teman-temannya sejak semester 4 sudah tidak bisa memahami materi yang dosennya sampaikan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait