alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bikin Riset Tentang Endapan Kapur, Film Najwa Raih Penghargaan Kemendikbud

Galih Priatmojo Kamis, 22 Oktober 2020 | 15:18 WIB

Bikin Riset Tentang Endapan Kapur, Film Najwa Raih Penghargaan Kemendikbud
Santri Najwa menunjukkan film hasil risetnya tentang mengatasi endapan kapur di air bersih yang kerap jadi masalah di Gunungkidul, Kamis (22/10/2020). [Kontributor / Julianto]

Najwa berharap hasil risetnya tentang penyaringan air kapur bisa diterapkan di kampungnya

SuaraJogja.id - Sebagian wilayah Gunungkidul yang berkapur terkadang mendatangkan persoalan tersendiri bagi masyarakat setempat. Endapan kapur sering muncul di air yang mereka konsumsi.

Seperti yang terjadi di wilayah padukuhan Keruk 2 Kelurahan Banjarejo kapanewon Tanjungsari Gunungkidul. Endapan kapur selalu muncul di air yang mereka konsumsi terutama air yang diambil dari mata air setempat. Endapan kapur tersebut muncul ketika air yang akan mereka konsumsi dimasak terlebih dahulu.

Dukuh Keruk 2 Eka Suryanti menuturkan, persoalan endapan kapur sudah muncul sejak jaman dahulu. Warga di tempatnya berusaha menghilangkan endapan kapur tersebut dengan melakukan penyaringan menggunakan kain kasa berwarna putih ketika akan mengkonsumsinya.

Meskipun akhirnya bisa menjernihkan kembali air yang telah dimasak, namun ternyata masih ada sisa sisa endapan kapur di dalam air tersebut. Endapan kapur tersebut juga sering membuat peralatan dapur mereka rusak. Karena kerak kerak putih dari endapan kapur melekat di perkakas yang mereka gunakan.

"Airnya itu jernih tetapi kalau direbus nanti ada endapan kapur menempel ceret yang digunakan untuk memasak,"ujar Suyanti ketika ditemui di rumahnya, Kamis (22/10/2020).

Bagi keluarga yang mampu mereka lebih memilih untuk menggunakan air mineral atau galon yang dijual secara umum. Air yang berasal dari sumber mata air di tempat mereka hanya digunakan untuk keperluan mandi dan mencuci. Karena mereka khawatir dapat menimbulkan penyakit ketika akan dikonsumsi.

Namun bagi warga yang kurang mampu mereka tetap menggunakan air dari sumber mata air setempat untuk dikonsumsi. Satu-satunya cara yang digunakan adalah melakukan penyaringan dengan menggunakan kain kasa berwarna putih ketika akan mengkonsumsinya.

"Ya mau bagaimana lagi. Harus dikonsumsi,"paparnya.

Persoalan inilah yang menjadi keprihatinan dari seorang santri yang bernama Najwa Zahratul Amalia. Santri dari Muhammadiyah Boarding School Al Mujahiddin ini melakukan inovasi. Dengan dibimbing oleh salah seorang ustadzahnya, Ilya Rosida, remaja ini menggunakan waktu Belajar Di Rumah (BDR) dengan melakukan riset.

Riset itu sendiri ia lakukan karena juga ingin mengikuti sebuah kontes yang dilaksanakan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Risetnya itu pula yang menghantarkan dirinya menjadi juara satu dalam produksi film pendek pada kompetisi Sains (science), Teknologi (technology), Teknik (engineering), Seni (art) dan Matematika (mathematic) Ki Hajar Award yang diselenggarakan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait