alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cerita Mantan PSK Jogja, Tubuh Dipenuhi Tato Hingga Temukan Jalan Hijrah

Galih Priatmojo | Muhammad Ilham Baktora Senin, 01 Maret 2021 | 10:54 WIB

Cerita Mantan PSK Jogja, Tubuh Dipenuhi Tato Hingga Temukan Jalan Hijrah
Anisa (paling kiri) dan Sumiyati (paling kanan) menunjukkan tatonya setelah menjalani proses penghapusan tato di Cafe Kongsuu, Kalurahan Widodomartani, Kapanewon Ngemplak, Kabupaten Sleman, Minggu (28/2/2021). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

Sumiati yang merupakan mantan PSK akhirnya terketuk untuk hijrah kembali mendalami agama Islam

SuaraJogja.id - Suasana Cafe Kongsuu di Kalurahan Widodomartani, Kapanewon Ngemplak, Kabupaten Sleman tak ramai seperti biasanya. Hanya terlihat 10 orang duduk melingkar sedang menyantap makan siang pada Minggu (28/2/2021).

Sejumlah orang itu nampak bertato di sekujur tubuhnya. Sambil bersenda gurau, mereka menunggu giliran untuk menghapus tato di cafe milik mantan preman asal Semarang, Pri Anggono.

Satu orang wanita yang dituakan di perkumpulan tersebut mengaku jika mereka adalah anak jalanan yang biasa mengamen di sekitar Monumen Jogja Kembali (Monjali), Kabupaten Sleman. Bahkan biasa tidur di jalan dan berpindah-pindah lokasi untuk mencari sesuap nasi.

"Sudah lama sekali, kami hidup di jalanan. Mengamen dan pindah-pindah. Jadi kami dari berbagai latar belakang dan sangat nyaman berkumpul di lingkungan ini," jelas Sumiyati ditemui SuaraJogja.id, Minggu siang.

Baca Juga: Profil Rhere Valentina, Mantan Model Seksi yang Hijrah Sebelum Meninggal

Sumiyati sendiri merupakan wanita yang sudah lama hidup di jalanan. Mengawali sebagai pengamen di wilayah Magelang, wanita yang memiliki dua anak ini terpaksa berlabuh ke DI Yogyakarta menjadi seorang Pekerja Seks Komersial (PSK).

Sumiyati, mantan psk di Yogyakarta yang memutuskan berhijrah dengan menghapus tato di tubuhnya saat dtemii SuaraJogja di Cafe Kongsuu, Widodomartani, Kapanewon Ngemplak, Kabupaten Sleman, Minggu (28/2/2021). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]
Sumiyati, mantan psk di Yogyakarta yang memutuskan berhijrah dengan menghapus tato di tubuhnya saat dtemii SuaraJogja di Cafe Kongsuu, Widodomartani, Kapanewon Ngemplak, Kabupaten Sleman, Minggu (28/2/2021). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

“Awal itu saya masih mengamen di Magelang karena kurang uang, akhirnya saya diajak kakak ngamen di Yogyakarta. Pertama di Yogyakarta saya masih kos sama anak saya dan kakak, lalu mulai ngamen di dekat Terminal Jombor, Sleman,” katanya.

Setelah memiliki banyak teman di Jombor, wanita 35 tahun ini memilih tinggal di jalan bersama sang anak. Suami pertama Sumiyati meninggalkan dirinya karena sudah tidak betah. Hidupnya sudah terbiasa di jalan dan pada saat itu, dirinya ditawari menjadi PSK.

“Saya pindah kerja karena butuh biaya lebih. Saya dengan teman diajak menjadi PSK di Terminal Jombor awalnya. Lalu karena ada razia, akhirnya pindah ke Pantai Parangkusumo, Bantul,” kata Sumiyati.  

Hampir 8 bulan dirinya melayani lelaki hidung belang. Pendapatannya juga dirasa cukup untuk membiayai kehidupan dia termasuk anak pertamanya.

Baca Juga: Baru Hijrah, Model Seksi Rhere Valentina Meninggal Dunia

Sumiyati mengaku jika keluarga besarnya tak ada yang mengetahui bahwa dirinya menjadi PSK. Bahkan kakaknya yang ada di Yogyakarta juga tak mengetahui Sumiyati harus menjual tubuhnya ke banyak pria.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait