alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Target Vaksin Pralansia Selesai Juni, Pemkot Jogja Suntikkan 2.000 Vaksin per Hari

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Mutiara Rizka Maulina Sabtu, 12 Juni 2021 | 15:10 WIB

Target Vaksin Pralansia Selesai Juni, Pemkot Jogja Suntikkan 2.000 Vaksin per Hari
Ilustrasi vaksin Covid-19. (Dok: Istimewa)

Heroe menargetkan agar di akhir bulan Juni nanti vaksin untuk pralansia dan tokoh masyarakat bisa segera diselesaikan.

SuaraJogja.id - Sebagai salah satu strategi menangani pandemi, Pemerintah Kota Yogyakarta terus menjalankan program vaksinasi kepada warganya. Saat ini, kalangan pralansia dari usia 50 tahun ke atas dan juga tokoh masyarakat menjadi fokus utama yang diprioritaskan.

Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi mengatakan, saat ini kecepatan kapasitas yang dimiliki pemkot dari seluruh fasilitas kesehatan, yakni 18 puskesmas, 13 rumah sakit dan satu klinik berkisar di 2.000 dosis vaksin setiap harinya.

Selain itu, pemerintah juga terus menggelar vaksinasi massal seperti yang digelar di GLZoo selama dua hari yang bisa mencapai jumlah 1.500 dosis. Heroe mengaku, pihaknya mengimbangi dari layanan reguler yang diberikan setiap hari di berbagai fasilitas kesehatan.

"Jadi kita mengimbangi dari layanan reguler di layanan kesehatan itu sekitar 2 ribu kemudian di beberapa puskesmas gabungan dari beberapa puskesmas klinik dan rs," kata Heroe saat dikonfirmasi Sabtu (11/6/2021).

Baca Juga: Paspor Vaksinasi Digital untuk Fasilitasi Pembukaan Penuh Ekonomi di New York

Dari jumlah dosis vaksin yang dikeluarkan setiap hari, baik secara reguler maupun massal, Heroe menargetkan agar di akhir bulan Juni nanti vaksin untuk pralansia dan tokoh masyarakat bisa segera diselesaikan, sehingga bisa segera menjangkau kelompok lainnya.

Heroe menambahkan, jika saat ini program vaksinasi juga sudah mulai menjangkau kelompok-kelompok di luar tokoh masyarakat, agama, dan relawan. Warga dari tiga kelompok tersebut juga sebagian besar telah menerima vaksin.

"Tapikan masing selektif karena ini yang kita sedang data itu adalah nomor induk kk yang kota dan non kota yang sedang kita mau tracing," imbuhnya.

Saat ini, pemerintah juga masih terus melakukan seleksi terhadap warga yang diprioritaskan menerima vaksin di Kota Yogyakarta. Salah satunya melalui nomor induk kartu keluarga yang menunjukkan warga kota atau luar kota, untuk dilakukan tracing lebih lanjut.

Dari jumlah dosis pertama sendiri, Heroe menyebutkan sudah ada 120 ribu dosis yang diberikan pemerintah untuk program vaksinasi. Namun, pihaknya belum bisa memastikan apakah dari jumlah tersebut seluruhnya berasal dari dalam kota atau ada juga dari luar kota.

Baca Juga: 5 Bulan Vaksinasi Covid Berjalan, 8,7 juta Warga DKI Belum Disuntik Dosis Kedua

Sebelumnya, Kepala Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta, Emma Rahmi Aryani mengatakan jika sejak Selasa (1/6/2021) lalu, vaksin Astrazaneca sudah mulai digunakan secara umum untuk masyarakat.

Emma menjelaskan jika penggunaan Astrazaneca akan disesuaikan dengan pasokan yang diberikan oleh pemerintah pusat. Sama seperti Heroe, Emma juga berharap agar akhir Juni nanti sudah selesai pemberian vaksin untuk lansia.

"Tidak perlu khawatir karena itu sudah ada izinnya dari Badan POM," kata Emma.

Meski sempat ada polemik dan kabar simpang siur mengenai penggunaan vaksin jenis ini, namun Emma menegaskan jika Astrazaneca aman digunakan. Serta sudah mendapatkan izin penggunaan dari BPOM.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait