alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

RS Sardjito Sarankan Tanaman Herbal untuk Pasien Isoman, Ada yang Bisa Cegah Badai Sitokin

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Jum'at, 23 Juli 2021 | 21:15 WIB

RS Sardjito Sarankan Tanaman Herbal untuk Pasien Isoman, Ada yang Bisa Cegah Badai Sitokin

Namun demikian, pasien Covid-19 tidak cukup hanya mengonsumsi herbal.

SuaraJogja.id - RSUP Dr Sardjito memberikan sejumlah bocoran tanaman herbal apa saja yang bisa digunakan oleh pasien positif Covid-19 yang sedang menjalani isolasi mandiri (isoman).

Ketua Tim Pengembangan Obat Bahan Alam RSUP Dr Sardjito Yogyakarta Prof Nyoman Kertia mengatakan, obat herbal pada dasarnya aman dikonsumsi sebagai terapi penyakit. Beberapa tanaman herbal yang biasa digunakan oleh khalayak sebagai bahan obat antara lain tapak dara, jahe, sambiloto, kunyit hingga ceplukan (Physalis).

"Obat herbal yang bisa dikonsumsi terdiri dari tiga jenis, yakni jamu, Obat Herbal Terstandar (OHT), fitofarmaka," sebut Nyoman, dalam kanal zoom, Jumat (23/7/2021).

Seperti obat kimiawi, obat herbal dalam produksinya diawali dengan riset terstandardisasi. Uji klinik dibagi dalam empat fase, yakni fase I, fase II, fase III dan fase IV. Uji klinik obat herbal dilakukan untuk memberikan jaminan kepastian manfaat dan keamanan suatu obat atau obat herbal. Tidak semua obat herbal bebas risiko efek samping, sehingga perlu dilakukan uji klinik, untuk menghindari adanya bahaya bagi masyarakat.

Baca Juga: Saat PPKM, Kematian Pasien Isoman COVID 19 Meningkat

Salah satu bahan obat herbal yaitu kunyit, diketahui memiliki banyak manfaat, misalnya sebagai sumber antioksidan dan sebagainya. Demikian juga meniran, sambiloto.

Pihaknya memaparkan, ada penelitian sebelumnya yang membandingan efek penggunaan kandungan piroxicam dan curcuma, pada seorang pasien penyakit tertentu. Hasilnya diketahui, pasien yang diterapi menggunakan piroxicam mengalami efek samping mual, sedangkan saat pasien diterapi menggunakan curcuma (kunyit), nafsu makan menjadi tinggi.

"Kaitannya terhadap pasien Covid-19, khususnya yang bergejala berat, dapat menggunakan curcumin (kunyit), physalis atau ceplukan, brotowali, sambiloto. Bisa menekan sitokin storm," ungkapnya.

"Sambiloto ini memang secara ilmiah bisa menekan sitokin, walau riset belum mencapai level 1 A atau 1 B ya, baru sampai riset level 2," tuturnya.

Namun demikian, pasien Covid-19 tidak cukup hanya mengonsumsi herbal, melainkan juga perlu meningkatkan vitamin D supaya cukup kuat, membangun ketenangan, berdoa, serta mencari sinar matahari pagi supaya imun menjadi cukup kuat.

Baca Juga: Sehari sampai 3 Jenazah, Petugas Pemulasaraan Jakarta Akui Banyak Pasien Isoman Meninggal

"Perlu juga latihan napas, makan makanan bergizi," urainya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait