alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Fasilitas Diperbaiki, Eks Hotel Mutiara Pekan Depan Mulai Jadi Tempat Isoter

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Sabtu, 07 Agustus 2021 | 15:20 WIB

Fasilitas Diperbaiki, Eks Hotel Mutiara Pekan Depan Mulai Jadi Tempat Isoter
Bangunan bekas Hotel Mutiara yang dibeli Pemda DIY - (Kontributor SuaraJogja.id/Putu)

Perbaikan lift di sejumlah lantai juga terus dikebut di bangunan sisi utara, yang terdiri dari empat lantai, dan sisi selatan, yang terdiri dari tujuh lantai.

SuaraJogja.id - Pemda DIY mulai melakukan sejumlah perbaikan di eks Hotel Mutiara yang akan dijadikan isolasi terpusat (isoter) pasien COVID-19. Sehingga dua bangunan bekas hotel tersebut sudah mulai bisa difungsikan pekan depan.

"Ya kita lakukan perbaikan untuk beberapa kerusakan," ujar Sekda DIY, Baskara Aji ketika dikonfirmasi, Sabtu (07/08/2021).

Untuk perbaikan kedua bangunan tersebut. Pemda mendapatkan bantuan dana dari Kementerian PUPR melalui Dinas Pekerjaan Umum (DPU). Meski dapat bantuan pemerintah pusat, untuk operasional isoter tetap ditanggung Pemda DIY.

Berbagai penambahan fasilitas yang dibutuhkan pun dilakukan. Di antaranya penambahan fasilitas penyaringan sirkulasi udara dari kamar-kamar. Sirkulasi udara dipastikan tidak keluar dari kamar pasien, tetapi masuk dalam alat filter atau penyaringan agar tetap bersih dari virus.

Baca Juga: Luhut Minta Kepala Daerah Ajak Penderita Covid-19 ke Isoter

Perbaikan lift di sejumlah lantai juga terus dikebut di bangunan sisi utara, yang terdiri dari empat lantai, dan sisi selatan, yang terdiri dari tujuh lantai. Sebab ada sekitar 220 kamar yang rencananya akan difungsikan sebagai kamar dan fasilistas pendukung lainnya.

"Kita juga sudah menyurati pln untuk menghidupkan aliran listrik karena selama ini kan mati di beberapa kamar," jelasnya.

Karpet bekas hotel pun dimungkinkan akan dilepas di semua lantai. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi penularan virus salah satunya melalui droplet adalah cairan atau cipratan liur.

Bila tidak memungkinkan, lantai di kedua bangunan akan dipasang vinil atau pelapis lantai sintesis yang dibuat dari bahan polyvinyl chloride. Dengan demikian mudah dibersihkan dari droplet.

"Perbaikan ditargetkan sebenarnya delapan hari, tapi itu belum tambah tempat pembuangan filter udara, tapi dalam rapat kemarin [filter udara] harus tetap dipasang, persoalan mundur [selesai perbaikannya] dari delapan hari silahkan. Toh sebetulnya kita masih punya tempat [lain], mudah-mudahkan minggu depan bisa dipakai," jelasnya.

Baca Juga: Dapat Kiriman Moderna, DIY Kebut Vaksinasi Dosis Ketiga Nakes

Aji menambahkan, isoter tersebut diharapkan dapat menampung pasien COVID-19 di DIY yang masih tinggi, terutama pasien yang masih melakukan isolasi mandiri (isoman) di rumah. Tercatat ada sebanyak 34. 863 pasien COVID-19 di DIY yang isoman di rumah.

Karenanya mereka yang isoman dan bergejala diharapkan bisa masuk ke isoter yang disediakan Pemda DIY, kabupaten/kota dan di desa-desa. Pasien cukup kontak ke isoter untuk bisa masuk dengan membawa KTP dan hasil tes positif COVID-19, baik tes rapid antigen ataupun PCR.

"Tahunya bisa isoman kan dari hasil tes [antigen dan pcr]. Kalau kontak erat kan baru karantina, tapi kalau isoman kan sudah ada hasil tes sehingga bisa masuk isoter," imbuhnya.

Kontributor : Putu Ayu Palupi

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait