alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hidup Rukun Meski Berbeda Agama, Desa Ini Ditunjuk Jadi Desa Sadar Kerukunan

Galih Priatmojo | Rahmat jiwandono Jum'at, 27 Agustus 2021 | 20:00 WIB

Hidup Rukun Meski Berbeda Agama, Desa Ini Ditunjuk Jadi Desa Sadar Kerukunan
Kepala Kantor Kemenag Bantul Aidi Johansyah. (SuaraJogja.id/Rahmat Jiwandono)

Desa Manggung jadi desa sadar kerukunan

SuaraJogja.id - Padukuhan Manggung, Kalurahan Pendowoharjo, Kapanewon Sewon, Kabupaten Bantul ditetapkan menjadi desa sadar kerukunan.

Kepala Kemenag Bantul Aidi Johansyah menjelaskan, desa itu ditetapkan sebagai desa sadar kerukunan karena ada berbagai tempat ibadah yang beragam seperti pura, gereja, dan masjid. Dengan demikian, meski berbeda keyakinan namun warga di sana hidup rukun berdampingan.

"Alhamdulillah di situ mereka bisa hidup rukun meski kepercayaan warganya berbeda-beda," katanya saat ditemui SuaraJogja.id, Jumat (27/8/2021).

Menurutnya, desa seperti itu dibentuk supaya bisa jadi contoh atau role model tentang pentingnya toleransi terhadap sesama. Sehingga bisa dicontoh oleh desa-desa lain.

Baca Juga: Angka Kriminalitas di Bantul Menurun, tapi Dua Kasus Ini Justru Meningkat

"Harapannya nanti bisa membuat semacam penyemangat dalam menjaga kerukunan  walau di dusun ini berbeda agama tapi tetap bisa rukun," ucapnya.

Pihaknya tidak langsung menunjuk wilayah itu sebagai desa sadar kerukunan. Ada serangkaian proses yang dilakukan sebelum memutuskan desa mana yang layak dijadikan percontohan.

Untuk di Bantul sendiri terdapat dua tempat yang masuk kriteria sebagai desa sadar kerukunan. Dua desa itu ada di Kapanewon Kretek dan Sewon.

"Kemarin kami mengadakan pertemuan dengan tokoh-tokoh agama untuk memberi masukan. Hasil keputusannya bahwa yang Pendowoharjo, Sewon jadi role model desa sadar kerukunan," terangnya.

Sementara pada tahun ini baru ada satu desa yang dicanangkan di Bantul. Desa sadar kerukunan yang lain dicanangkan di Kabupaten Kulon Progo.

Baca Juga: Masuk Zona Rawan Bencana Alam, Empat Kalurahan di Bantul Dapat Bantuan Alat Evakuasi

Ke depan setelah resmi ditetapkan, Kemenag Bantul akan memberi pendampingan. Pendampingannya berupa sejumlah uang.

"Uang itu bisa dipakai untuk kegiatan sesuai kebutuhan desa yang ada kaitannya dengan membangun kerukunan umat beragama," tambahnya.

Katanya, Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas dijadwalkan akan meresmikan langsung Kalurahan Pendowoharjo, Sewon sebagai desa sadar kerukunan.

"Jadwalnya Pak Menag akan ke sini pada  29 September. Sebetulnya diagendakan pada 15 September tapi ternyata ada kunjungan kerja ke Italia akhirnya ditunda," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait