facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bakal Terdampak Tol Jogja-Solo, Harga Tanah di Klaten Meroket hingga Rp2,5 Juta per Meter

Galih Priatmojo Selasa, 16 November 2021 | 20:54 WIB

Bakal Terdampak Tol Jogja-Solo, Harga Tanah di Klaten Meroket hingga Rp2,5 Juta per Meter
Peta pembangunan tol trase Jogja-Solo sepanjang 96 kilometer yang rencananya akan dibangun pada 2021 mendatang. - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

Proyek Jalan tol Jogja-Solo membuat harga tanah di jalur yang bakal terdampak meroket

SuaraJogja.id - Menjelang pembangunan proyek Tol Jogja-Solo harga tanah di jalur yang bakal terdampak ikut terkatrol. Salah satunya seperti di wilayah Klaten yang terus meroket dalam kurun setahun terakhir.

Kepala Desa (Kades) Ngawen, Kecamatan Ngawen, Shofik Ujiyanto, mengatakan harga tanah di dekat jalan provinsi di Ngawen (Jalan Klaten-Boyolali) terus melejit dalam beberapa waktu terakhir.

Hal tersebut termasuk harga tanah di zona kuning pertanian. Melejitnya harga tanah itu diakui karena dampak dari rencana proyek jalan tol Jogja-Solo.

“Harga tanah di sini memang terus tinggi. Setahun yang lalu, harga beli tanah di sini rata-rata masih Rp1,5 juta per meter. Saat sekarang, sudah ada Rp2,5 juta per meter atau bahkan lebih. Ini memang dampak adanya rencana jalan tol Jogja-Solo. Sebelum ada jalan tol Jogja-Solo, daerah di Ngawen sudah ramai. Apalagi, akan ada jalan tol Jogja-Solo. Tak heran, harga tanah terus naik,” kata Shofik Ujiyanto, seperti dikutip dari Solopos.com, Selasa (16/11/2021).

Baca Juga: Nah Lho! Bupati Cantik Klaten Ini Surati Puan Maharani Soal Rawa Jombor, Ada Apa?

Shofik Ujiyanto mengatakan di desanya terdapat 126 bidang terdampak jalan tol Jogja-Solo. Nantinya, di Desa Ngawen akan menjadi salah satu exit tol di jalan tol Jogja-Solo. Selain di Ngawen, jalan Jogja-Solo di Klaten juga terdapat exit tol Karanganom yang berlokasi di Kuncen (Ceper) dan exit tol Prambanan yang ada di Jogonalan.

“Dalam musyawarah penetapan ganti rugi jalan tol Jogja-Solo, kami menyerahkan semuanya ke warga. Terlepas dari hal itu, kami mendukung pembangunan jalan tol Solo-Jogja ini karena proyek strategis nasional,” katanya.

Naiknya harga tanah di sekitar lahan terdampak jalan tol Jogja-Solo juga disampaikan Kepala Desa (Kades) Senden, Kecamatan Ngawen, Setya Sugiyanto. Di desanya, terdapat 186 bidang yang bakal terdampak jalan tol Jogja-Solo.

“Sejak ada rencana jalan tol Jogja-Solo ini, harga tanah di sekitar jalan tol Jogja-Solo memang jadi tinggi. Saat sekarang, harga tanah [pertanian] rata-rata sudah mencapai Rp1 juta per meternya. Bahkan bisa lebih,” katanya.

Terpisah, Camat Ngawen, Anna Fajria Hidayati, mengatakan di wilayahnya terdapat sembilan desa yang terdampak jalan tol Jogja-Solo. Masing-masing desa itu yakni Manjungan, Pepe, Ngawen, Senden, Gatak, Tempursari, Kahuman, Duwet, dan Kwaren.

Baca Juga: Langkah AH Nasution Terhenti di Prambanan Klaten Saat akan Menyelamatkan Presiden

“Memang, harga tanah terus naik di Ngawen. Otomatis karena dampak dari jalan tol Jogja-Solo. Apalagi di Wilayah Ngawen nanti akan ada exit tol, rest area, jalan lingkar. Di samping itu juga ada jalan provinsi [Jalan Klaten-Boyolali],” katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait