alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kasus Covid-19 di Sekolah Meroket, Satgas Minta Kejujuran Siswa dan Guru

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Sabtu, 27 November 2021 | 15:13 WIB

Kasus Covid-19 di Sekolah Meroket, Satgas Minta Kejujuran Siswa dan Guru
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

Noviar Rahmad menilai sejumlah temuan kasus Covid-19 di sekolah ini akibat dari ketidakjujuran baik siswa atau guru dan tenaga kependidikan

SuaraJogja.id - Kasus baru Covid-19 di DIY kembali meroket bahkan DIY sempat menempati peringkat pertama penambahan kasus harian terbanyak se-Indonesia dengan tambahan 79 kasus baru pada Kamis (25/11/2021) kemarin. 

Penambahan kasus yang signifikan tersebut terjadi dari temuan dalam kegiatan tes acak Pembelajaran Tatap Muka (PTM) yang sudah dilakukan di beberapa sekolah yang tersebar di kabupaten kota. Dari sana sejumlah siswa diketahui terpapar Covid-19.

Koordinator Bidang Penegakkan Hukum Satgas Covid-19 DIY Noviar Rahmad menilai sejumlah temuan kasus Covid-19 di sekolah ini akibat dari ketidakjujuran baik siswa atau guru dan tenaga kependidikan terkait kondisi masing-masing. 

"Terutama kejujuran dulu yang penting. Jadi kalau misalnya si siswa atau guru terkonfirmasi positif maka dia harus jujur kalau memang terpapar Covid-19. Bukan lantas memaksakan masuk sekolah. Ini yang terjadi sebetulnya jadi ada yang terkonfirmasi positif dia tidak jujur harusnya isoman malah masuk sekolah," kata Noviar saat dihubungi awak media, Sabtu (27/11/2021).

Baca Juga: Tegakkan Perda Penanganan Gelandangan dan Pengemis, Satpol PP DIY Fokus Tindak Si Pemberi

Sebenarnya, kata Noviar, pihaknya juga telah beberapa kali melakukan operasi atau razia di sejumlah sekolah. Tujuannya untuk mengecek penerapan protokol kesehatan (prokes) dari semua warga sekolah tersebut terlebih saat kegiatan PTM.

"Sebetulnya kami sudah melakukan pengecekan di beberapa sekolah, rata-rata tempat yang kami cek kemarin masih prokes," ucapnya. 

Kendati begitu, ia menyoroti peran satgas Covid-19 di masing-masing sekolah yang dinilai belum berjalan maksimal. Hal itu yang menjadi kelemahan tersendiri dalam pelaksanaan PTM.

Padahal satgas Covid-19 sekolah mempunyai peran yang penting dalam terus menjaga prokes dari setiap warga sekolah. Termasuk dari pada siswa yang tidak jarang abai begitu saja ketika sudah bertemu dengan rekan-rekannya.

"Kadang-kadang di dalam sekolah itu kan harus ada Satgas, nah itu yang harus berfungsi secara maksimal sebetulnya. Ini yang masih kami lihat ada kelemahan-kelemahan di sektor sekolah," ungkapnya.

Baca Juga: UU Cipta Kerja Institusional, Buruh DIY Desak Pemda Ubah UMP 2022

Menurutnya Noviar, satgas Covid-19 di sekolah itu harus lebih ditingkatkan lagi dalam pelaksanaan dan pengawasannya. Secara khusus mengawasi siswa dalam penerapan prokes.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait