facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Rumah Produksi Bakso yang Pakai Ayam Tiren Sudah Beroperasi Sejak 2018 dan Disetor ke Sejumlah Pasar di Yogyakarta

Galih Priatmojo Sabtu, 22 Januari 2022 | 11:37 WIB

Rumah Produksi Bakso yang Pakai Ayam Tiren Sudah Beroperasi Sejak 2018 dan Disetor ke Sejumlah Pasar di Yogyakarta
Ilustrasi bakso. (Facebook)

Warga sekitar tak mengetahui jika rumah produksi bakso di Dukuh Ponggok Pande, Jetis menggunakan bahan ayam tiren

SuaraJogja.id - Sebuah rumah produksi bakso di Dukuh Ponggok Pande Padukuhan Ponggok 2 Kapanewonn Jetis Bantul digrebek polisi. Pemiliknya diamankan lantaran diduga memproduksi bakso menggunakan bahan ayam tiren atau mati kemarin. 

Dukuh Ponggok 2, Fajar Gunadi membenarkan adanya penggrebekan tersebut. Ia menjelaskan bahwa rumah produksi bakso yang digrebek tersebut sudah beroperasi sejak 2018 lalu.

Sepengetahuannya, rumah produksi bakso ayam itu biasa disetorkan ke sejumlah pasar di Yogyakarta.

"Dalam sehari bisa memproduksi hingga 30 kilogram bakso daging ayam. Bakso tersebut diambil dan dijual ke Pasar Kranggan, Demangan dan Giwangan. Selain diambil pedagang, MH juga memiliki lapak di Pasar Demangan," jelasnya.

Baca Juga: Ancaman Varian Omicron, Dinas Kesehatan Bantul Akan Aktifkan Selter Desa

Fajar menambahkan masyarakat tidak ada yang mengetahui jika bahan yang digunakan adalah ayam tiren. Setahu masyarakat, pabrik tersebut hanya memproduksi bakso biasa.

"Ya masyarakat hanya bakso biasa saja,"terang dia.

Wilayah Padukuhan Ponggok sebenarnya masuk Polsek Jetis namun yang melaksanakan penggrebekan tersebut berasal dari Polsek Pleret. Setahu dirinya, penggrebekan tersebut merupakan pengembangan kasus di Polsek Pleret.

Fajar mengaku sebelum penggerebekan, Jumat (21/1/2022) ia didatangi oleh jajaran Polsek Pleret. Ia diminta untuk mendampingi proses penyelidikan dugaan produksi bakso yang diduga menggunakan bahan ayam tiren.

"Jam 10.30 WIB pleret dipanggil mendampingi tindakannya diduga ayam tiren,"terangnya.

Baca Juga: Bantul Kebut Vaksinasi Booster, Menkes Beri Apresiasi

Fajar mengatakan penyelidikan tersebut berlangsung hingga pukul 13.30 WIB setelah sempat istirahat untuk sholat Jumat. Dari lokasi kejadian polisi bersama Dinas Kesehatan mengambil bakso jadi, adonan, bumbu untuk adonan tersebut.

Polisi juga membawa beberapa ekor ayam yang masih utuh. Polisi juga menyita alat pembuat bakso, kompor gas dan papan pengering bakso. Polisi lantas memasang garis polisi di lokasi pabrik yang dikerjakan oleh pasangan suami istri MH (53) dengan H (52).

"Kemarin polisinya cukup banyak. Kebanyakan berpakaian bebas, yang pakai seragam itu Inafis dan petugad Dinkes,"terang dia.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait