Penyesuaian Harga LPG 3 Kg Masih Dikaji, Ini Usulan Hiswana Migas DIY

wilayah DIY dan sekitarnya harus menyesuaikan daerah lain terkait harga gas LPG 3 kilogram tersebut.

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana
Minggu, 22 Januari 2023 | 10:54 WIB
Penyesuaian Harga LPG 3 Kg Masih Dikaji, Ini Usulan Hiswana Migas DIY
Ilustrasi gas 3 kg (Antara)

SuaraJogja.id - Sejumlah daerah di Indonesia sudah menetapkan penyesuaian terbaru untuk Harga Eceran Tertinggi (HET) Liquefied Petroleum Gas (LPG) 3 kilogram. Sedangkan di DIY sendiri kajian masih dilakukan untuk menentukan penyesuaian terbaru tersebut.

Ketua Dewan Pertimbangan Hiswana Migas DIY, Siswanto mengatakan mau tidak mau wilayah DIY dan sekitarnya harus menyesuaikan daerah lain terkait harga gas LPG 3 kilogram tersebut. Mengingat selain DIY, Jawa Tengah pun juga masih belum menetapkan penyesuaian harga.


"Ya mau enggak mau harus ikut menyesuaikan dengan daerah yang sudah menaikkan itu. Daripada nanti barang-barangnya lari ke daerah-daerah yang harganya sudah naik," ujar Siswanto, Sabtu (21/1/2023).


Dinilai Siswanto, bahwa penyesuaian HET ini sebenarnya untuk melegalkan harga yang sudah ada di pasaran. Pasalnya saat ini harga di pasaran untuk gas LPG 3 kilogram sudah mencapai Rp18-19 ribu dan itu di atas HET yang sudah ditentukan.

Baca Juga:Terkait Kebijakan MyPertamina, Hiswana Migas DIY Soroti Kesiapan Operator di Lapangan


"Cuma permasalahannya kalau misal nanti harga itu segitu, memang dimungkinkan nanti di tingkat masyarakat naik," ucapnya.


Oleh sebab itu dibutuhkan peran Pemerintah Daerah dalam hal pengawasan. Termasuk dari aturan di kabupaten dan kota tentang pengawasan terhadap adanya perubahan harga itu.


Pihaknya sendiri mengusulkan untuk DIY penyesuaian mau tidak mau harus sama dengan daerah-daerah lain. Guna mengantisipasi barang-barang itu tidak kemudian lari ke daerah lain.


"Misalnya sekarang harga itu naik, itu sebenarnya masyarakat, ya oke lah sekarang naik enggak naik gak masalah yang penting barang itu ada. Jangan sampai langka hanya itu kuncinya," terangnya.


"Jadi masyarakat dengan adanya hal semacam itu ya udah, kalau memang itu naik ya udah naik tetapi dengan catatan barangnya itu harus ada. Jangan sampai nanti udah naik barangnya enggak ada, nah itu kan mempersulit masyarakat," imbuhnya.

Baca Juga:Beli Pertalite dan Solar Harus Pakai MyPertamina, Hiswana Migas DIY Beri Respon Ini


Siswanto mengatakan pihaknya sudah terus berkoordinasi dengan Disperindag DIY untuk membahas penyesuaian harga ini. Sekarang pihaknya hanya tinggal menunggu keputusan tindaklanjut dari diskusi itu.


"Kalau pembicaraan sudah dan dengan Disperindag DIY sudah rapat. Demikian pula Jateng sudah. Kita tinggal mau dipanggil Pemda untuk finalnya kapan," tandasnya.


Sementara itu, Disperindag DIY mengaku tidak ingin terlalu tergesa-gesa dalam penyesuaian HET tersebut. Guna mengantisipasi gejolak di tengah masyarakat ketika harga itu ditetapkan.


"Jangan sampai nanti kita keluarkan ini malah harga di lapangan naik lagi. Ini yang kita khawatirkan seperti itu, padahal maksudnya hanya ingin memayungi yang sudah terjadi di lapangan," kata Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) DIY, Syam Arjayanti. 

News

Terkini

Sandi mengajak semua menteri dan delegasi yang hadir untuk menjadi rojali di ATF tahun ini.

News | 11:16 WIB

Saya ngajak kerjasama parpol (partai politik), pemerintah mengajukan RUU Perampasan Aset.

News | 11:12 WIB

Masyarakat yang sedang melakukan aktivitas di CFD menjadi target utama dari pemasaran produk SUN Ritel khususnya SBR.

News | 23:43 WIB

massa Forum Ukhuwah Islamiyyah DIY gelar aksi mengecam pembakaran Al Quran di Swedia

News | 23:18 WIB

Mahfud MD menyinggung RUU tentang Pembatasan Uang Kartal yang belum juga disahkan.

News | 23:09 WIB

BRI berhasil meraih peringkat bergengsi dari Asean Corporate Governance Scored Card atau ACGS.

News | 20:01 WIB

Semarakkan bulan kasih sayang, Sleman City Hall menyelenggarakan berbagai acara menarik, mulai dari konser Fiersa Besari hingga charity event berhadiah tiket konser BLACKPINK.

Lifestyle | 18:34 WIB

Ratusan orang hadir dengan memakai kebaya untuk memeriahkan acara launching Pakuwon Mall Jogja, Jumat (3/2/2023).

Lifestyle | 17:38 WIB

Terrence menyebutkan bahwa wilayah Asia Tenggara masih menjadi sumber utama bagi Singapura.

News | 14:22 WIB

Teror itu bermuatan politik. Teror buat masyarakat ketakutan. Kalau orang ketakutan, ada orang masuk seolah pahlawan.

News | 14:05 WIB

Program MRA-TP dirancang untuk memfasilitasi pergerakan tenaga kerja profesional pariwisata antaranggota ASEAN

News | 13:55 WIB

Yogyakarta menjadi tuan rumah gelaran ASEAN Tourism Forum atau ATF 2023.

News | 13:45 WIB

Dengan pertumbuhan yang cukup pesat tersebut, ia optimis target 30 juta UMKM yang terdigitalisasi pada 2024 nanti dapat tercapai.

News | 11:38 WIB

Berikut ini kumpulan doa setelah salat fardu yang dapat kamu baca dan amalkan untuk memohon ampunan dari Allah SWT

Lifestyle | 11:15 WIB

belakangan isu tentang kasus penculikan santer beredar di DIY

News | 20:41 WIB
Tampilkan lebih banyak