Dana Tali Kasih, PKB Gelontorkan Uang Ratusan Juta Rupiah ke Caleg Gagal

Agung Sandy Lesmana
Dana Tali Kasih, PKB Gelontorkan Uang Ratusan Juta Rupiah ke Caleg Gagal
Ilustrasi caleg gagal. [dok.Padepokan Anti Galau]

"Kemarin caleg yang kita ajukan 100 persen dari kuota kursi yang diperebutkan..."

Suara.com - Hajatan pemilihan anggota legislatif atau DPR, baik DPR RI, DPRD tingkat I, DPRD tingkat II telah usai. Ada calon anggota legislatif (Caleg) yang melenggang menduduki kursi dewan namun ada juga yang gagal.

Dan caleg terpilih di DIY sudah dilantik dan mulai masuk kantor mengikuti proses legislasi.

Ada salah satu kebijakan yang menarik di tubuh Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) DIY. Mereka memiliki kebijakan membantu caleg yang gagal menduduki kursi anggota dewan dengan memberikan dana tali asih. Dana tali asih itu bersumber dari patungan calon anggota legislatif yang berhasil meraih kursi.

Ketua Dewan Pengurus Wilayah (DPW) PKB DIY, Agus Sulistyono mengungkapkan, kebijakan memberikan dana tali asih tersebut sudah merupakan keputusan partai berlambang bumi ini. Keputusan tersebut sudah ditetapkan jauh hari sebelum pelaksanaan pemilihan caleg. Bahkan, tali kasih untuk caleg gagal baru ada di DPW PKB DIY.

"Untuk nasional sekarang baru dirumuskan seperti apa yang dilakukan oleh DPW PKB DIY," kata Agus ketika dikonfirmasi melalui nomor pribadinya, Selasa (17/9/2019) malam.

Agus menambahkan, pemberian uang tali asih tersebut sebenarnya sudah dua kali dilaksanakan oleh PKB DIY. Karena pada pemilihan anggota legislatif sebelumnya juga sudah dilaksanakan kebijakan serupa.

Kebijakan tersebut terus dilaksanakan karena menghargai semua perjuangan caleg untuk memberikan kontribusi terhadap kebesaran partai.

Seluruh caleg gagal di tingkat I, tingkat II ataupun nasional diberikan dana tali asih dengan besaran yang berbeda tergantung perolehan suara masing-masing. Besaran dana tali asih juga dihitung per suara dari yang diperoleh oleh caleg gagal tersebut. Namun 'nilai' tali asih persuarapun ditentukan berdasarkan keputusan di tingkat Dewan Pengurus Cabang (DPC).

"Jadi antara kabupaten, provinsi dan DPR RI juga berbeda," ucapnya.

Agus mencontohkan, di Kabupaten Sleman, calon anggota legislatif yang tidak jadi diberikan tali asih mulai dari Rp 15.000 hingga Rp 50 ribu per suara. Jika perolehan suaranya di atas 2.000, maka akan mendapatkan tali asih Rp 50 ribu per suara.

Sementara untuk perolehan suara antara 1.000 hingga 2.000 akan mendapatkan tali asih Rp 25 ribu per suara. Dan jika perolehan suaranya di bawah 1.000 maka akan mendapatkan tali asih Rp 15 ribu per suara.

Dana yang dikeluarkan untuk tali asih tersebut cukup besar nilainya. Di Kabupaten Sleman saja, PKB harus mengeluarkan dana di atas Rp 1 miliar karena ada salah satu caleg gagal yang mendapatkan dana tali asih mencapai Rp 400 juta. Sementara untuk di Provinsi, ia menghitung dana yang harus dikeluarkan mencapai Rp 600 juta lebih.

"Kemarin caleg yang kita ajukan 100 persen dari kuota kursi yang diperebutkan. Misalnya di Provinsi ada 55 kursi diperebutkan, nah caleg PKB ada 55. Namun yang terpilih 6," katanya.

Intinya, lanjut Agus, PKB memberikan apresiasi kepada caleg yang telah turut memperjuang partainya. Pemberian tali asih tersebut merupakan wujud dari rasa kemanuasiaan, solidaritas dan nanti akan berguna di kemudian hari untuk membangun PKB di masa yang akan datang.

Bagaimanapun, caleg-caleg gagal kemarin tetap mengeluarkan biaya untuk berjuang. Minimal mereka mengeluarkan biaya untuk mencetak stiker ataupun bahan sosialisasi lainnya. Oleh karena itu, uang tali asih tersebut setidaknya akan meringankan beban mereka.

"Semua caleg PKB yang belum berhasil telah kami beri kompensasi. Memang kami sebelumnya memberi batas maksimal 1 bulan setelah dilantik, dana tali asih tersebut diberikan," katanya.

Kontributor : Julianto

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS