Solo Hujan Abu Erupsi Merapi, BPBD Bagi-Bagi Masker di Slamet Riyadi

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana
Solo Hujan Abu Erupsi Merapi, BPBD Bagi-Bagi Masker di Slamet Riyadi
Hujan abu di Pucangan, Kartasura, Sukoharjo. - (M. Ferri Setiawan/Solopos)

Seorang warga Manahan, Banjarsari mengatakan, hujan abu menjadikan sejumlah kendaraan dan mobil yang diparkir di jalan berdebu.

SuaraJogja.id - Abu vulkanik yang dilontarkan Gunung Merapi, setelah erupsi pada Selasa (3/3/2020) pukul 5.22 WIB terembus dari perbatasan Jawa Tengah dan DI Yogyakarta sampai ke Kota Solo, Jawa Tengah. Akibatnya, debu menutupi jalanan di Solo.

Hujan abu tersebut lantas menganggu warga di sejumlah jalan protokol di Kota Solo, terutama pengendara sepeda motor. Menurut Slamet (55), warga Manahan, Banjarsari, hujan abu menjadikan sejumlah kendaraan dan mobil yang diparkir di jalan berdebu.

Sejumlah pengendara sepeda motor terlihat mengenakan masker dan kacamata sebagai antisipasi hujan abu.

"Masyarakat Solo kelihatan sudah terbiasa, karena sebelumnya pada saat Gunung Kelud meletus pada 2014, abunya sampai ke Solo dengan kondisi lebih parah," kata Slamet, dikutip dari ANTARA.

Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Surakarta Eko Prajudi Noer Ali mengatakan, pihaknya mengantisipasi hujan abu dengan membagikan sebanyak 2.000 masker kepada masyarakat di sepanjang Slamet Riyadi Solo.

"Kami melihat Solo hujan abu, kami langsung menurunkan petugas BPBD untuk membagikan masker kepada pengguna jalan di sepanjang Slamet Riyadi," ungkap dia.

Di samping itu, pihaknya mengimbau agar masyarakat tetap tenang, berhati-hati, dan waspada terhadap hujan abu dari Merapi. Masyarakat pun diimbau tetap menggunakan masker dan kacamata jika bepergian.

Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) mengungkapkan, terjadi erupsi Gunung Merapi pada Selasa (3/3/2020) sekitar pukul 05.22 WIB. Badan Geologi yang berada di bawah Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) ini mencatat, erupsi tersebut memiliki amplitudo 75 mm dan durasi 45 detik.

Kolom asap letusan gunung api di perbatasan Jawa Tengah dan DI Yogyakarta ini mencapai 6.000 m, atau 6 km, dari puncak. Selain itu, pascaerupsi Merapi mengeluarkan awan panas guguran ke arah hulu Kali Gendol dengan jarak maksimal 2 km.

Menyusul erupsi, hujan abu turun di sejumlah wilayah di sekitar DIY, antara lain Kabupaten Boyolali, Klaten, Sukoharjo, juga Kota Solo.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS