Masjid Gedhe Kauman Sepi di Tengah Pandemi, Azman Rindu Kumpul Jamaah

Galih Priatmojo | Muhammad Ilham Baktora
Masjid Gedhe Kauman Sepi di Tengah Pandemi, Azman Rindu Kumpul Jamaah
Ketua Takmir Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta, Azman Latif saat diwawancarai wartawan, Rabu (20/5/2020). [Suarajogja.id / Ilham Baktora]

Sejumlah tradisi termasuk oblok-oblok yang biasanya digelar sebelum salat id di Masjid Kauman ditiadakan karena ada pandemi.

SuaraJogja.id - Gembok besar dengan rantai berkarat melingkar di pagar utama Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta. Hampir seluruh akses masuk ke masjid milik Keraton Yogyakarta ini tertutup. Bahkan orang dari luar yang ingin menunaikan ibadah salat lima waktu tak bisa masuk.

Potret suasana Masjid Gedhe Kauman yang sepi itu setidaknya telah berlangsung kurang lebih selama sebulan terakhir. Ya, semenjak pandemi Covid-19 mewabah di Yogyakarta sejumlah aktivitas lumpuh, termasuk kegiatan yang ada di masjid-masjid. Adanya kebijakan untuk menghindari kerumunan, membuat aktivitas kebersamaan jamaah di masjid perlahan hilang. 

Termasuk di antaranya tradisi sarapan oblok-oblok yang biasanya digelar jelang menyambut lebaran. Sebagai dampak adanya pandemi, tradisi yang sudah bertahun-tahun digelar itupun akhirnya ditiadakan.

"Tiap Idul Fitri kami memiliki kegiatan khas, yaitu sarapan pagi setelah subuh. Jadi habis salat subuh itu kami bersama-sama di serambi masjid menyantap oblok-oblok. Makanan berupa roti tawar yang dicampur kuah (santan) ini dinikmati sebelum alat Idul Fitri," kata Ketua Umum Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta, Azman Latif saat ditemui Suarajogja.id, beberapa hari lalu.

Nada kecewa tiba-tiba keluar dari suara Azman. Tahun ini rasanya mustahil untuk melakukan tradisi tersebut. Kebijakan pemerintah untuk tidak membuat kerumunan harus mereka taati.

"Tahun ini tak akan bisa melakukan kegiatan itu. Padahal puncak kebersamaan dan perayaan hari kemenangan ini hal yang kami tunggu setiap tahunnya," terang pria yang telah menjabat selama lima tahun ini sebagai Ketua Takmir.

Tak hanya itu acara silaturahmi atau halal bi halalpun juga terpaksa ditiadakan.

"Maaf-maaf-an saat Idul Fitri terpaksa juga ditiadakan. Biasanya setelah menyantap oblok-oblok kami juga langsung bersalaman, setelah itu baru kami salat id," tutur dia.

Momen yang hilang tak hanya saat Idul Fitri, kegiatan masjid selama sebulan penuhpun juga tak dilaksanakan.

"Sehari saja pengajian bisa sampai 10 kali, tadarus dan juga salat tarawih bisa mendatangkan ribuan jamaah. Hanya saja tahun ini memang tidak diselenggarakan dan diganti ibadah di rumah masing-masing. Padahal frekuensi kegiatan di masjid ini membuat keterikatan antar takmir dan jamaah sangat erat," terangnya.

Azman menyebut bahwa keterikatan itu juga menjadikan sebagai keluarga kedua. Sehingga jamaah satu dengan jamaah lainnya sangat dekat dan hal itu yang tak ditemukan selama Ramadan.

"Itu tidak kami temukan lagi, sehingga ada hal yang hilang dan kami rasa kurang di Ramadan tahun ini. Memang ada rasa dan tuntunan yang harus dilakukan. Jelas bahwa tuntunan untuk di masa pandemi ini harus dilakukan dengan menjaga jarak. Namun rasa kebersamaan ini yang menghilang," kata dia.

Seorang pengendara melintasi Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta yang tertutup untuk kegiatan Ramadan selama covid-19, Rabu (20/5/2020). [Suarajogja.id / Ilham Baktora]
Seorang pengendara melintasi Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta yang tertutup untuk kegiatan Ramadan selama covid-19, Rabu (20/5/2020). [Suarajogja.id / Ilham Baktora]

Azman melanjutkan, bincang-bincang hangat di serambi masjid usai salat berjamaah suatu hal yang cukup mendekatkan dirinya dengan jamaah. Terkadang diskusi agama terlontar saat mereka duduk bersantai.

"Komunikasi tatap muka jelas berkurang, saat ini hanya lewat pesan media sosial saja. Tapi bagi sebagian jamaah yang sudah sepuh (tua) sulit untuk melakukannya. Karena pandemi Covid-19 ini jadinya ada rasa yang hilang karena banyak kegiatan ditiadakan," tutur Azman.

Tak dimungkiri memang geliat aktivitas di tengah masyarakat mulai terlihat. Meski belum ada kepastian penurunan kasus Covid-19 sejumlah pusat perbelanjaan bahkan toko-toko mulai dipadati pengunjung. Ironisnya masyarakat tak acuh terhadap physical distancing yang bisa menimbulkan penularan.

Azman mengaku masjid-masjid belum banyak dibuka, termasuk masjid Gedhe Kauman Yogyakarta. Ia meyakini akan ada masanya pandemi berakhir dan aktivitas di masjid berjalan normal lagi.

"Kita harus menjaga kesehatan bersama, sehingga ini penting agar penyebaran virus bisa diminimalisir. Sebelumnya sempat jamaah atau takmir berencana salat tarawih sendiri di masjid. Namun saya sampaikan bukan karena sedikitnya orang, namun kita tetap harus menjaga jarak. Karena virus ini tak terlihat pandangan mata. JIka kita sabar ada saatnya berakhir juga (wabah virus)," jelas dia.

Azman pun mengaku sangat rindu situasi dan kondisi di Masjid Kauman bisa kembali seperti sedia kala. Ia berharap pandemi ini bisa segera berakhir agar para jamaah bisa kembali meramaikan masjid.

"Harapannya sama, pandemi ini segera berakhir. Keadaan darurat itu bisa dilewati, masjid segera ramai kembali. Saya melihat ada hal yang lebih luar biasa dari kegiatan salat idul fitri di sini, ketika masjid dibuka ada rasa yang hebat yang tak bisa kami ungkapkan. Karena seluruh jamaah sudah merindukan masjid ini," jelasnya.

Azman menuturkan, saat masjid sudah kembali dibuka, takmir beserta jamaah bertekad akan melakukan sujud syukur di serambi masjid. Hal itu sebagai bentuk rasa syukur bisa kembali ke rumah Allah dan menang melawan virus itu.

"Sujud syukur, itu hal akan kami lakukan ketika masjid-masjid kembali dibuka. Yang jelas kami akan tetap bersabar dan jamaah kami imbau untuk selalu menjaga kesehatan. Satu kata untuk masjid kami, berkemajuan," ungkap Azman menutup perbincangan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS