Belasan Tahun Semir Sepatu, Nur Kerap Tak Dibayar Hingga Dimarahi

Galih Priatmojo | Mutiara Rizka Maulina
Belasan Tahun Semir Sepatu, Nur Kerap Tak Dibayar Hingga Dimarahi
Nur tengah menyemir sepatu di komplek kantor pemerintahan Bantul. [Mutiara Rizka M / SuaraJogja.id]

Nur bekerja menyemir sepatu dari kantor ke kantor.

SuaraJogja.id - Profesi tukang semir sepatu hingga awal era 2000-an bisa dibilang masih mudah ditemui di jalanan kota-kota besar. Wilayah kota yang penuh dengan gedung perkantoran, banyak dihuni karyawan berpakaian rapi dan sepatu kulit yang mengkilat. Para tukang semir, biasa menjadi langganan mereka disela jam makan siang maupun waktu senggang lainnya. 

Saat ini, profesi tersebut sudah jarang ditemui di jalanan umum. Salah seorang tukang semir sepatu, Nur mengakui bahwa sudah jarang masyarakat umum yang menggunakan jasanya. Ia sendiri telah menggeluti profesi itu sejak tahun 2006 silam. Tepatnya, sudah 14 tahun ia memenuhi kebutuhan hidupnya dari kilau sepatu orang lain. 

"Ya sudah lama, sejak gempa itu. Sebelum gempa ya saya sudah nyemir sepatu," kata Nur sambil menyeka keringat di dahi. 

Sekarang, Nur bekerja menyemir sepatu dari kantor ke kantor. Setidaknya dari para pekerja kantor tersebut, Nur masih bisa menemui sepatu yang bisa ia sikat dan semir dengan peralatan sederhananya. Setiap satu minggu sekali, Nur berkunjung ke komplek gedung induk parasamya kantor Bupati Bantul

Ia biasa datang pukul 11:00 WIB dan langsung menuju masjid. Sambil menunggu persiapan sholat dzuhur, Nur mulai menyemir alas kaki para jamaah yang datang.

Selain membuat sepatu kulit lebih mengkilap, Nur juga membersihkan jenis sepatu lainnya dengan sikat dan air sabun. Setiap selesai menyemir, Nur akan menata sepatu tersebut secara berjajar. Selain rapi, pemiliknya juga akan mudah mencarinya. 

Ia tidak memasang tarif barang berapapun. Masyarakat bisa menbayar seberapa banyak dia akan dibayar. Biasanya, Nur akan meletakannya, lalu orang-orang mengisi sambil mengenakan sepatu yang susah mengkilap.

Tak jarang Nur menemui orang-orang yang tidak membayar jasanya. Meski begitu, Nur mengaku tidak merasa sedih. Baginya, ia bekerja sambil beribadah berbagi dan membantu masyarakat lainnya. 

"Ya gapapa, orang kan beda-beda, mungkin pas lagi kosong uangnya. Kerja sambil ibadah aja," ungkap Nur menghibur diri. 

Selain tak dibayar, Nur juga pernah dimarahi pemilik sepatu yang alas kakinya tak mau disentuh. Dalam sehari, Nur bisa menyemir antara 25 hingga 30 sepatu, dengan pendapatan berkisar Rp 40.000 hingga Rp 50.000.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS