Indeks Terpopuler News Lifestyle

Gunungkidul 3 Pekan Kekeringan, Winarsih Harus Beli Air Seharga Rp170 Ribu

Galih Priatmojo Selasa, 14 Juli 2020 | 15:08 WIB

Gunungkidul 3 Pekan Kekeringan, Winarsih Harus Beli Air Seharga Rp170 Ribu
Sejumlah warga di Kepanewonan Tanjungsari, Gunungkidul tengah mengambil air dari tangki truk, Selasa (14/7/2020). [Kontributor / Julianto]

Ada sebanyak 6 kepanewonan di Gunungkidul yang mulai mengalami kekeringan.

SuaraJogja.id - Memasuki musim kemarau, sejumlah sumber air di kawasan Gunungkidul mulai menghilang.

Kepala Dukuh Bareng, Kalurahan Kemiri, Kepanewonan Tanjungsari, Winarsih mengatakan hujan sudah tidak datang di wilayah kepanewonan Tanjungsari hampir 1,5 bulan lamanya.

Warga sudah kesulitan untuk mendapatkan air bersih sebab sumber air bersih mulai hilang dan sumber air yang ada sudah tidak bisa dimanfaatkan lagi karena debitnya tinggal sedikit dan keruh ketika diambil airnya.

Untuk memenuhi kebutuhan air bersih, warga selama tiga pekan terakhir terpaksa membeli air dari para penyedia jasa layanan angkutan air. Satu tangki ukuran 5000 liter warga harus menebusnya dengan harga Rp150.000 hingga Rp170.000. 

"Lah mau bagaimana lagi kita tidak ada air karena hujan sudah tidak ada," ujarnya, Selasa (14/7/2020) ketika tengah melayani warga di Balai Desa Kemiri.

Winarsih mengatakan, warga terpaksa air bersih  karena untuk mengambil di sumber mata air yang masih bisa dimanfaatkan mereka warga harus berjalan cukup jauh. Ia mengakui jika saat ini memang masih ada warga yang memanfaatkannya namun sebagian besar warga sudah membeli air.

Selain membeli air secara mandiri, sejumlah bantuan juga telah mengalir ke Tanjungsari. Winarsih mengaku sejumlah bantuan dari swasta tersebut sangat membantu warga apalagi di tengah pandemi Covid 19 yang belum berakhir seperti sekarang ini. Minimal uang untuk membeli air bisa dialokasikan ke kepentingan yang lain.

"Alhamdulillah kalau ada bantuan. Sekarang kan serba sulit mau beli air rasanya mahal banget karena tidak ada duit. Kami berterima kasih kalau ada yang membantu, seperti pekan kemarin ada Bank yang membantu kami 20 tangki," terangnya.

Terpisah Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Gunungkidul, Eddy Basuki mengakui wilayahnya sudah mulai terpapar kekeringan. Setidaknya sudah ada 6 Kepanewonan yang telah melaporkan wilayahnya terpapar kekeringan.

Sebanyak 6 Kepanewonan tersebut masing-masing adalah Girisubo, Rongkop, Semanu, Tepus, Palyian dan Saptosari.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait