alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Muhammadiyah Larang Gelar Kuliah Luring, UMY Tetap Jalan Terus

Galih Priatmojo Senin, 14 September 2020 | 06:49 WIB

Muhammadiyah Larang Gelar Kuliah Luring, UMY Tetap Jalan Terus
Kampus Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. [Kontributor / Putu Ayu Palupi]

Mulai Senin ini UMY memulai lagi kegiatan belajar mengajar secara luring atau tatap muka

SuaraJogja.id -  Muhammadiyah Covid-19 Command Center (MCCC) Pimpinan Pusat Muhammadiyah membuat surat edaran pelarangan kegiatan pembelajaran atau perkuliahan tatap muka di seluruh Amal Usaha Muhammadiyah (AUM) bidang Pendidikan pada September 2020 hingga waktu yang belum bisa ditentukan.

Meski ada larangan tersebut, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) tetap akan melaksanakan perkuliahan sesuai rencana awal pada Senin (14/09/2020) besok. 

"Untuk UMY sendiri, kegiatan pembelajaran atau perkuliahan akan tetap dilakukan sesuai rencana awal, yaitu Senin, 14 September 2020, dengan skema seperti yang sudah dinformasikan sebelumnya termasuk pada saat acara Rektor Menyapa, bahwa semester ini kuliah dengan mode tatap muka atau sebagai pendalaman materi dalam membentuk skill namun dengan tetap menitikberatkan pada kuliah online," ungkap Rektor UMY, Gunawan Budiyanto saat dikonfirmasi, Minggu (13/09/2020) malam.

Menurut Gunawan,  untuk mengantisipasi terjadinya kerumunan di kampus, maka hanya akan ada satu angkatan di setiap bulan yang mengikuti kuliah offline atau luring.

Baca Juga: Muncul 49 Kasus Baru di DIY, 11 Karyawan Kesehatan Sleman Positif COVID-19

Mahasiswa semester 7 akan masuk kuliah offline terlebih dahulu kemudian  berganti dengan mahasiswa semester 5 pada bulan berikutnya serta mahasiswa semester 3 pada bulan berikutnya lagi.

Sesuai arahan MCCC, UMU telah melengkapi kampus dengan sarana dan prasarana yang sesuai standar protokol Kesehatan di masa pandemi COVID-19. Diantaranya penyediaan tempat cuci tangan di masing masing pintu masuk gedung, penyediaan handsanitizer di setiap lorong gedung dan kantor unit kerja, aturan wajib bermasker di area kampus serta penyemprotan desinfektan di setiap gedung dan ruang.

Selain itu penataan kursi kuliah dengan jarak serta pemasangan kipas angin sebagai pengganti AC. Setiap pintu masuk gerbang dan pintu masuk gedung pun ada pengecekan suhu tubuh. 

"Perguruan tinggi juga harus melengkapi diri dengan berbagai aturan, standar protokol yang sudah dipublikasikan dan disosialisasikan," ungkapnya.

Keputusan UMY untuk tetap membuka kuliah luring, lanjut Gunawan sudah didasarkan pada pertemuan koordinasi Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, MCCC, Majelis Diktilitbang PP Muhammadiyah dan semua pimpinan Perguruan Tinggi Muhammadiyah Aisyiyah se-Indonesia, Sabtu (12/09/2020).

Baca Juga: Ayah dan Anak Maju Pilkades Sleman serta 4 Berita Terpopuler SuaraJogja

Dalam pertemuan tersebut, Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir menegaskan semua pihak harus berempati dan mendukung para dokter dan tenaga medis.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait