Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Paksi Raras Alit Sebut FKY 2020 Penuh Tantangan tapi Tetap Istimewa

Rima Sekarani Imamun Nissa | Arendya Nariswari Senin, 21 September 2020 | 20:50 WIB

Paksi Raras Alit Sebut FKY 2020 Penuh Tantangan tapi Tetap Istimewa
Paksi Raras Alit, Ketua FKY 2020 saat menyampaikan sambutan pembukaan acara di Museum Sonobudoyo. (YouTube/Festival Kebudayaan Yogyakarta)

Di tengah pandemi, FKY 2020 tetap diselenggarakan dengan mengutamakan protokol kesehatan dan mengusung konsep pameran terbatas.

SuaraJogja.id - Senin (21/9/2020), Festival Kebudayaan Yogyakarta (FKY) 2020 resmi dimulai dengan mengusung konsep yang berbeda dari tahun-tahun sebelumnya.

Digelar secara luring dan daring, Paksi Raras Alit selaku ketua FKY 2020 menyebutkan bahwa agenda tahun ini begitu penuh dengan tantangan sekaligus terasa istimewa.

"Banyak perbedaan di tahun ini, FKY biasanya dimeriahkan dengan keriuhan, pawai, festival dan panggung yang begitu besar. Di FKY 2020 ini menjadi tahun yang sangat istimewa. Pada tahun 2020 yang penuh tantangan ini, FKY menyesuaikan bentuknya, menjadi festival yang kami gelar dalam bentuk daring dan luring," ungkapnya pada pembukaan FKY 2020 di Museum Sonobudoyo, Senin sore.

Transformasi FKY ke panggung virtual ini merupakan tantangan tersendiri bagi pihak penyelenggara. Sebab, rupanya tidak semua kegiatan seni dan budaya bisa dinikmati secara optimal ketika medianya berganti.

Dalam acara yang disiarkan langsung via streaming YouTube, Paksi Raras Alit juga menyebutkan bahwa biasanya FKY dilaksanakan pada kisaran bulan Juni atau Juli setiap tahun. Namun karena adanya adaptasi baru, FKY 2020 akhirnya baru bisa terlaksana pada September ini.

"Tagline yang kami pilih pada FKY 2020 yakni 'Akar Hening di Tengah Bising' atau dalam sebutan lain 'Tapa Ngrame' yang artinya kita tetap melakukan kegiatan, kontemplasi. Meski FKY 2020 ini di luar terlihat sepi tanpa panggung besar, tapi harapanya kami bisa bergerak seperti akar di tengah kebisingan pemberitaan mengenai COVID-19. FKY 2020 ingin tetap memberikan napas dan nyawa pada kerja-kerja kebudayaan kita," kata dia.

Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X didamping Paksi Raras Alit (Ketua FKY 2020) meresmikan acara Festival Kebudayaan Yogyakarta (FKY) 2020 di Sonobudoyo, Senin (21/9/2020). (YouTube/Fesrtival Kebudayaan Yogyakarta)
Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwono X didamping Paksi Raras Alit (Ketua FKY 2020) meresmikan acara Festival Kebudayaan Yogyakarta (FKY) 2020 di Sonobudoyo, Senin (21/9/2020). (YouTube/Fesrtival Kebudayaan Yogyakarta)

Acara pembukaan FKY 2020 diresmikan langsung oleh Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Sri Sultan Hamengkubuwono X.

Bertajuk #MULANIRA 2, FKY 2020 kali ini dilaksanakan secara terbatas. Selain pameran, FKY 2020 kini juga diselenggarakan dengan format virtual. Pengunjung bisa mengakses seluruh rangkaian kegiatan melalui www.fkmulanira.com.

Tema #MULANIRA2 sendiri berasal dari bahasa Jawa Kuno yang artinya 'wiwitan' atau 'pada mulanya'. Tentu saja, ini sesuai dengan tujuan FKY 2020 untuk memperkenalkan beragam kebudayaan di Yogyakarta. Tema tersebut juga dinilai selaras dengan kondisi pageblug di mana orang-orang harus memulai kembali adaptasi ruang hidup penuh tantangan.

FKY 2020 digelar hingga Sabtu (26/9/2020) mendatang. Mengusung semangat yang sama di tengah pandemi Covid-19 ini, FKY tetap terselenggara seperti layaknya sebuah festival, tetapi dengan tambahan protokol kesehatan dan pemanfaatan teknologi digital.

Khusus untuk pameran seni rupa, pengunjung diperbolehkan datang ke Museum Sonobudoyo secara terbatas. Setiap hari, panitia FKY 2020 membatasi pameran cuma dibuka untuk 30 orang pada masing-masing sesi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait