facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Diprotes, Kawasan Pedestrian Terbatas Berlaku di Malioboro Mulai Senin Ini

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Senin, 16 November 2020 | 14:05 WIB

Diprotes, Kawasan Pedestrian Terbatas Berlaku di Malioboro Mulai Senin Ini
Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti di Malioboro, Senin (16/11/2020) siang. - (SuaraJogja.id/Putu)

Selama dua minggu terakhir, kawasan Malioboro dilarang untuk kendaraan mulai pukul 06.00-22.00 WIB.

SuaraJogja.id - Uji coba kawasan pedestrian Malioboro selesai diberlakukan pada Minggu (15/11/2020) kemarin. Selama dua minggu uji coba, berbagai protes muncul dari warga dan komunitas Malioboro, seperti pedagang kaki lima (PKL), pemilik toko, hinggga pengemudi becak yang merasa dirugikan atas kebijakan tersebut.

Karenanya, Pemda DIY dan Pemkot Jogja mengambil kebijakan baru dalam penerapan kawasan pedestrian Malioboro. Mulai Senin (16/11/2020) ini, penutupan Malioboro dari kendaraan bermotor akan diberlakukan dalam waktu terbatas mulai pukul 18.00 -21.00 WIB setiap harinya.

Durasi pembatasan ini jauh lebih sedikit dari uji coba sebelumnya. Selama dua minggu terakhir, kawasan Malioboro dilarang untuk kendaraan mulai pukul 06.00-22.00 WIB. Kebijakan ini diberlakukan dalam rangka mendukung penetapan Malioboro, yang merupakan bagian dari sumbu filosofi sebagai warisan budaya dunia oleh UNESCO.

"Uji coba sudah selesai kemarin, sekarang mulai diberlakukan manajemen rekayasa lalu lintas Malioboro mulai pukul enam sampai sembilan malam. Ini hasil kajian kami dari Pemkot, Polres, dan Dishub [DIY], bukan asalan ngawur," ujar Walikota Yogyakarta Haryadi Suyuti di Malioboro, Senin siang.

Baca Juga: Tanggapi Malioboro Jadi Pedestrian, Eks Wali Kota Yogyakarta Ingatkan Ini

Menurut Haryadi, pemberlakuan larangan kendaraan bermotor untuk melintas di Malioboro pada 18.00 - 22.00 WIB sudah didasarkan pada kajian ekonomi, transportasi, serta sosial. Kebijakan tersebut akan tetap diterapkan sampai ada evaluasi lanjutan.

Evaluasi akan dilakukan untuk penerapan mingguan, bulanan, selama weekend, long weekend, maupun pada saat normal. Evaluasi disesuaikan dengan kondisi di lapangan, termasuk dampak penutupan kawsan Malioboro sebagai pedestrian.

"Evaluasi bisa dipedomani masyarakat, termasuk dalam penerapan protokol kesehatan di malioboro," tandasnya.

Sementara, Plt Kepala Dinas Perhubungan (dishub) DIY Ni Made Panti Indrayanti mengungkapkan, bila di Malioboro diberlakukan pembatasan akses masuk kendaraan bermotor secara terbatas, lain halnya dengan lalu lintas di seputaran Malioboro.

Lalu lintas di sejumlah titik tetap akan diberlakukan satu arah secara geratori atau berlawanan arah jam selama 24 jam penuh seperti Jalan Abu Bakar Ali, Jalan Mataram, Jalan Pembela Tanah Air, Jalan Suryotomo dan Jalan Suprapto.

Baca Juga: Jadwal Berubah-ubah, Uji Coba Kawasan Pedestrian Malioboro Bingungkan Warga

"Kita akan evaluasi simpang bersinyal di Suprapto dan Melia Purosani dan lainnya agar tidak ada kemacetan," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait