alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Usai 22 Hari, Begini Kondisi SAP dan NA Bocah Korban Pencabulan di Bantul

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora Jum'at, 27 November 2020 | 20:05 WIB

Usai 22 Hari, Begini Kondisi SAP dan NA Bocah Korban Pencabulan di Bantul
Ilustrasi kekerasan seksual, pelecehan seksual - (Suara.com/Ema Rohimah)

AD mengaku bahwa peristiwa tersebut tidak disangka akan menimpa anak asuhnya. Kekerasan seksual terhadap anak di wilayah tersebut juga kali pertama terjadi.

SuaraJogja.id - Kasus kekerasan seksual berupa pencabulan yang diterima anak 9 tahun di Wukirsari, Kecamatan Imogiri, Kabupaten Bantul masih dalam penanganan Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (P3A) Kabupaten Bantul serta Unit PPA Sat Reskrim Polres Bantul.

Korban kekerasan seksual berinisial SAP (9) dan NA (11) saat ini sudah kembali beraktivitas di panti tempatnya tinggal.

Pengasuh panti, AD (39), mengatakan, penyuluhan dari Dinas Sosial P3A, melalui UPDT PPA Kabupaten Bantul, telah dilakukan sebanyak lima kali.

"Setelah kasus ini ditangani pihak kepolisian, anak-anak menjalani perawatan dan penyuluhan psikisnya. Awalnya masih syok karena mereka bingung. Namun, saya ikut mendampingi agar mereka bisa mengikuti arahan dari polisi dan Dinsos untuk kasus tersebut," jelas AD, yang meminta namanya disamarkan saat ditemui SuaraJogja.id di Wukirsari, Imogiri, Jumat (27/11/2020).

Baca Juga: Studi INFID: 70,5 Persen Masyarakat Sepakat RUU PKS Diberlakukan

Ia melanjutkan, dalam penyuluhan itu, para pengasuh dan korban mendatangi lokasi yang sudah ditentukan Dinsos. Korban mendapat sejumlah pertanyaan dan penanganan untuk menghilangkan rasa ketakutannya.

"Jadi kami selalu mengantar mereka ke UPDT, di sana anak-anak [SAP dan NA] mendapat beberapa pertanyaan dan juga penyuluhan terkait pemulihan psikisnya," terang AD yang sudah menjadi pengasuh selama 8 bulan ini.

Awalnya SAP dan NA merasa tidak nyaman ketika mendapat penyuluhan. Pasalnya mereka bertemu dengan orang baru yang dikhawatirkan melakukan tindak kekerasan yang sama.

AD membeberkan, dari lima kali penyuluhan yang dilakukan UPDT PPA, anak asuhnya mulai terbiasa di penyuluhan yang kedua kalinya.

"Anak-anak jadi bisa lebih terbuka di penyuluhan yang kedua. Sehingga penyuluhan ke-3 sampai dengan ke-5 kali ada perkembangan positif dari psikis dan aktivitas kedua anak kami," jelas dia.

Baca Juga: Kasus Terus Meningkat, Kemen PPPA Dukung RUU Penghapusan Kekerasan Seksual

Pengasuh panti, lanjut AD, juga memberi kegiatan yang lebih banyak untuk menghilangkan pikiran korban terkait kekerasan yang pernah mereka alami. Bahkan selama proses pemulihan psikis korban, pengasuh mengajak dua anak tersebut dan teman dalam satu panti berlibur keluar.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait