alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Alarm Kotak Infaq Menyalak, Aksi Pencuri Kambuhan Ini Berakhir di Bui

Galih Priatmojo Jum'at, 01 Januari 2021 | 18:26 WIB

Alarm Kotak Infaq Menyalak, Aksi Pencuri Kambuhan Ini Berakhir di Bui
Residivis pencuri kotak infaq di Gunungkidul ini berhasil diamankan warga dan digelandang ke kantor polisi, Jumat (1/1/2021). [Kontributor / Julianto]

Aksi PJY untuk membobol kotak infaq gagal setelah aksinya kepergok warga

SuaraJogja.id - Apes, itulah yang dialami oleh PJY (40) warga Kapanewonan Karangmojo Gunungkidul. Pria berkepala plonthos ini nyaris menjadi bulan-bulanan massa usai tertangkap basah saat berusaha mencuri kotak amal di sebuah Masjid, Padukuhan Tenggaran,  Kalurahan Gedangrejo, Kapanewon Karangmojo, Jumat (1/1/2020) pagi.

Berdasarkan informasi yang berhasil dihimpun menyebutkan, Jumat pagi sekitar pukul 07.00 WIB, PJY tiba di masjid tersebut. Warga tidak menaruh curiga karena menduga pria tersebut mampir ke masjid untuk sekadar buang hajat atau beristirahat. 

Namun sekitar pukul 08.00 WIB, warga mendengar alarm kotak infaq di masjid tersebut menyala. Warga yang mendengar suara alarm tersebut lantas berbondong-bondong mendatangi masjid tersebut. Saat mereka datang, PJY berusaha melarikan diri.

Warga pun memburu lelaki berkepala plontos dan berbadan agak kekar tersebut. Selang beberapa saat kemudian, warga berhasil mengamankan pria tersebut. Warga yang geram tersebut lantas berusaha menghakimi lelaki plontos ini.

Baca Juga: Tak Terpengaruh Pandemi, Gunungkidul Dibanjiri 1,8 Juta Wisatawan di 2020

Namun tokoh masyarakat setempat berhasil mengendalikan emosi warga. Mereka kemudian menginterograsi lelaki tersebut dan di hadapan warga, PJY mengakui jika dirinya berusaha membongkar kotak infaq yang berada di masjid tersebut.

Warga lantas menggelandang lelaki plontos tersebut ke Mapolsek Karangmojo untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya. Kini lelaki tersebut masih menjalani pemeriksaan di Mapolsek Karangmojo.

Kanit Reskrim Polsek Karangmojo, Iptu Pudjijono ketika dikonfirmasi membenarkan peristiwa tersebut. PJY memang berusaha membobol kotak infaq di masjid tersebut. Namun niat PJY membobol kotak infaq belum jadi dilakukan karena keburu kepergok warga.

"Warga tahu ada upaya pembobolan kotak infaq karena dipasangi alarm. Kalau kotak infaq dibongkar paksa, otomatis berbunyi,"ujar Pudjijono, Jumat (1/1/2020) sore ketika dikonfirmasi ke nomor pribadinya.

Dalam pemeriksaan sementara, PJY memang beberapa kali melakukan pencurian termasuk membobol kotak infaq. PJY ternyata adalah residivis kasus pencurian dan belum lama keluar dari LP Wates Kulonprogo.

Baca Juga: Jam Operasional Dibatasi, Tim Gugas Gunungkidul Bakal Razia Kawasan Wisata

Anggota Komunitas Radio Antar Penduduk Indonesia. Agus Andeswa mengungkapkan Takmir Masjid tersebut memang memasang alarm pengaman di Kotak Infaq untuk mengantisipasi pencurian. Karena beberapa kali Kotak Infaq masjid di wilayah tersebut menjadi sasaran pencurian.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait