facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Urung Penuhi Syarat Kesehatan, Wali Kota Jogja Batal Divaksin Covid-19

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Jum'at, 15 Januari 2021 | 14:10 WIB

Urung Penuhi Syarat Kesehatan, Wali Kota Jogja Batal Divaksin Covid-19
Ilustrasi vaksin Covid-19. (Elements Envato)

Kota Jogja hari melaksanakan vaksinasi Covid-19 dengan sejumlah tokoh sebagai penerima tahap pertama.

SuaraJogja.id - Wali Kota Yogyakarta, Haryadi Suyuti dinyatakan tidak memenuhi kriteria kesehatan sebelum menerima vaksinasi Covid-19. Akibatnya ia harus rela menunda pemberian vaksinasi Covid-19 hingga kondisi kesehatannya lebih baik dan dapat masuk ke dalam kriteria yang telah ditentukan.

Kepastian ini disampaikan oleh Kepala Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta Emma Rahmi Aryani, kepada awak media di sela-sela vaksinasi Covid-19 di Rumah Sakit Pratama Kota Yogyakarta, Jumat (15/1/2021). Disampaikan Emma, Wali Kota Jogja terpaksa harus menunda vaksinasi Covid-19 untuk sementara waktu setelah tidak masuk dalam kriteria kesehatan yang ditentukan.

"Iya tadi memang Pak Wali Kota tidak bisa divaksinasi Covid-19 karena tidak memenuhi kriteria kesehatan. Sehingga memang ditunda dulu," kata Emma.

Emma menjelaskan Kota Jogja hari melaksanakan vaksinasi Covid-19 dengan sejumlah tokoh sebagai penerima tahap pertama. Mulai dari Wali Kota Jogja, Wakil Wali Kota, jajaran Forkopimda Kota Jogja hingga tokoh-tokoh agama yang ada.

Baca Juga: 4.578 Nakes Tunggu Vaksin Covid-19, Pemkot Jogja Distribusikan Jumat Besok

Sebelum vaksinasi Covid-19 dilakukan para tokoh yang sudah diundang sebagai penerima vaksinasi harus melakukan registrasi terlebih dahulu di meja-meja yang sudah disediakan oleh petugas. Salah satu meja yang disediakan tersebut bertugas untuk melakukan skrining kesehatan kepada calon penerima vaksin Covid-19.

"Jadi di dalam pelaksanaan vaksinasi hari ini ada 4 meja. Pertama untuk registrasi apakah ia sudah tercatat atau mendapatkan undangan atau belum, kemudian ada skrining harus sehat dengan kriteria umur 18-59 tahun dan tidak punya penyakit komorbid atau penyakit penyerta. Sebab menurut penelitian yang ada vaksin Sinovac ini hanya memang untuk orang yang sehat saja tanpa komorbid," tuturnya.

Lebih lanjut disebutkan Emma, dari awal nanti yang bersangkutan akan mengajukan kurang lebih 16 pertanyaan untuk dijawab oleh calon penerima vaksin. Kemudian di meja selanjutnya petugas akan memeriksa penyakit tidak menular (PTM) yang bersangkutan seperti pengecekan kolesterol dan gula darah.

"Nah dari skrining itu nanti bisa ketahuan apakah yang bersangkutan bisa menerima vaksin, atau perlu ditunda dulu atau malah tidak bisa [menerima vaksin Covid-19]. Jadi itu ada dari dokter yang memeriksa," jelasnya.

Terkait dengan penyebab utama Wali Kota Jogja tidak memenuhi kriteria kesehatan untuk vaksinasi Covid-19, Emma tidak bisa menjelaskan lebih lanjut. Pasalnya hal itu sudah bersangkutan dengan data medis seseorang yang sifatnya pribadi.

Baca Juga: Vaksin Sinovac Didistribusikan, Kota Jogja Sudah Siapkan Gudang Penyimpanan

"Untuk tidak memenuhi kriteria kesehatannya karena apa, kami tidak bisa menyampaikan. Karena memang itu data medis sesorang dan sifatnya privasi sekali. Kalau disampaikan malah bisa melanggar aturan yang ada. Tapi yang jelas Pak Wali Kota belum memenuhi kriteria kesehatan dari vaksin yang digunakan ini dan ditunda dulu," terangnya.

Sementara itu, kepada awak media, Wali Kota Yogyakarta, Haryadi Suyuti mengakui bahwa dirinya masih belum bisa menerima vaksinasi Covid-19 karena tidak memenuhi kriteria kesehatan untuk saat ini. Ia juga menyampaikan bahwa ada tokoh lain yang mengalami hal serupa yakni Kepala Kejaksaan Negeri Yogyakarta, Gatot Guno Semodo.

"Saya dan Pak Gatot [Kepala Kejaksaan Negeri Yogyakarta] saat ini tidak memenuhi kriteria untuk divaksinasi [Covid-19]. Mungkin vaksin lain bisa tapi untuk vaksin Covid-19 ini belum bisa," kata Haryadi.

Haryadi tidak menutup kemungkinan tetap akan melakukan cek kesehatan lagi untuk dapat memenuhi kriteria vaksinasi Covid-19. Sehingga ia bisa mendapat kesempatan untuk melakukan vaksinasi pada waktu yang akan datang.

"Kalau memang besok dicek lagi kondisi kesehatan sudah memenuhi kriteria ya bisa divaksin pada kesempatan berikutnya. Jadi bukan karena kami menolak vaksin. Vaksin e sing menolak saya, vaksine sing ra gelem nompo aku," candanya.

Selain itu Haryadi berpesan kepada seluruh masyarakat Kota Jogja yang berkesempatan menerima vaksinasi Covid-19 untuk memastikan kondisi kesehatannya terlebih dulu. Sebab, dari informasi yang didapatkan memang vaksinasi Covid-19 ini ditujukan kepada orang yang benar-benar sehat saja.

"Tapi bukan lantas saya dan Pak Gatot tidak sehat, hanya kriteria kita tidak memenuhi vaksin itu. Ini adalah medical reason atau alasan medis bukan psychological reason," pungkasnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait