alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gelar Operasi Keselamatan Progo 2021, Polda DIY Siagakan 995 Personil

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Senin, 12 April 2021 | 11:30 WIB

Gelar Operasi Keselamatan Progo 2021, Polda DIY Siagakan 995 Personil
Apel gelar pasukan ops Keselamatan Progo-2021, di Mapolda DIY, Senin (12/4/2021). (Istimewa: Humas Polda DIY).

Dalam operasi tersebut Polda DIY juga akan menyosialisasikan soal larangan mudik lebaran 2021

SuaraJogja.id - Satgasda bersama Satgasres didukung instansi terkait akan menyelenggarakan Operasi Keselamatan Progo 2021 di wilayah Polda DIY. Sebanyak 995 personel dikerahkan dalam operasi kepolisian kali ini.

Kabid Humas Polda DIY Kombes Pol Yuliyanto mengatakan giat itu sebagai Operasi Kepolisian di bidang lalu lintas. Terlebih lagi sebagai antisipasi jajaran kepolisian dalam menyambut momen mudik Lebaran 2021.

"Ops “Keselamatan Progo-2021” dilaksanakan selama 14 hari terhitung mulai tanggal 12 hingga 25 April 2021 mendatang," kata Yuli dalam keterangan tertulisnya, Senin (12/4/2021).

Yuli menyebut operasi ini akan tetap mengedepankan giat preemtif dan preventif disertai persuasif serta humanis. Khususnya untuk meningkatnya kepatuhan dan disiplin masyarakat dalam berlalu lintas.

Baca Juga: Satpol PP DIY Bakal Tindak Tegas Pelanggar Prokes Selama Ramadan

Serta tidak lupa agar tetap menerapkan protokol kesehatan di masa pandemi Covid-19. Selain itu, sosialisasi tentang larangan mudik lebaran 2021 juga akan turur disampaikan.

"Jumlah kekuatan personel yang terlibat dalam Operasi ini 995 orang," imbuhnya.

Secara lebih rinci, jumlah personel yang terlibat itu sebanyak 200 personel dari Polda DIY, 185 personel dari Polresta Yogyakarta dan 180 personel dari Polres Sleman. Selain itu ada juga sebanyak 150 personel dari Polres Bantul, 140 personel dari Polres Kulon Progo serta 140 personel dari Polres Gunungkidul.
 
Yuli menuturkan target operasi Keselamatan Progo 2021 meliputi masyarakat baik yang secara terorganisir atau tidak terorganisir, serta pengemudi pengendaraan bermotor yang tidak menerapkan protokol kesehatan.

Kelengkapan kendaraan bermotor juga turut akan diperiksa dalam operasi ini. Mulai kelengkapan R2 (TNKB, kaca spion tidak standar, dan lain sebagainya) serta juga kelengkapan R4 (TNKB, kaca spion, wiper, kotak P3, dan lain-lain).

Kendaraan bermotor yang memasang rotator atau lampu blitz dan sirine yang bukan peruntukkannya serta tidak menggunakan knalpot standar juga akan ditertibkan.

Baca Juga: Vaksinasi Covid-19 Lansia Belum Maksimal, Ini Upaya Percepatan Dinkes DIY

"Untuk lokasi di penggal jalan, daerah rawan laka, pelanggaran dan kemacetan, persimpangan jalan hingga tempat bekumpulnya masyarakat," terangnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait