facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dibatasi Pagar Tembok Setinggi 2 Meter, 6 Tahun Warga Pindul 'Terisolir'

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Sabtu, 07 Agustus 2021 | 08:20 WIB

Dibatasi Pagar Tembok Setinggi 2 Meter, 6 Tahun Warga Pindul 'Terisolir'
Pengacara warga Pedukuhan Gelaran 1, Kalurahan Bejiharjo, Kapanewon Karangmojo Gunungkidul sempat berdebat dengan perwakilan keluarga sebelum tembok pembatas dibongkar. - (Kontributor SuaraJogja.id/Julianto)

Sepeda angin pun tak bisa melintas, apalagi sepeda motor dan kendaraan roda empat.

SuaraJogja.id - Poniyati, di Pedukuhan Gelaran 1, Kalurahan Bejiharjo, Kapanewon Karangmojo, Kabupaten Gunungkidul ini, sudah 6 tahun harus hidup 'terisolir'. Hingar bingar wisatawan Goa Pindul mengakibatkan Poniyati bersama lima kepala keluarga (KK) lainnya menjadi 'terisolir'.

Satu-satunya jalan menuju ke rumahnya dari jalan besar yang berada di beberapa belas meter mulut Goa Pindul hanyalah pintu setinggi 170 cm dengan lebar 50 cm.

Sepeda angin pun tak bisa melintas, apalagi sepeda motor dan kendaraan roda empat. Jika ingin ke rumahnya, mereka harus memutar cukup jauh dan sepeda motornya dititipkan di tetangganya yang berada di pinggir jalan.

"Ya begitulah susahnya kami. Padahal kami biasanya bawa pakan ternak. Kalau lewat atas takut terpeleset," ujar Poniyati, Kamis (5/8/2021) sore.

Baca Juga: KUA Playen Dibobol Maling, Puluhan Buku Nikah dan Laptop Raib DIcuri

Persoalan tersebut muncul ketika pemilik lahan pinggir jalan dibeli oleh Purwanti, warga yang awalnya bukan penduduk setempat. Saat itu, wisata Goa Pindul mulai merangkak naik di mana wisatawan yang datang semakin banyak.

Purwanti lantas berkeinginan membuat tempat parkir yang luas serta kamar mandi, tujuannya agar ada pemasukan dari wisatawan. Purwanti akhirnya menyewa alat berat untuk meratakan lahan yang ia beli. Tentu saja untuk meratakan lahan membutuhkan biaya yang tidak sedikit.

Diperoleh informasi karena parkir dan kamar mandi milik Purwanti ramai digunakan wisatawan, pemilik rumah di belakang lahan Purwanti juga mendirikan kamar mandi umum tanpa ijin dari Purwanti. Tak berselang lama, ternyata Purwanti tiba-tiba membangun tembok setinggi 2 meter sepanjang 14 meter. Tembok itu untuk menutupi rumah yang berada di belakang lahan Purwanti.

"Imbasnya 6 KK lainnya juga terisolir," ujar Ketua RT setempat, Warindi.

Menurut Warindi, saat tembok itu dibangun tidak ada koordinasi dengan warga setempat tahu-tahu sudah dibangun begitu saja. Warga pun mulai kesulitan ketika akan beraktivitas. Tembok tersebut juga menutup jalan kampung yang sebelumnya juga sudah ada.

Baca Juga: Vaksinasi di DIY Baru Terpusat di Perkotaan, Pemda Didesak Fokus ke Desa

Enam KK bersama dengan keluarga lainnya saat itu tidak bisa berbuat banyak. Padahal rumah di belakang lahan Purwanti sendiri langsung menghadap ke jalur utama namun karena tertutup tembok sehingga tidak nampak. Pemilik lahan sendiri tidak melihat warga yang sulit untuk mengakses jalan keluar masuk.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait