alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Setelah Tebing Breksi, Dispar Sleman Siapkan Wisata di Wilayah Barat untuk Uji Coba

Eleonora PEW | Hiskia Andika Weadcaksana Jum'at, 17 September 2021 | 17:10 WIB

Setelah Tebing Breksi, Dispar Sleman Siapkan Wisata di Wilayah Barat untuk Uji Coba
Suasana sepi saat uji coba pembukaan wisata Tebing Breksi di Kabupaten Sleman, Kamis (16/9/2021). [Hiskia Andika Weadcaksana / SuaraJogja.id]

Pram mengatakan, koordinasi telah dilakukan dengan Bupati Sleman terkait rencana tersebut.

SuaraJogja.id - Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman menyatakan tengah menyiapkan destinasi wisata di wilayahnya untuk kembali diajukan uji coba pembukaan. Setelah penunjukan Tebing Breksi, Dispar Sleman memprioritaskan destinasi wisata yang berada di wilayah bagian barat.

Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Kabupaten Sleman,Suparmono menuturkan, persiapan itu menyusul rencana dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), yang memberikan kuota lima destinasi di DIY yang akan kembali bisa diuji coba pembukaan dalam waktu dekat.

"Begini kalau DIY ada (kuota) 5 kan pasti Sleman paling ketambahan 1 (destinasi wisata yang uji coba)," kata Suparmono kepada awak media, Jumat (17/9/2021).

Pria yang akrab disapa Pram tersebut mengungkapkan, koordinasi telah dilakukan dengan Bupati Sleman terkait rencana tersebut. Dari pembicaraan yang telah dilaksanakan sejauh ini Dispar maupun Pemkab Sleman akan memprioritaskan destinasi wisata yang berada di Sleman bagian barat.

Baca Juga: Wisatawan Banjiri Destinasi Wisata yang Masih Tutup, Singgih: Sangat Disayangkan

"Bupati bicara kalau ada penambahan satu mungkin akan ditaruh di Sleman barat biar ekonominya merata gitu ya," ujarnya.

Saat ini Dispar Sleman masih menginventarisasi lagi destinasi-destinasi wisata mana saja yang akan ditunjuk untuk dilakukan uji coba lagi.

Pemilihan itu nantinya juga tetap mengikuti ketentuan yang telah ditetapkan kementerian. Termasuk yang menjadi syarat utama adalah destinasi wisata tersebut sudah mempunyai sertifikasi CHSE.

"Nanti akan kami cari destinasi wisata di Sleman barat, yang tentunya sudah mengantongi CHSE di mana tapi tadi bu bupati sepertinya Grogol (Desa Wisata Grogol) itu yang sudah CHSE. Barang kali nanti kalau itu ya nanti kami siapkan," tuturnya.

Mengenai persiapan atau antisipasi khusus terkait dengan Desa Wisata Grogol yang dimungkinkan akan diajukan untuk uji coba pembukaan wisata itu, kata Pram tetap yang utama menerapkan aplikasi PeduliLindungi. Selain itu juga tetap memastikan pengelola dan yang ada di dalamnya sudah tervaksin.

Baca Juga: Dispar DIY Dapat Kuota 5 Destinasi Wisata yang Bakal Susul Uji Coba Pembukaan

"Beberapa kali kita vaksinasi di destinasi wisata itu tidak hanya destinasi yang kita vaksin tapi masyarakat sekitar juga ikut vaksin. Harapan kita sudah agak ada bentengnya gitu ya," ucapnya.

Terkait reservasi sendiri, Pram menyatakan itu adalah sebagai imbauan kepada calon wisatawan. Namun secara umum tetap aplikasi PeduliLindungi yang menjadi utama.

Aplikasi PeduliLindungi sendiri akan dimanfaatkan untuk melakukan pengecekan lebih lanjut terkait dengan pembatasan wisatawan yang datang. Termasuk dengan screening wisatawan sebelum diperbolehkan untuk masuk.

"Kalau secara teknologi, PeduliLindungi itu sudah bisa mengecek yang masuk di situ berapa orang itu bisa, secara sistem. Jadi di sini 25% kalau kapasitas 10 ribu kapasitas 25% berapa itu, nanti kalau orang masuk ada yang keluar tapi yang di dalam terhitung. Kalau sudah lebih dari 25% kita mau masuk lagi ngga bisa itu. Harus nunggu ada yang keluar," terangnya.

Pram menambahkan saat ini setidaknya pengelola wisata pada 21 destinasi yang kemarin sempat diajukan ke Kemenparekraf untuk dilakukan uji coba sudah sebagian besar tervaksin.

"Kalau pengelola yang dari 21 objek yang tempo hari kita usulkan itu dari 900 sekian pengelola itu 97,3 persen sudah tervaksin. Secara keseluruhan kurang hafal datanya, tapi saya yakin itu sudah sebagai gambaran berarti vaksinasi kita sudah di atas 90 persen yang dari 21 itu," tandasnya.

Bupati Sleman Kustini Sri Purnomo mengatakan bahwa memang sejauh ini Desa Wisata Grogol yang berpotensi untuk diusulkan dalam uji coba pembukaan selanjutnya. Mengingat segala kesiapan yang telah ada sebelumnya.

"Kita target sasaran desa wisata nanti yang di daerah barat yang udah siap adanya sertifikat CHSE itu di Desa Wisata Grogol. Semua 21 yang kemarin kita usulkan itu sudah siap semua tapi kan memang kita ketentuan dari atas. Ya kemungkinan besar Grogol itu dulu," kata Kustini.

Sebelumnya Dinas Pariwisata DIY menyatakan telah mendapat kuota sebanyak lima destinasi wisata untuk diajukan kembali kepada Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) agar bisa dilakukan uji coba pembukaan. Hingga kini koordinasi masih terus dilakukan untuk memilih sejumlah destinasi wisata itu.

Hal itu disampaikan langsung oleh Kepala Dinas Pariwisata DIY, Singgih Raharjo saat memantau uji coba pembukaan wisata ke Tebing Breksi, Kamis (16/9/2021). Ia menyebut pihaknya saat ini tengah diminta menginventarisir sejumlah destinasi wisata yang layak untuk dilakukan uji coba pembukaan.

"Kuotanya kayaknya ada 5 ini se-DIY, itu seluruh DIY. Kita diminta untuk mulai menginventarisir destinasi wisata mana yang kemudian memenuhi persyaratan. Insyaallah akan kita bahas dalam waktu dekat dengan Kemenparekraf karena penentunya di sana," kata Singgih.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait