alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gelar Aksi Solidaritas di Tengah Pandemi, Jamesta Istimewa Tawarkan Jadup ke Warga Jogja

Eleonora PEW | Muhammad Ilham Baktora Kamis, 23 September 2021 | 13:50 WIB

Gelar Aksi Solidaritas di Tengah Pandemi, Jamesta Istimewa Tawarkan Jadup ke Warga Jogja
Tangkapan layar aksi solidaritas Jamesta Istimewa yang bisa dimanfaatkan warga Yogyakarta di tengah pandemi Covid-19 [Twitter/@jamestaistimewa]

Jamesta istimewa, sebuah aksi inisiatif beberapa lembaga dan organisasi kredibel, menggelar kegiatan solidaritas untuk pemulihan ekonomi masyarakat di DI Yogyakarta.

SuaraJogja.id - Kasus Covid-19 yang terjadi saat ini berdampak ke seluruh lapisan masyarakat, tak terkecuali pelaku usaha wisata di Yogyakarta. Melihat adanya dampak itu, Jamesta Istimewa menggelar sebuah aksi solidaritas kepada warga Jogja dengan memberikan dana sebesar Rp500 ribu setiap bulannya.

Jamesta Istimewa sendiri merupakan kegiatan inisiatif yang digelar oleh beberapa lembaga independen dan organisasi kredibel yang bertujuan untuk mencari tahu dampak bagi penerima serta bentuk solidaritas pemulihan ekonomi masyarakat.

Aksi solidaritas tersebut menggunakan sistem Universal Basic Income (UBI). Pembayaran uang tunai dilakukan secara periodik dan cukup untuk memenuhi kebutuhan dasar kepada setiap orang secara individual tanpa syarat.

Pemilihan Yogyakarta sendiri dilatarbelakangi bahwa wilayah ini banyak menggantungkan pemasukan dari wisatawan untuk memutar roda perekonomian.

Baca Juga: Viral Youtuber Sumbang 6 Kapal untuk Korban Bencana di NTT, Reaksi Netizen Tak Terduga

Kegiatan solidaritas itu dilakukan secara swadaya dan memilih secara acak warga Jogja yang akan mendapat jaminan hidup senilai Rp500 ribu selama enam bulan lamanya.

Dikonfirmasi SuaraJogja.id, melalui akun @jamestaistimewa Kamis (23/9/2021), kegiatan ini bisa diikuti oleh seluruh warga Yogyakarta dan juga warga yang berdomisili di Kota Pelajar. Tidak terbatas yang ber-KTP Jogja saja, warga tidak ber-KTP Jogja juga bisa mendaftar.

“Jadi siapa pun yang memenuhi dua kriteria, yaitu tinggal di Jogja dan sudah memiliki KTP serta bersedia mengisi form pendaftaran, dia berkesempatan untuk mendapatkan Jamesta ini,” ujarnya.

“Tidak harus KTP Jogja. Bisa jadi KTP Bali misalnya, tapi saat ini sedang tinggal di Jogja, maka bisa mengikuti program itu,” tambahnya.

Jamesta sendiri masih dalam pilot eksperimen. Saat ini pihaknya membuka pendaftaran bagi masyarakat. Hingga pukul 12.00 WIB, tercatat lebih kurang 1.154 orang pendaftar.

Baca Juga: PKL dan Warung Bakal Dapat Bantuan COVID-19 Rp1,2 Triliun, Begini Syarat Lengkapnya

Pihak Jamesta juga memastikan bahwa kegiatan ini adalah dukungan serta solidaritas kepada warga Jogja. Pihaknya tidak hanya menyasar ke warga miskin, tetapi semua warga berhak mendapatkan dengan cara pemilihan dengan mekanisme yang sudah mereka tentukan.

“Pemilihan siapa yang berhak mendapatkan Jamesta pun nanti kami acak, dengan tujuan menghilangkan stigma terhadap penerima semua setara dan sama-sama berhak,” katanya.

Kendati begitu, sebagai pengingat, masyarakat perlu memastikan sendiri terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk mendaftarkan diri dalam sebuah kegiatan, apa pun dan di mana pun, terlebih ketika diminta memberikan data pribadi seperti KTP.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait