alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pemkot Jogja Buat Aplikasi Baru untuk Atur Jam Kunjung Wisatawan ke Malioboro

Galih Priatmojo | Muhammad Ilham Baktora Kamis, 30 September 2021 | 10:51 WIB

Pemkot Jogja Buat Aplikasi Baru untuk Atur Jam Kunjung Wisatawan ke Malioboro
Sejumlah wisatawan, melintas di sekitar destinasi Malioboro, Kota Jogja, Selasa (28/9/2021). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

Pemkot Yogyakarta buat sendiri aplikasi untuk skrining wisatawan yang berkunjung ke destinasi wisata di wilayahnya

SuaraJogja.id - Pemerintah Kota (Pemkot) Yogyakarta sedang menguji coba aplikasi buatannya untuk mengatur jam kunjungan wisatawan ke Malioboro. Hal itu sebagai persiapan kawasan Malioboro dibuka menjadi destinasi wisata dan menunggu mendapatkan QR Barcode.

Wakil Wali Kota Yogyakarta, Heroe Poerwadi menjelaskan bahwa sejumlah destinasi wisata di seluruh Indonesia, termasuk yang ada di Kota Jogja telah mengajukan permintaan QR Barcode ke Pusat Data dan Informasi (Pusdatin) Kemenkes.

"Termasuk kami juga mengajukan beberapa destinasi wisata untuk mendapatkan QR Barcode itu. Jadi karena memang lama kami buat aplikasi sendiri untuk pengunjung ke Malioboro," terang Heroe ditemui wartawan usai deklarasi tuntas vaksin di Kemantren Kotagede, Rabu (29/9/2021).

Ia melanjutkan bahwa sampai saat ini uji coba masih dilakukan. Aplikasi yang dapat didownload di website milik Pemkot Yogyakarta itu bertujuan untuk memantau dan mengingatkan pengunjung tak melebihi batas waktu yang diperbolehkan di Malioboro.

Baca Juga: Jaga Penerimaan Negara dari Cukai Hasil Tembakau, Ini Langkah Kantor Bea Cukai Yogyakarta

"Meski (aplikasi) belum resmi, kami menggunakan untuk memonitor pengunjung. Malioboro kan bukan untuk wisata, kami buka sebagai lokasi usaha dan ekonomi. Sehingga perlu kami lakukan monitoring," terang dia.

Lebih lanjut, monitoring pengunjung dengan aplikasi tersebut sudah dikelola oleh Dinas Kebudayaan (Disbud) Kota Yogyakarta. Sebelumnya dikelola oleh Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kota Yogyakarta.

"Sekarang sudah dikelola Disbud, (aplikasi) terutama untuk memonitoring (pengunjung) dua jam dan parkir tiga jam parkir yang berkunjung ke Malioboro," terang dia.

Disinggung bagaimana hasil uji coba aplikasi itu, pihaknya belum memberi penjelasan lebih dalam. Saat ini masih dilakukan uji coba kepada pengunjung.

"Sabtu-Minggu kemarin sudah dilakukan uji cobanya. Tapi hasilnya belum diketahui," jelas dia.

Baca Juga: Ribut-Ribut Soal Gugatan PMI Kota Yogyakarta ke PMI DIY, Begini Kata Heroe Poerwadi

Heroe belum memberikan nama pasti dari aplikasi itu, kendati demikian sebelumnya aplikasi tersebut bernama sowanjogja. Saat ini pihaknya akan mengganti nama aplikasi itu. 

Ia menjelaskan bahwa hingga saat ini belum semua wisata di Jogja dibuka normal. Heroe menyebut bahwa kelanjutan pembukaan wisata di Kota Jogja masih akan dirapatkan dengan Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi (Manves), Luhut Binsar Pandjaitan.

"Untuk destinasi wisata yang akan dibuka (di Kota Jogja), nanti kami rapatkan kembali dengan Pak Luhut," terang dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait