alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Berjaga di Malioboro, Bregada di Jogja Ingatkan Wisatawan untuk Taat Protokol Kesehatan

Galih Priatmojo | Muhammad Ilham Baktora Minggu, 24 Oktober 2021 | 18:51 WIB

Berjaga di Malioboro, Bregada di Jogja Ingatkan Wisatawan untuk Taat Protokol Kesehatan
Sejumlah Bregada Kapti dari Kalurahan Sosromenduran, Kemantren Gedongtengen, berjaga di sekitar Titik Nol Kilometer, Malioboro, Kota Jogja, Minggu (24/10/2021). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

wisatawan sudah padati kawasan Malioboro sejak Sabtu kemarin

SuaraJogja.id - Turunnya PPKM ke level 2 di DI Yogyakarta dimanfaatkan sejumlah warga luar kota dan Jogja untuk berwisata. Destinasi wisata seperti Malioboro dan wisata lainnya sudah ramai dikunjungi wisatawan saat ini.

Tak Dipungkiri, padatnya Malioboro bisa jadi munculnya penularan Covid-19 jika tak disiplin dengan menerapkan protokol kesehatan (prokes). Maka dari itu sejumlah Bregada di sekitar Kalurahan setempat ikut mengingatkan wisatawan untuk taat prokes.

Seorang Bregada Saeka Kapti dari Kalurahan Sosromenduran, Kemantren Gedongtengen, Fatturahman (23) mengatakan bahwa kondisi Malioboro sudah ramai sejak Sabtu (23/10/2021). 

"Sejak kemarin Bregada ini dilibatkan. Jadi memang  mengenalkan lagi ke wisatawan bahwa di Jogja memiliki Bregada sebagai salah satu budaya yang perlu diketahui dan dilestarikan," ujar Faturrahman ditemui SuaraJogja.id, di Malioboro, Minggu (24/10/2021).

Baca Juga: Tolak Pemakaman Jenazah Secara Protokol Kesehatan, Muncul Klaster Takziah di Sedayu Bantul

Ia melanjutkan bahwa keterlibatan Bregada baru dilakukan sejak PPKM Level 2. Selain itu mereka juga membawa sejumlah poster untuk mengingatkan wisatawan menerapkan prokes yang ketat.

"Jadi sambil berkeliling, kami membawa poster-poster imbauan prokes ke warga yang ke Malioboro. Jadi meski sudah ramai, aturan prokes ini tidak diabaikan oleh wisatawan," terang dia.

Selain Faturrahman, Bregada lainnya, Bima (13) juga ikut andil untuk mengingatkan wisatawan di Malioboro. Dirinya berkeliling mulai pukul 16.00-20.00 WIB.

"Kemarin sudah dimulai, nanti dilanjutkan terus setiap hari Sabtu dan Minggu saja," kata dia.

Jalan Malioboro yang terdiri dari  dua Kemantren Gedongtengen dan Gondokusuman melibatkan sedikitnya 23 Bregada. Secara bergantian tiap Kalurahan akan menerjunkan Bregadanya masing-masing ketika akhir pekan.

Baca Juga: Unhas Mulai Gelar Pembelajaran Tatap Muka Terbatas dengan Protokol Kesehatan Covid-19

"Jadi kami ada jadwalnya dan berganti-ganti tiap akhir pekan. Tujuannya bisa saling mengingatkan wisatawan untuk taat prokes," ujar dia.

Dari pantauan di lapangan, sejak pukul 16.30-17.50 WIB Malioboro dipadati wisatawan, baik rombongan atau keluarga kecil. Pedagang Kaki Lima (PKL) di sekitar Benteng Vredeburg juga mulai berjualan.

Tak hanya ramai dengan wisatawan, di titik Nol Kilometer juga terdapat aksi demo oleh Aliansi Mahasiswa Papua yang mengangkat tema Kebebasan Papua Barat.

Jalan Malioboro yang sebelum adanya PPKM Level 2 selalu sepi, menjelang pukul 18.00 WIB sudah ramai dan padat.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait